ETH

EthereumETH

Peringkat #2
Koin
Di dalam 1,944,732 daftar pantauan

Harga Ethereum (ETH)

Rp58,296,813.68
2.90%

0.06552 BTC1.16%

Rendah:Rp57,105,617.33
Tinggi:Rp61,829,923.69
24j
ETH  Ethereum ETH
Price:
Rp58,296,813.68
 2.90%
Kap Pasar
Rp6,880,468,007,849,773
2.09%
Kapitalisasi Pasar yang Sepenuhnya Terdilusi
Rp6,880,468,007,849,773
2.10%
Volume
24j
Rp380,250,593,129,782
17.10%
Volume / Kap Pasar
0.05527
Peredaran Suplai
118,024,769.69 ETH
Suplai Maks
--
Suplai Total
118,024,770
Sponsored

Grafik Ethereum ke IDR

Loading Data

Please wait, we are loading chart data

ETH Data Harga Penawaran

Live Ethereum harga hari ini adalah Rp 58,234,167 IDR dengan volume perdagangan 24 jam sebesar Rp 379,841,966,916,743 IDR. Kami memperbarui harga ETH ke IDR kami secara waktu nyata. Ethereum turun 2.10 dalam 24 jam terakhir. Peringkat CoinMarketCap saat ini adalah #2, dengan kap pasar sebesar Rp 6,873,074,095,422,591 IDR. Terjadi peredaran suplai sebesar 118,024,770 ETH koin dan maks. suplai tidak tersedia.

id 1027Bursa teratas untuk diperdagangkan di Ethereum saat ini adalah Binance, Huobi Global, OKEx, Mandala Exchange, , dan . Anda dapat menemukan yang lainnya yang terdaftar di .

Apa Itu Ethereum (ETH)?

Ethereum adalah sistem blockchain sumber terbuka terdesentralisasi yang memiliki mata uang kriptonya sendiri, Ether. ETH berfungsi sebagai platform untuk banyak mata uang kripto lainnya, serta untuk pelaksanaan kontrak pintar terdesentralisasi.

Ethereum pertama kali dijelaskan dalam whitepaper di tahun 2013 oleh Vitalik Buterin. Buterin, bersama penemu lainnya, mendapatkan pendanaan untuk proyek tersebut dalam crowdsale publik online pada musim panas 2014 dan secara resmi meluncurkan blockchain pada 30 Juli 2015.

Tujuan Ethereum sendiri adalah menjadi platform global untuk aplikasi terdesentralisasi, memungkinkan pengguna dari seluruh dunia untuk menulis dan menjalankan perangkat lunak yang tahan terhadap sensor, waktu henti, dan penipuan.

Siapa Penemu Ethereum?

Ethereum memiliki total delapan penemu — jumlah yang luar biasa besar untuk sebuah proyek kripto. Mereka pertama kali bertemu pada 7 Juni 2014 di Zug, Swiss.

  • Vitalik Buterin, Rusia-Kanada, barangkali yang paling tersohor dari kelompok itu. Dia menulis whitebook asli yang pertama kali menjelaskan Ethereum pada 2013 dan masih berupaya untuk meningkatkan platform hingga kini. Sebelum ETH, Buterin turut mendirikan dan menulis untuk situs web berita Bitcoin Magazine.
  • Programmer Inggris Gavin Wood bisa dibilang salah satu penemu ETH terpenting kedua, karena dia mengkodekan implementasi teknis pertama Ethereum dalam bahasa pemrograman C++, mengusulkan bahasa pemrograman utama Ethereum yaitu Solidity serta menjadi kepala bagian teknologi pertama dari Ethereum Foundation. Sebelum Ethereum, Wood adalah ilmuwan peneliti di Microsoft. Setelah itu, dia beralih mendirikan Web3 Foundation.

Penemu Ethereum lainnya antara lain: - Anthony Di Iorio, yang bertanggung jawab atas proyek ini selama tahap awal pengembangannya. - Charles Hoskinson, yang memainkan peran utama dalam mendirikan Ethereum Foundation yang berbasis di Swiss beserta kerangka hukumnya. - Mihai Alisie, yang memberikan bantuan dalam mendirikan Ethereum Foundation. - Joseph Lubin, seorang pengusaha Kanada, yang, seperti Di Iorio, telah membantu mendanai Ethereum pada masa-masa awalnya, dan kemudian mendirikan inkubator untuk perusahaan rintisan berbasis ETH yang disebut ConsenSys. - Amir Chetrit, yang membantu mendirikan Ethereum tetapi menyingkir lebih awal saat pengembangan.

