Panduan Lengkap Menghasilkan Penghasilan Pasif dengan Pinjaman
How-to Guides

Panduan Lengkap Menghasilkan Penghasilan Pasif dengan Pinjaman

14m
1 year ago

Academy CoinMarketCap melihat cara menghasilkan penghasilan pasif dengan meminjamkan aset kripto Anda.

Panduan Lengkap Menghasilkan Penghasilan Pasif dengan Pinjaman

Daftar Isi

Protokol peminjaman sangat penting untuk seluruh industri kripto. Mereka adalah pasar uang yang bertanggung jawab untuk menyatukan dua kategori pengguna dalam ekosistem: pemberi pinjaman dan peminjam.
Untuk pengguna yang ingin meminjam modal tambahan (bisa berupa aset kripto yang tidak volatil seperti stablecoin) terhadap modal mereka yang ada (bisa berupa aset kripto volatil seperti ETH), mereka dapat melakukannya dengan bantuan protokol ini.

Transaksi sederhana sedang bermain di sini: pemberi pinjaman memasok aset mereka ke kolam pinjaman. Peminjam datang dan mengambil pinjaman dari kolam itu dengan memberikan agunan. Bunga yang dibayarkan peminjam pergi ke pemberi pinjaman, membuat transaksi idealnya menguntungkan bagi pemberi pinjaman dan peminjam.

Secara alami, semakin banyak aset yang dipinjam dari kolam pinjaman, semakin tinggi tingkat bunga yang diperoleh pemberi pinjaman, bukan? Yah, itu semua tergantung pada bagaimana kinerja pasar saat itu. Dan ketika menyangkut tingkat bunga yang diperoleh pemberi pinjaman dari partisipasi dalam kolam pinjaman, itu juga bervariasi sesuai dengan hal yang dikenal sebagai rasio penggunaan.

Jadi, ada beberapa faktor yang memengaruhi tingkat suku bunga yang bisa Anda dapatkan dari sekadar memasok modal Anda ke kolam pinjaman. Bagaimana cara kerjanya? Pada kondisi apa tingkat bunga bergantung? Dan apakah peminjaman bahkan strategi penghasilan pasif yang menguntungkan di kripto?

Kami akan menjawab ini dan banyak pertanyaan terkait lainnya di artikel ini.

Join us in showcasing the cryptocurrency revolution, one newsletter at a time. Subscribe now to get daily news and market updates right to your inbox, along with our millions of other subscribers (that’s right, millions love us!) — what are you waiting for?

Memahami Cara Kerja Kolam Peminjaman

Di atas, kami telah menjelajahi bagaimana cara kolam pinjaman bekerja dalam proses yang sederhana namun tidak terlihat.

Pemberi pinjaman memasok modal mereka ke kolam di mana peminjam dapat meminjamnya dengan memberikan agunan. Dana yang dikumpulkan dari pemberi pinjaman dikumpulkan menggunakan smart contract. Smart contract lebih lanjut membantu menentukan tingkat suku bunga, batas waktu pembayaran pinjaman, dan sebagainya. Pada saat penulisan ini, tiga protokol pinjam-meminjam yang besar berdasarkan kapitalisasi pasar saat ini mengelola volume senilai lebih dari $600 juta setiap hari.

Cara Kerja Pemberian Pinjaman

Ketika pemberi pinjaman memasok token mereka ke kolam likuiditas (LP), mereka diberikan token LP sebagai imbalannya yang dicetak oleh smart contract dan mewakili token yang disediakan yang mendasarinya (mereka dapat dipatok 1:1 atau dapat berupa token penghasil nilai yang terus meningkat nilainya seiring dengan bertambahnya bunga). Setelah beberapa waktu, ketika pemberi pinjaman ingin menarik token mereka, mereka cukup mengembalikan token LP mereka dan mendapatkan token asli sebagai gantinya. Secara alami, pemberi pinjaman dalam hal ini hanya akan memasok modalnya ke LP jika mereka melihat ada peluang untuk mendapatkan keuntungan.

Cara Kerja Pengambilan Pinjaman

Demikian pula, ketika pengguna ingin mengambil pinjaman terhadap kolam pinjaman, mereka menyediakan token yang didukung sebagai agunan. Token ini disimpan di dalam LP atau disimpan di dompet peminjam tetapi LP dapat mengambilnya jika peminjam gagal membayar kembali pinjamannya. Jika mereka gagal membayar kembali pinjaman, maka likuidasi akan terjadi — protokol melangkah untuk membayar kembali pinjaman dan mendapatkan agunan peminjam dengan harga diskon atas tindakan ini.

Rasio Penggunaan dan Cara Kerjanya

Dinamika semacam ini antara pemberi pinjaman, peminjam, dan bahkan likuidator memastikan bahwa kolam pinjaman dapat mendukung transaksi terlepas dari kondisi pasar apa pun. Dan untuk memastikan bahwa selalu ada likuiditas yang cukup sehingga peminjam dapat meminjam dan selalu ada peminjam yang cukup bagi pemberi pinjaman untuk memasok dana mereka ke LP, sebuah formula digunakan. Dalam bentuknya yang paling sederhana, terlihat seperti ini:

Rasio Penggunaan = modal pinjaman/total modal

Di sini rasio penggunaan mengacu pada bagaimana LP digunakan. Jika jumlah total modal yang dipinjam melebihi total modal yang tersedia maka rasio pemanfaatan akan melebihi nilai 1, dan karenanya tidak ada cukup likuiditas yang tersedia bagi peminjam baru untuk meminjam modal.

Namun, jika modal pinjaman adalah 0 (tidak ada pinjaman pada LP yang terjadi) maka rasio penggunaan juga akan menjadi 0 sehingga hampir tidak mungkin bagi pemberi pinjaman untuk menyetorkan modalnya. Bayangkan saja, jika tidak ada peminjam yang hadir, lalu apa gunanya pemberi pinjaman memasok modalnya?

Tetapi mengapa hal-hal ini penting? Mereka penting karena bagi pemberi pinjaman mana pun untuk memasok aset mereka, LP perlu memiliki penggunaan yang cukup sehingga mereka menghasilkan imbalan yang sehat atas aset mereka. Jika tidak, mereka dapat mengunci modal mereka tanpa menghasilkan keuntungan yang berarti.

Tingkat bunga yang Anda dapatkan dari modal yang Anda setorkan bervariasi sesuai dengan kondisi pasar. Jika ada permintaan yang tinggi di pasar untuk aset pinjaman, maka tarif akan dinaikkan untuk memastikan bahwa rasio penggunaan tetap stabil.

Di sisi lain, jika pinjaman rendah di pasar maka suku bunga akan diturunkan untuk mendorong pinjaman. Dalam kasus pertama, pemberi pinjaman mendapatkan lebih banyak bunga atas modal pinjaman mereka dan dalam kasus terakhir, mereka menghasilkan lebih sedikit.

Meskipun suku bunga ini berfluktuasi, protokol peminjaman saat ini dianggap sebagai salah satu cara yang lebih andal untuk menghasilkan imbal hasil. Namun, ini sering diimbangi dengan subsidi tata kelola yang Anda dapatkan saat menggunakan protokol ini. Setiap kali Anda menggunakan protokol peminjaman seperti Compound (sebuah DAO), Anda mendapatkan token tata kelola sebagai imbalannya (yang dalam hal ini adalah COMP). Ini adalah token penghasil nilai dan Anda dapat menggunakannya untuk berpartisipasi dalam keputusan tata kelola dalam protokol.

Bisakah Saya Menghasilkan Penghasilan Pasif dari Protokol Pinjam Meminjam?

Protokol peminjaman memungkinkan Anda menggunakan modal menganggur untuk bekerja dengan pemasokan yang mudah ke protokol peminjaman dan mulai mendapatkan bunga. Selain itu, Anda juga berhak atas token tata kelola yang merupakan token penghasil nilai. Namun, bunga yang Anda dapatkan dari penyediaan likuiditas tergantung pada bagaimana kinerja pasar. Karena itu, karena protokol peminjaman besar telah digunakan untuk waktu yang lama (dalam istilah kripto), mereka cukup andal dalam menghasilkan imbalan pasif.