Apa yang Menjadikan Ethereum Unik?

Ethereum telah memelopori konsep platform kontrak pintar blockchain. Kontrak pintar (smart contract) adalah program komputer yang secara otomatis menjalankan tindakan yang diperlukan untuk memenuhi kesepakatan antara beberapa pihak di internet. Program ini dirancang guna mengurangi kebutuhan akan perantara tepercaya antar kontraktor, sehingga mengurangi biaya transaksi sekaligus meningkatkan keandalan transaksi.

Inovasi utama Ethereum adalah merancang platform yang memungkinkannya untuk menjalankan kontrak pintar menggunakan blockchain, yang selanjutnya memperkuat manfaat yang sudah ada dari teknologi kontrak pintar. Blockchain Ethereum dirancang, menurut salah satu penemu Gavin Wood, sebagai semacam "satu komputer untuk seluruh planet”, secara teoritis mampu membuat program apa pun lebih tangguh, tahan sensor, dan tidak terlalu rentan terhadap penipuan dengan menjalankannya di jaringan node publik yang didistribusikan secara global.

Selain kontrak pintar, blockchain Ethereum dapat menampung mata uang kripto lain, yang disebut "token", melalui penggunaan standar kompatibilitas ERC-20-nya. Faktanya, ini adalah penggunaan paling umum untuk platform ETH sejauh ini: hingga sekarang, lebih dari 280.000 token yang sesuai dengan ERC-20 telah diluncurkan. Lebih dari 40 di antaranya menjadi 100 mata uang kripto teratas berdasarkan kapitalisasi pasar, misalnya, USDT, LINK, dan BNB.

Halaman Terkait:

Baru mengenal kripto? Pelajari cara membeli Bitcoin sekarang.

Siap mempelajari selengkapnya? Kunjungi pusat pembelajaran kami.

Ingin mencari transaksi? Kunjungi penjelajah blok kami.

Penasaran dengan ruang kripto? Bacalah blog kami!

Berapa Banyak Koin Ethereum (ETH) Yang Beredar?

Pada Agustus 2020, ada sekitar 112 juta koin ETH yang beredar, 72 juta di antaranya diterbitkan di blok genesis — blok pertama di blockchain Ethereum. Dari 72 juta ini, 60 juta dialokasikan bagi kontributor awal crowdsale tahun 2014 yang mendanai proyek tersebut, dan 12 juta diberikan untuk dana pengembangan.

Jumlah sisanya dikeluarkan dalam bentuk imbalan blok kepada penambang di jaringan Ethereum. Imbalan awalnya di tahun 2015 adalah 5 ETH per blok, yang kemudian turun menjadi 3 ETH di akhir 2017 dan kemudian menjadi 2 ETH pada awal 2019. Waktu rata-rata yang dibutuhkan untuk menambang satu blok Ethereum adalah sekitar 13-15 detik.

Salah satu perbedaan utama antara ekonomi Bitcoin dan Ethereum adalah bahwa ekonomi Ethereum tidak mengalami deflasi, yaitu total suplainya tidak terbatas. Pengembang Ethereum memberikan alasan untuk hal ini dengan tidak ingin memiliki "anggaran keamanan tetap" untuk jaringan. Mampu menyesuaikan tingkat penerbitan ETH melalui konsensus memungkinkan jaringan untuk mempertahankan penerbitan minimum yang diperlukan untuk keamanan yang memadai.

Bagaimana Jaringan Ethereum Diamankan?

Per Agustus 2020, Ethereum diamankan melalui algoritme proof-of-work Ethash, milik famili fungsi hash Keccak.

Namun, ada rencana untuk mentransisikan jaringan ke algoritme proof-of-stake yang terkait dengan pembaruan Ethereum 2.0 besar, yang dijadwalkan diluncurkan pada akhir 2020 atau awal 2021.

Di mana Anda Dapat Membeli Ethereum (ETH)?

Mengingat fakta bahwa Ethereum adalah mata uang kripto terbesar kedua setelah Bitcoin, pasangan perdagangan ETH terdaftar di hampir semua bursa kripto utama. Beberapa pasar terbesarnya termasuk:

Pendalaman Tentang Ethereum 2.0

Ethereum 2.0 — juga dikenal sebagai Serenity — adalah peningkatan ke blockchain Ethereum yang telah lama ditunggu-tunggu.

Ini luar biasa penting. Mengingat bagaimana jaringan ini adalah rumah bagi cryptocurrency terbesar kedua di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar, transisinya harus berjalan lancar. Miliaran dolar dipertaruhkan (secara harfiah!)