Token LP Yield Farming

Faktanya, token LP yang Anda dapatkan setelah Anda memberikan likuiditas ke protokol juga dapat digunakan di berbagai aplikasi DeFi. Ketika memberi/mengambil pinjaman pertama kali menjadi populer, kegunaan token LP tidak ada definisi dengan baik. Anda hampir tidak bisa menggunakannya di mana saja. Satu-satunya penghasilan yang Anda hasilkan dalam kasus itu berasal dari bunga yang dibebankan dari peminjam. Namun, sekarang Anda dapat dengan mudah menghasilkan penghasilan dari menggunakan token LP yang sama dengan “farming” (bertani) di protokol lain.
Dalam hal ini, selain imbal hasil dari meminjamkan aset Anda, Anda juga menggunakan token LP Anda untuk menghasilkan lebih banyak imbalan. Proses ini dikenal sebagai "majemuk" dan fitur DeFi yang memungkinkan ini dikenal sebagai komposabilitas. Karena protokol peminjaman menempati lapisan dasar tumpukan DeFi, protokol lain berada di atasnya dan menggunakan token LP-nya untuk membantu pengguna menghasilkan imbalan majemuk.
Bunga majemuk dikenal sebagai keajaiban dunia kedelapan dan sangat kuat dalam menumbuhkan tumpukan Anda, terutama ketika aset dasar juga meningkat nilainya. Namun, waspadalah dengan kerugian tak permanen (IL) dalam LP yang membutuhkan dua jumlah yang sama dari aset kripto yang disediakan (misalnya 50% ETH, 50% USDC). Sederhananya, jika Anda ingin menghindari IL, hanya lakukan pemasokan ke LP aset tunggal. Untuk informasi lebih lanjut, baca artikel kami tentang cara mengurangi dampak kerugian tak permanen.

Berapa Penghasilan Pasif yang Dapat Saya Hasilkan dari Peminjaman?

Anda dapat memperoleh mulai dari 2% hingga 8% APY dari aset yang Anda pinjamkan, tergantung pada jenis protokol tempat Anda meminjamkan, aset yang Anda pinjamkan, dan durasi peminjaman aset Anda. Aave, Maker, dan Compound adalah tiga dari protokol peminjaman terkemuka berdasarkan kapitalisasi pasar.

Berikut adalah beberapa APY suplai untuk aset di seluruh Aave dan Compound.

Sumber: Aave
Sumber: Compound
APY ini selanjutnya dipertimbangkan sebagai tingkat pinjaman pada saat tertentu di pasar, dan karenanya dapat berubah sesuai dengan itu. Sementara APY ini memang berubah, mereka tetap kurang lebih dalam suatu kisaran. Selain protokol ini, ada beberapa protokol lain yang dapat Anda gunakan untuk menghasilkan penghasilan di blockchain lain juga. Pertimbangkan Solana misalnya. Anda sekarang dapat meminjamkan berbagai token di Solend untuk mendapatkan imbal hasil. Token pinjaman berkinerja terbaik mereka pada saat penulisan ini adalah token SLND asli mereka yang menghasilkan 18,69% APY.
Sumber: Solend

Anda juga akan menemukan protokol peminjaman serupa di blockchain lain. Namun, ingatlah bahwa karena Ethereum adalah pasar terbesar dari semua ini, Anda lebih mungkin untuk mendapatkan APY yang stabil saat Anda memberikan pinjaman di Ethereum. Profitabilitas modal yang Anda pinjamkan akan bergantung pada kondisi pasar. Dan karena APY akan tetap kurang lebih sama di seluruh protokol yang berbeda, Anda dapat memilih yang paling sesuai untuk Anda.

Bagaimana Cara Memulai Peminjaman di Compound?

Di bagian ini, kita akan dengan cepat menjelajahi bagaimana Anda bisa mulai meminjamkan di berbagai protokol hari ini. Kita akan fokus pada Ethereum saja dan akan mempertimbangkan Aave dan Compound untuk dijelaskan. Jika Anda sudah bermain-main dengan antarmuka mereka, maka Anda tahu bahwa peminjaman adalah pekerjaan yang cukup sederhana di platform ini karena UI mereka cukup mudah dinavigasi.

Untuk meminjamkan aset Anda di Compound, buka compound.finance terlebih dahulu dan pilih "App". Setelah Anda memasuki aplikasi web mereka, Anda akan dapat melihat pasar supply dan borrow dengan APY masing-masing. Ingatlah untuk menghubungkan dompet Anda jika Anda tidak dapat melihat pasarnya.
Dalam contoh ini, saya telah memberikan beberapa USDT ke Compound dan telah mendapatkan imbal hasil. Anda dapat gulir ke bawah untuk melihat aset mana yang ingin Anda suplai. Ketika Anda telah memilih token, cukup klik di atasnya dan layar baru akan muncul meminta Anda untuk mengaktifkan izin (ingat bahwa transaksi ini memerlukan biaya gas).