Lihat FAQ kami untuk mengetahui pro dan kontra dari tampilan baru jaringan Ethereum ini, seperti apa peta jalannya, dan apa artinya untuk aplikasi terdesentralisasi.

Apa Itu Ethereum 2.0?

Singkatnya, Ethereum 2.0 akan menghasilkan pergeseran blockchain dari mekanisme konsensus proof-of-work (juga digunakan oleh Bitcoin) menjadi proof-of-stake. Ini akan menjadi tanda keberangkatan dari protokol yang telah dicoba dan diuji yang telah digunakan selama lima tahun.

Ini tidak akan menghasilkan mata uang kripto baru — ETH kalian akan sama persis. Sebagai gantinya, sebagian besar perubahan akan berada di balik layar, peningkatan teknis yang mungkin tidak kalian sadari.

Jaringan blockchain ETH 2.0 telah dikerjakan sejak 2015, dan tidak akan diimplementasikan dalam semalam. Salah satu tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan kapasitas, artinya transaksi dapat dilakukan lebih cepat. Ledakan popularitas DApps sumber terbuka, belum lagi sektor keuangan terdesentralisasi, telah membanjiri jaringan blockchain ini.

Sebagai contoh, lihat saja apa yang terjadi ketika CryptoKitties diluncurkan pada hari-hari yang keras di tahun 2017, ketika Ether dan Bitcoin menuju ke harga tertinggi sepanjang masa. Permintaan terhadap kucing barang koleksi ini mencapai puncaknya sehingga ada puluhan transaksi yang tertahan dan menunggu untuk diproses.

Pemeriksaan jaringan utama ke masa depan untuk memastikan bahwa itu dapat ditingkatkan, bisa menjadi sangat penting untuk kelangsungan hidupnya. Tanpa itu, penggemar crypto dapat berakhir membawa bisnis mereka ke tempat lain.

Bagaimana Ethereum 2.0 Berbeda Dari Ethereum 1.0?

Perusahaan teknologi Blockchain, ConsenSys memiliki cara yang rapi untuk menggambarkan bagaimana ETH 2.0 berbeda dengan pendahulunya ETH 1.0.

Bayangkan bahwa Ethereum 1.0 adalah jalan yang sibuk dengan satu lajur menuju ke setiap arah, yang berarti semua mobil harus merayap dengan lambat saat terjadi kemacetan.

Ethereum 2.0 akan mengenalkan sharding (lebih lanjut tentang itu di pertanyaan kami berikutnya,) yang memiliki efek mengubah blockchain menjadi jalan raya dengan puluhan lajur. Semua ini akan meningkatkan jumlah transaksi yang dapat ditangani secara bersamaan.

Pergeseran dari PoW ke PoS akan jadi sangat signifikan, setidaknya dalam hal efisiensi energi. Proof-of-work menggunakan jumlah daya yang luar biasa — sedemikian rupa sehingga satu transaksi di blockchain Bitcoin memiliki jejak karbon yang setara dengan 667.551 transaksi VISA. Satu pembayaran pada Ethereum 1.0 berakhir menggunakan lebih banyak listrik daripada yang biasa dilakukan rumah tangga AS dalam sehari penuh.

Perkiraan dari Institute of Electrical and Electronics Engineers (itu singkatnya IEEE) menunjukkan bahwa peningkatan ETH 2.0 akan memangkas penggunaan energi hingga sebesar 99%. Ini berarti, selain berkontribusi pada pencarian kebebasan finansial, blockchain ini tidak akan membawa malapetaka bagi lingkungan.

Apa Itu Shard Chains?

Sharding adalah teknologi yang akan membuat Ethereum 2.0 dapat ditingkatkan. Ini secara efektif melibatkan pemisahan jaringan utama blockchain menjadi banyak chain shard kecil yang berjalan berdampingan satu sama lain. Daripada transaksi dijalankan dalam urutan yang berturut-turut, transaksi akan ditangani secara bersamaan — dan ini jelas merupakan penggunaan daya komputasi yang jauh lebih cerdas.

Seperti yang dijelaskan oleh tim ConsenSys: "Setiap chain shard itu seperti menambahkan lajur lain untuk meningkatkan Ethereum dari jalan berlajur satu menjadi jalan raya dengan berbagai lajur. Lebih banyak lajur dan pemrosesan yang paralel menghasilkan keluaran yang jauh lebih tinggi."

Sekarang, kalian mungkin berpikir, "Ini genius! Mengapa ini tidak dilakukan dari awal?!" — jawabannya, terus terang, adalah bahwa hidup tidak sesederhana itu.

Salah satu kelemahan terbesar dari sharding adalah bagaimana hal itu dapat membahayakan keamanan jika dilakukan dengan buruk. Karena lebih sedikit validator akan ditugaskan untuk menjaga masing-masing chain shard mini ini tetap aman, ada risiko bahwa mereka dapat diambil alih oleh aktor jahat. Semuanya kembali ke trilema klasik yang telah membingungkan penggemar kriptografi selama bertahun-tahun: skalabilitas, desentralisasi, dan keamanan — kalian dapat memilih dua.

Bagaimana Cara Kerja Staking?

Perubahan signifikan dalam blockchain Ethereum 2.0 adalah pergeseran ke staking. Ini akan memerlukan pemikiran ulang penuh tentang bagaimana blok baru dikonfirmasi.

Sistem PoS, yang dikenal sebagai Casper, melibatkan validator yang meletakkan uang mereka di tempat mereka berada. Agar dapat diberi hak istimewa untuk menambahkan blok baru ke blockchain dan menerima imbalan, mereka harus mengeluarkan 32 ETH yang akan dikunci. Kalian dapat membandingkan ini dengan polis asuransi — sama seperti kalian akan kehilangan uang jaminan jika kalian merusak kamar hotel, validator berisiko kehilangan ETH mereka jika mereka gagal bertindak untuk kepentingan jaringan blockchain.

Seperti yang kalian bayangkan, ini sangat berbeda dari cara kerja Ethereum saat ini. Blok baru ditambang oleh mereka yang memiliki daya komputasi paling besar — teknologi yang jauh dari jangkauan konsumen sehari-hari. Dengan konsensus proof-of-stake, blok biasanya didelegasikan secara proporsional, berdasarkan seberapa banyak kripto yang telah dikunci seseorang. Jadi: seseorang yang telah stake 5% dari totalnya akan memvalidasi 5% dari blok baru, dan menerima imbalan. Dengan Ethereum 2.0, validator akan dipilih secara acak.

Mari kita bicarakan soal uang. Seberapa besar imbalannya? Nah, ini akan tergantung pada berapa banyak validator yang ada — dan itu akan berkurang seiring waktu. Peta jalan Ethereum menunjukkan bahwa keuntungan maksimum akan menjadi 18,1% di atas 32 ETH, atau serendah 1,56%.

Dengan asumsi, sebagai contoh, bahwa 1 ETH bernilai $300, ini akan membutuhkan total investasi $9.600 untuk menjadi validator. Itu sejumlah besar kembalian. Karena itu, kumpulan staking telah muncul di mana para penggemar kripto akan dapat menyatukan Ether mereka bersama dan membagi hasilnya.

Akankah Proof-of-Stake Menjadi Akhir dari Penambangan Ethereum?

Untuk mempersingkat cerita... iya. Kumpulan penambangan Ethereum akan bengong menunggu dan mencari sesuatu untuk dilakukan setelah ETH 2.0 diluncurkan sepenuhnya. Mereka mungkin harus mengalihkan perhatian mereka ke altcoin, atau memulai karier baru sebagai pelaku staking.

Begitu pun, mereka tidak perlu mulai mengepak peralatan penambangan mereka dulu — proof-of-work masih akan ada di sini untuk sementara waktu saat jaringan tes melalui langkahnya, dan setiap fase mulai berlaku.

Telah ada kekhawatiran bahwa kita bisa berakhir melihat perlawanan besar-besaran dari komunitas penambangan, dan beberapa bahkan mungkin menghentikan penerapan konsensus PoS untuk melindungi penghasilan mereka yang berharga. Sepertinya tidak mungkin ini akan tercapai, tetapi ada risiko bahwa mungkin ada hard fork — proses dramatis di mana mata uang kripto terbagi menjadi dua.

Ada contohnya untuk ini. Kembali pada tahun 2016, jaringan Ethereum asli mengalami hard fork setelah peretasan MakerDAO. Blockchain asli tempat peretas menyimpan uang diganti namanya menjadi Ethereum Classic (yang akan tetap menjadi proof-of-work), sedangkan platform yang lebih baru, tempat uang itu dikembalikan, mempertahankan nama Ethereum.

Apa Saja Pro dan Kontra PoS Ethereum?