Setelah Anda mengaktifkan dompet Anda, Anda akan dapat memasok aset ke kolam tersebut. Setelah berhasil menyuplai, Anda akan melihat posisi aktif Anda di kolam tersebut di bagian atas halaman seperti ini.

Dan ketika Anda mengakses dompet Anda (dalam hal ini, MetaMask), Anda akan dapat melihat token LP (dalam hal ini adalah cUSDT).

Prosesnya juga sangat mirip dengan peminjaman di Aave, setelah Anda memahaminya.

Bagaimana Cara Memulai Peminjaman di Aave?

Buka app.aave.comdan hubungkan dompet Anda untuk mulai memasok aset Anda ke LP. Aave menawarkan berbagai macam pasar tempat Anda dapat menyuplai aset Anda. Jika Anda mengeklik menu turunan “Ethereum Market” di kiri atas, Anda akan dapat melihat semua pasar.
Untuk contoh ini kita akan memilih pasar Ethereum dan memilih USDT sebagai aset yang kita suplai. Namun, di Aave V3, lebih banyak blockchain yang didukung, termasuk: Arbitrum, Avalanche, Fantom, Harmony, Optimism, dan Polygon. Ketika Anda mengeklik "Supply", Anda akan diminta untuk memasukkan jumlah yang ingin Anda suplai ke pasar. Setelah masuk, Anda akan diminta untuk menyetujui transaksi yang mengharuskan Anda membayar biaya gas.

Setelah transaksi Anda disetujui, Anda akan dapat melihat aToken (yaitu, aUSDT dalam kasus ini) di dompet Anda. Anda juga dapat melihat posisi Anda saat ini dan APY yang Anda peroleh di bagian atas halaman.

Setelah Anda meminjamkan aset Anda pada salah satu dari protokol ini (atau bahkan keduanya), Anda akan mulai memperoleh bunga dari aset tersebut seiring berjalannya waktu. Saat pasar melewati siklusnya, APY Anda mungkin naik dan/atau turun tergantung pada bagaimana kinerja pasar sebenarnya.

Sekarang muncul pertanyaan — setelah memasok aset pada protokol peminjaman, apa lagi yang dapat Anda lakukan dengan token yang Anda dapatkan sebagai imbalannya (cToken untuk Compound dan aToken untuk Aave)? Untuk pengguna yang ingin merasakan hasil majemuk, mereka harus mencari cara untuk menggunakan token turunan yang mereka dapatkan untuk menghasilkan lebih banyak hasil. Berikut adalah beberapa strategi yang dapat Anda gunakan untuk melakukan hal itu.

Bagaimana Saya Dapat Menggunakan Token LP dari Protokol Peminjaman?

Token LP turunan sama seperti token pinjaman dasar Anda. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa mereka memperoleh nilai dan karenanya Anda mungkin melihat kenaikan harga dari waktu ke waktu. Ada beberapa cara berbeda di mana Anda dapat menggunakannya.

Memutar Token LP untuk Hasil Majemuk

Metode pertama adalah Anda dapat menukar token LP yang ada dengan token lain pada 1inch. Dalam hal ini, saya akan menukar cUSDT saya kembali ke USDT.
Saya dapat menggunakan USDT yang baru saja saya dapatkan di sini dan mengembalikannya ke Compound atau bahkan Aave dan menggabungkan imbal hasil saya. Saya kemudian dapat mengulangi prosesnya, yang dikenal sebagai “ looping ” (perulangan) sebanyak mungkin (dan saya memiliki gas yang diperlukan untuk membayarnya) dan terus menambah hasil majemuk saya.

Ini dimungkinkan menggunakan fitur yang telah kami sebutkan di atas: komposabilitas. Komposabilitas memungkinkan Anda membuat lego uang (menggunakan token yang dikeluarkan satu protokol sebagai token dasar pada protokol lain). Lego uang ini kemudian membantu menambah hasil Anda dari waktu ke waktu.

Bayangkan saja — jika saya mengulangi proses ini tiga kali maka saya sudah mendapatkan 6x hasil yang saya peroleh ketika saya hanya menyetorkan aset saya sekali, menggunakan 'leverage'. Namun, Anda harus mempertimbangkan biaya gas yang diperlukan untuk eksekusi, dan keluar dari strategi ini — blockchain biaya rendah atau lapisan 2 mungkin lebih layak.