Seperti yang telah kami sebutkan, efisiensi energi yang lebih besar adalah salah satu keuntungan terbesar yang terkait dengan staking. Tapi ini hanya permulaannya. Berikut beberapa manfaat lain:

  • Hambatan masuk yang lebih rendah. Menjadi validator pada blockchain proof-of-work seringkali sangat mahal karena peralatan penambangan berteknologi tinggi yang kalian butuhkan. Dengan konsensus PoS, tujuan Ethereum yang dinyatakan adalah untuk "memungkinkan laptop konsumen biasa untuk memproses dan memvalidasi shard."
  • Lapangan bermain yang lebih adil. Karena mahalnya biaya peralatan penambangan, dan konsumsi listrik yang dibutuhkan pada mekanisme konsensus PoW, tanggung jawab untuk membuat blok baru sering kali jatuh ke tangan segelintir penambang yang memiliki arus kas untuk mewujudkan ini.
  • Serangan ke jaringan lebih mahal. Validator memiliki kepentingan finansial untuk memastikan bahwa blockchain ini aman dan terjamin. Untuk aktor jahat dapat berhasil menyerang jaringan Ether, mereka harus stake uang jaminan — uang yang pada akhirnya akan hilang.

Seperti yang kalian duga, ada kelemahan pada konsensus proof-of-stake. Mereka termasuk:

  • Pelaku staking yang besar dapat memiliki pengaruh yang sangat besar. Menghapuskan penambangan bukan berarti kalian menyingkirkan ketidakseimbangan kuasa. Seseorang dengan kantong dalam bisa berakhir staking 32.000 ETH, dan karena itu akhirnya memvalidasi blok 1.000 kali lebih banyak daripada orang lain.
  • Ini belum diuji pada skala ini. Ethereum akan menjadi cryptocurrency terbesar yang pernah mengalami transisi ke Proof-of-Stake. Komplikasi dan kerentanan tak terduga bisa menjadi bencana bagi proyek ini.

Apa Saja Fase Utama ETH 2.0?

Seperti yang kalian bayangkan, Ethereum Foundation ingin melangkah sangat ringan dengan peningkatan yang akan datang. Karena itu, proses peralihan ke ETH 2.0 mungkin paling baik dibandingkan seperti terus tinggal di dalam rumah yang sedang direnovasi.

Singkatnya, ada tiga fase utama: Fase 0, Fase 1, dan Fase 2. Blockchain Ethereum 1.0 yang ada akan terus beroperasi di setiap tahap.

Inilah yang diperlukan setiap langkah:

  • Fase 0 akan menandai peluncuran Beacon Chain, yang akan bertanggung jawab untuk mengelola validator dan memberikan mekanisme konsensus PoS — serta memberikan penalti dan imbalan. Ini telah dijadwalkan terjadi pada Januari 2020.
  • Fase 1 menambahkan sharding ke dalam campuran tersebut, membagi jaringan Ethereum menjadi 64 chain berbeda. Meskipun logis untuk berpikir bahwa ini akan melipatgandakan kapasitas 64 kali, itu sebenarnya dapat berarti bahwa ETH 2.0 mampu menangani ratusan kali lebih banyak transaksi per detik daripada pendahulunya. Bagian dari peta jalan ini dibuat untuk tahun 2021.
  • Fase 2 akan menandai kedatangan transfer dan penarikan ETH, bersama dengan kegunaan smart contract, yang pada akhirnya menyebabkan blockchain Ethereum 1.0 dimatikan sekali dan untuk selamanya. Diharapkan ini akan mulai hidup pada tahun 2022 — tetapi kapan kalian pernah tahu proyek sebesar itu berjalan sesuai jadwal?

Seperti yang dijelaskan artikel Medium.com oleh Jeffrey Hancock ini: "Sayangnya, semua yang ada di balik Fase 2 berada dalam kondisi prediksi yang jadi pengecualian dan tidak ada informasi yang dapat dipercaya tentang fase-fase ini."

Ratusan pengembang terlibat dalam proyek ini, yang diatur oleh Ethereum Foundation. Semua detail teknis yang rumit dicatat pada halaman Github khusus.

Mengapa Ethereum 2.0 Tertunda?

Sekarang kalian mungkin berpikir "Januari 2020! Ethereum 2.0 pasti sudah diluncurkan sekarang! Bagaimana aku ketinggalan itu ?!"

Nah, jangan khawatir, kabar ini belum berlalu begitu saja... kenyataannya adalah bahwa pengembangan blockchain baru ini berjalan sangat lambat dari jadwal.

Setelah tenggat waktu aslinya terlewat, diharapkan ETH 2.0 akan diluncurkan pada bulan Juli — tepat pada waktunya untuk ulang tahun kelima blockchain ini. Gabus sampanye akan terbang, dan penundaan yang tidak menyenangkan ini akan dilupakan. Sayangnya, ini juga tidak terjadi.