Menyuplai Token LP ke Curve

Strategi kedua akan cukup umum juga. Anda dapat menggunakan token untuk menyediakan likuiditas di dua atau tiga kolam cadangan di Curve. Dalam hal ini, kita dapat menyediakan aToken dan cToken kita di berbagai kolam di Curve itu sendiri, membuat prosesnya cukup sederhana.

Saat Anda menyediakan likuiditas di Curve, Anda mendapatkan token CRV. Anda dapat menggunakan token CRV ini dengan cara yang berbeda untuk lebih meningkatkan imbal hasil Anda di Curve itu sendiri. Salah satunya adalah staking (mengunci) token CRV Anda untuk mendapatkan bagian (saat ini, 50%) dari biaya perdagangan yang masuk ke pemegang veCRV.

Pemegang veCRV adalah mereka yang telah mengunci token CRV mereka dan telah menerima token veCRV sebagai imbalannya. Token veCRV bertanggung jawab untuk meningkatkan imbalan CRV Anda. Menggunakan token veCRV, Anda juga dapat berpartisipasi dalam keputusan tata kelola di platform Curve. Saat Anda menyuplai cToken atau aToken Anda ke Curve, Anda dapat menemukan berbagai cara untuk meningkatkan imbalan Anda secara keseluruhan, yang membantu dalam proses majemuk seluruh imbal hasil Anda sambil meningkatkan eksposur ke berbagai macam aset.

Untuk menempatkan aset Anda dalam protokol ini membutuhkan partisipasi yang lebih aktif dalam pasar daripada strategi penghasilan pasif. Anda perlu terus memantau posisi Anda di Curve. Juga, strategi ini sedikit lebih maju dan sering digunakan oleh pengguna DeFi yang lebih berpengalaman. Jika Anda hanya seseorang yang ingin menghasilkan penghasilan pasif melalui peminjaman, maka Anda tidak perlu khawatir untuk mengandalkan strategi ini.

Risiko dengan Protokol Peminjaman

Protokol peminjaman adalah dasar ekosistem DeFi. Bersama dengan AMM, mereka bertanggung jawab untuk menjaga likuiditas yang dibutuhkan untuk mendukung seluruh ekosistem. Token turunan yang diperoleh pemberi pinjaman atas pinjaman mereka ke platform ini digunakan di berbagai protokol yang berbeda.

Risiko Komposabilitas

Anda bisa membayangkan risiko komposabilitas yang bisa timbul dari hal ini. Jika protokol lapisan dasar mati karena suatu alasan dan beberapa aset terpengaruh, maka di mana pun aset tersebut digunakan juga terpengaruh, sehingga cukup berisiko bagi seluruh ekosistem.

Tetapi risiko komposabilitas adalah risiko yang diketahui di DeFi. Dan sementara beberapa protokol telah memilih cara yang berbeda untuk lindung nilai terhadap risiko itu, peristiwa di mana seluruh ekosistem runtuh belum benar-benar terjadi.

Risiko APY

Selain itu, risiko APY juga ada. Apa itu? Kita tahu bahwa rasio penggunaan platform pinjam-meminjam memperhitungkan jumlah modal yang telah dipinjam. Dan jumlah modal yang dipinjam tergantung pada kondisi pasar. Jika pasar tiba-tiba mulai turun dan kita memasuki pasar beruang maka ada kemungkinan besar jumlah modal yang dipinjam akan berkurang volumenya. Dan untuk memberi insentif kepada peminjam agar tetap meminjam, suku bunga harus diturunkan. Hal ini pada gilirannya akan memengaruhi APY yang dihasilkan oleh pemberi pinjaman atas aset mereka.

Sebaliknya, mari kita pertimbangkan skenario di mana pasar tiba-tiba mulai naik. Ketika ini terjadi, semua pengguna memasuki pasar dan beberapa dari mereka (melihat banyak peluang) mulai meminjam aset untuk 'leverage'. Semakin banyak aset yang dipinjam, rasio penggunaan juga meningkat dan hampir mencapai titik di mana digunakan 100%. Tetapi penggunaan 100% dapat menyebabkan kasus 'bank-run'. Bayangkan ini: jika semua modal yang tersedia di kolam pinjaman dipinjam, maka pemberi pinjaman tidak dapat menarik modalnya sama sekali. Untuk menghindari kasus seperti itu, suku bunga perlu dinaikkan agar peminjam tidak terus meminjam dari kolam. Penyeimbangan tingkat bunga ini dilakukan oleh smart contract itu sendiri dan merupakan proses yang dinamis.