Masalahnya, Beacon Chain hanya dapat diluncurkan ketika jaringan tes publik dan program bug bounty telah berjalan selama beberapa bulan — dan Justin Drake, anggota Ethereum Foundation, telah menyatakan skeptis bahwa ini dapat dicapai pada kuartal ketiga tahun 2020 . Dia pikir debut Fase 0 mungkin hanya dapat dicapai pada Januari 2021 — setahun penuh terlambat dari jadwal.

Menindaklanjuti pernyataan Drake pada pertengahan Juli, salah satu pendiri Ethereum, Vitalik Buterin, berusaha keras untuk mengecilkan pesimisme ini. Dia menunjukkan bahwa jaringan tes Altona diluncurkan pada bulan Juli, dan menyarankan agar Fase 0 dapat dimulai pada bulan November. Membalas Drake di Reddit, Buterin berkata: "Saya pribadi sangat tidak setuju dengan ini dan saya lebih suka meluncurkan fase 0 secara signifikan sebelum [2021] terlepas dari tingkat kesiapannya."

Itu pernyataan yang berani, kurang ajar, dan berisiko tinggi. Peluncuran sebelum kalian benar-benar siap dapat mengakibatkan beberapa gangguan besar bagi mereka yang mengandalkan blockchain ETH, menjatuhkan harganya, dan menemukan kerentanan keamanan yang buruk.

Pada pertengahan Agustus, Buterin tampaknya akan menjilat ludahnya sendiri... mungkin mengungkapkan opini yang berbeda tentang ini. Diwawancarai di sebuah podcast, dia berkata: "Saya tentu secara terus teras mengakui bahwa Ethereum 2.0 jauh lebih sulit daripada yang kami duga untuk diterapkan dari perspektif teknis. Saya benar-benar tidak berpikir bahwa kami menemukan kekurangan mendasar apa pun yang membuatnya tidak mungkin, dan saya pikir itu akan diselesaikan. Ini hanya masalah waktu, dan itu sebenarnya telah berkembang cukup cepat belakangan ini."

Apa yang Akan Terjadi pada Blockchain ETH 1.0?

Ketika Ethereum 2.0 akhirnya melakukan peluncuran, itu akan berjalan seiring dengan Ethereum 1.0 untuk beberapa tahun setidaknya.

Setelah ETH 2.0 sepenuhnya dibangun dan berfungsi, ConsenSys berkata: "Rencana saat ini adalah agar chain Ethereum 1.0 secara efektif menjadi shard pertama di Ethereum 2.0 ketika Fase 1 diluncurkan."

Sebenarnya ada beberapa analogi yang cukup hebat di luar sana yang menggambarkan bagaimana peralihan ini akan bekerja.

Salah satu karyawan ConsenSys, Jimmy Ragosa, mencoba menjelaskannya hanya dengan membandingkan Ethereum 1.0 dengan bus, dan Ethereum 2.0 dengan kereta.

Ragosa melukiskan gambaran di mana kereta ini sedang dibangun saat busnya sedang dalam perjalanan — dan penumpang bus akan diizinkan untuk melanjutkan perjalanan mereka ke kereta segera setelah Beacon Chain keluar. "Pada akhirnya, seluruh isi bus dimuat ke kereta," tulisnya.

Apa yang Terjadi dengan ETH yang Saya Miliki Sekarang?

Jika saat ini kalian memiliki Ether, kalian mungkin benar-benar khawatir bahwa ETH kalian akan menjadi tidak berharga segera setelah blockchain baru ini mulai hidup.

Berikut hal penting untuk diingat: ini tidak akan jadi cryptocurrency yang berbeda ketika ETH 2.0 diluncurkan, yang akan berubah adalah teknologi blockchain yang mendasarinya. Tidak akan ada token baru yang perlu kalian beli, kalian juga tidak perlu melakukan konversi ribet dari satu aset digital ke aset digital lain.

Tetapi jika kalian memegang ETH dalam jumlah yang lumayan, satu hal yang mungkin ingin kalian pertimbangkan adalah menggunakan cryptocurrency kalian dengan baik melalui staking. Sebuah peringatan, kalian mungkin tidak ingin melakukannya langsung. Validator yang bergabung pada fase Beacon Chain tidak akan dapat menarik Ether yang telah mereka stake hingga Fase 2 peningkatan ini, yang dapat memakan waktu dua atau tiga tahun lagi.

Sekali lagi, penting untuk ditekankan bahwa kalian tidak akan dapat membeli token ETH 2.0 setelah peningkatan ini selesai. Ini akan menjadi Ether lama yang sama yang kalian kenal dan cintai, di dompet Ethereum yang sama yang selalu kalian gunakan.

Bagaimana ETH 2.0 Akan Mempengaruhi DeFi?

Ethereum 2.0 dapat membuat keuangan terdesentralisasi jauh lebih praktis, baik dalam hal kecepatan dan biaya transaksi.

Saat ini, ETH 1.0 hanya dapat menangani sekitar 25 transaksi per detik (TPS). Itu hampir tidak cukup untuk satu protokol DeFi, apalagi seluruh jaringan blockchain.

Vitalik Buterin sebelumnya telah menyarankan bahwa kapasitas ETH 2.0 dapat dengan cepat melonjak hingga 100.000 TPS setelah setiap fase diimplementasikan dengan benar.

Tetapi Kyle Samani, pendiri Multicoin Capital, percaya bahwa ini mungkin tidak akan berhasil jika keuangan terdesentralisasi sanggup menjadi lebih populer.

Peringatan tentang tantangan yang akan datang selama suatu diskusi Twitter pada bulan Mei, dia menulis: "Bisakah kalian menjelaskan kepada saya bagaimana kalian dapat menjalankan sistem keuangan global dengan 25 TPS? Atau bahkan 2.500 TPS? Atau bahkan 25.000? Saya cukup yakin kalian membutuhkan setidaknya 1.000.000 TPS agar crypto dapat berfungsi pada skala global."

Satu juta transaksi per detik! Semua ini dapat menunjukkan bahwa, bahkan ketika jaringan blockchain baru ETH 2.0 diluncurkan, seluruh ronde perbaikan tambahan perlu dilakukan sehingga platform ini dapat memenuhi permintaan pengguna.

Akankah Teknologi Blockchain Baru Ini Memengaruhi DApps Ethereum?

Satu kekhawatiran seputar ETH 2.0 adalah dampak peningkatan ini pada DApps yang sudah ada. Apakah kita akan berakhir dengan skenario seperti Apple, di mana iPhone yang lebih baru tidak lagi mendukung aplikasi yang dirancang untuk perangkat yang lebih lama?

Pada akhirnya, tidak semestinya ada risiko bahwa DApps tidak lagi kompatibel dengan blockchain ini. Bahaya yang lebih besar adalah benturan di jalan saat jaringan ini diluncurkan dapat menyebabkan gangguan bisnis yang memperlambat aktivitas.

Jika peluncuran Ethereum 2.0 dilakukan dengan benar, ini dapat memicu gelombang inovasi baru di blockchain, karena pengembang yang sebelumnya muak dengan biaya transaksi yang tinggi dan waktu konfirmasi yang lambat, mulai kembali dari platform yang lebih kecil.

Menurut laporan pasar Dapp.com untuk Kuartal 2 2020, saat ini ada 1.394 aplikasi terdesentralisasi aktif. Dari jumlah tersebut, 575 — kira-kira 41% dari totalnya, berjalan di Ethereum. Kembali pada hari-hari yang keras di tahun 2017, blockchain ini adalah salah satu dari sedikit pilihan bagi pengembang yang ingin membangun aplikasi mereka sendiri — tetapi hari ini, mereka termanjakan oleh banyak pilihan.

Seiring waktu, kita bisa mulai melihat Ethereum merebut kembali sebagian pangsa pasar yang telah hilang selama bertahun-tahun. Laporan Dapp tersebut menunjukkan bahwa Ethereum berhasil menggandakan jumlah pengguna aplikasi terdesentralisasi aktif di Kuartal 2, mencapai angka tertinggi sepanjang masa 1,25 juta. Ini sebagian besar didorong oleh permintaan atas aplikasi DeFi.

Apa yang Vitalik Buterin Pikirkan Tentang Ethereum 2.0?

Seperti yang telah kita lihat, Buterin bertekad untuk meluncurkan blockchain ini — dan sepertinya dia juga tidak akan berpuas diri begitu ETH 2.0 membuahkan hasil. Pada bulan Maret 2020, ia merilis peta jalan Ethereum terperinci tentang "seperti apa lima hingga 10 tahun ke depan bagi ETH 2.0 dan seterusnya."

Dia juga telah menjadi pembela yang gigih melawan klaim bahwa desain Ethereum 2.0 tetap inferior dengan bagaimana Bitcoin dibangun pada tahun 2009. Buterin menegaskan bahwa sharding, bersama dengan teknologi mutakhir yang dikenal sebagai zero-knowledge proofs, akan menghasilkan jaringan blockchain yang jauh lebih murah untuk digunakan daripada BTC.