Risiko APY di sini terutama yang muncul dari kondisi pasar yang berubah. Tetapi hal-hal dapat mulai terlihat sangat buruk ketika suku bunga Anda terus berfluktuasi sebagai reaksi terhadap pasar yang sangat volatil.

Risiko Likuidasi

Jenis risiko ketiga yang mungkin salah satu yang paling mengkhawatirkan adalah likuidasi. Likuidasi terjadi ketika nilai agunan yang Anda berikan menurun dari saat Anda memberikannya. Mari kita pertimbangkan contoh di sini untuk memahami ini dengan lebih baik. Misalkan Anda menyetor 50 ETH untuk mengambil pinjaman. Sekarang, setelah beberapa hari, pasar mulai turun dan ETH Anda kehilangan 3% dari nilainya. Dengan demikian, agunan Anda kini turun menjadi 48,5 ETH. Karena agunan Anda berkurang, begitu pula jumlah pinjaman yang Anda ambil bukan? Dalam kebanyakan kasus tidak.

Pinjaman dari protokol pinjam-meminjam biasanya diberi agunan berlebih, yang berarti Anda menyetorkan lebih banyak agunan daripada pinjaman yang Anda ambil. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa kejadian ini tidak sering terjadi. Namun, kripto adalah pasar yang sangat fluktuatif dan contoh ini dapat terjadi jika tidak sesering itu. Mari kita ambil contoh ketika mereka benar-benar terjadi.

Melanjutkan contoh kami di atas, katakanlah ada kehancuran pasar yang besar dan ETH kehilangan 48% nilainya, membuat agunan Anda bernilai 50% lebih rendah dari nilai awalnya. Anggap saja Anda tidak dapat membayar kembali pinjaman atau tidak dapat memompa agunan Anda kembali untuk memasok lebih banyak ETH. Dalam hal ini, likuidator akan membeli agunan Anda dengan harga diskon (dibandingkan dengan pasar) sebagai imbalan untuk melikuidasi pinjaman Anda. Selain itu, pemberi pinjaman juga ingin keluar untuk menyimpan modalnya. Aktivitas pinjam meminjam dalam hal ini pada akhirnya akan berkurang menjadi 0. Ini akan menciptakan skenario di mana baik peminjam maupun pemberi pinjaman tidak ingin berpartisipasi di pasar.

Gagasan Penutup

Kolam pinjaman jelas merupakan salah satu cara terbaik untuk menghasilkan penghasilan pasif dalam DeFi. Jika Anda meminjamkan modal Anda ke kolam terkemuka seperti Compound atau Aave, Anda tidak hanya mendapatkan imbalan yang konsisten (satu-satunya fluktuasi berasal dari pasar), tetapi Anda juga dapat menggunakan token turunannya di berbagai protokol berbeda untuk memutar hasil majemuk Anda.

Artikel ini berisi tautan ke situs web pihak ketiga atau konten lain untuk tujuan informasi saja ("Situs Pihak Ketiga"). Situs Pihak Ketiga tidak berada di bawah kendali CoinMarketCap, dan CoinMarketCap tidak bertanggung jawab atas konten Situs Pihak Ketiga mana pun, termasuk namun tidak terbatas pada tautan apa pun yang terdapat dalam Situs Pihak Ketiga, atau perubahan atau pembaruan apa pun pada Situs Pihak Ketiga. CoinMarketCap menyediakan tautan ini kepada Anda hanya untuk kenyamanan, dan penyertaan tautan apa pun tidak menyiratkan pengesahan, persetujuan, atau rekomendasi oleh CoinMarketCap dari situs atau hubungan apa pun dengan operatornya. Artikel ini dimaksudkan untuk digunakan dan harus digunakan untuk tujuan informasi saja. Penting untuk melakukan penelitian dan analisis Anda sendiri sebelum membuat keputusan material apa pun yang terkait dengan produk atau layanan apa pun yang dijelaskan. Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai, dan tidak akan ditafsirkan sebagai, nasihat keuangan. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik [perusahaan] penulis dan tidak mencerminkan pendapat CoinMarketCap.
16 people liked this article