Pemrogram ini kemudian lanjut membuat daftar konsensus PoS, serta verifikasi tanpa status, dan waktu blok 12 detik, sebagai nilai jual unik lainnya untuk jaringan ini yang sepenuhnya matang.

Namun terlepas dari semua manfaat tersebut, semuanya kembali ke satu masalah yang sangat ingin dipecahkan oleh pengembang Ethereum. "ETH 2.0 semuanya tentang peningkatan," tulisnya.

Apa Saja Kelemahan Utama ETH 2.0?

Buterin telah mengakui bahwa salah satu kelemahan utama dari peralihan ke proof-of-stake adalah bagaimana hal itu "jelas lebih rumit secara teknis karena kalian harus berurusan dengan validator."

Ini semua menunjuk pada masalah yang lebih luas — masalah yang sangat penting dalam memecahkan adopsi mainstream sekali dan untuk selamanya. Blockchain dan cryptocurrency adalah hal yang amat rumit. Terkadang, bahkan seseorang dengan gelar PhD dalam ilmu komputer perlu meluangkan waktu sejenak untuk memastikan bahwa mereka memahami makalah teknis rintisan kripto dengan benar.

Membuat platform lebih teknis, berisiko mengasingkan konsumen sehari-hari yang mungkin telah mempertimbangkan untuk membuat langkah pertama tentatif mereka ke pasar crypto.

DeFi, industri yang juga mendorong permintaan atas jaringan blockchain yang baru ditemukan dan gempar ini, juga sering kurang kesederhanaan dan kegunaan — terutama bagi orang-orang yang belum pernah terpapar aset digital sebelumnya.

Pada pertengahan Agustus, bahkan Buterin mengirim tweet: "Pengingat: Kalian TIDAK harus berpartisipasi dalam 'DeFi terhangat yang terkini' untuk berada di Ethereum. Faktanya, kecuali kalian benar-benar memahami apa yang sedang terjadi, kemungkinan terbaik adalah untuk duduk atau berpartisipasi hanya dengan jumlah yang sangat kecil. Ada banyak jenis dapp ETH lainnya, jelajahi mereka!"

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, salah satu kelemahan besar dengan Ethereum 2.0 adalah bagaimana itu mengambil lompatan besar ke hal yang belum dikenal, karena tidak ada platform blockchain lain yang berencana untuk menggunakan PoS dalam skala besar seperti itu. Meskipun audit kerangka kerja dan basis kodenya sejauh ini sebagian besar optimis (terlepas dari beberapa kerentanan keamanan yang dikenali pada bulan Maret), Ethereum dapat mengalami bencana dalam hubungan masyarakatnya, jika ada rintangan tak terduga yang berhasil masuk ke dalam jaringan utama.

Akankah Blockchain Baru Ini Menaikkan Harga Ether?

Pertanyaan di bibir banyak pedagang adalah apa efek ETH 2.0 terhadap nilai Ether setelah diluncurkan sepenuhnya.

Tentu saja, tidak ada gunanya memiliki bola peramal ketika datang ke pasar crypto, karena hal-hal dapat berubah secara dramatis dalam waktu beberapa jam. (Lihat saja apa yang terjadi selama crash crypto singkat pada Maret 2020, ketika ETH jatuh dari tebing, tiba-tiba melikuidasi posisi-posisi dalam protokol DeFi.)

Laporan CoinDesk baru-baru ini — dirilis bertepatan dengan Ethereum yang berusia lima tahun — melihat bagaimana ETH dapat bereaksi jika peningkatannya berjalan lancar... dan jika tidak.

Penulisnya menulis: "Peluncuran dan pengembangan Ethereum 2.0 yang sukses melalui dua fase awalnya dapat sangat meningkatkan proposisi nilai Ethereum di mata investor. Peluncuran Ethereum 2.0 akan menjadi bukti nyata dari sistem alternatif yang berfungsi untuk validasi transaksi yang lebih hemat energi."

Terdengar menjanjikan. Tetapi juga, laporan tersebut memperingatkan bahwa para pedagang dan investor perlu mengawasi Fase 0 dan 1 dari proyek ambisius ini. Jika hanya ada sedikit bukti nyata dari jaringan blockchain PoS yang berfungsi, ini memprediksi bahwa nilai ETH dapat mulai berkurang.

Faktor terakhir yang perlu diingat — yang berjalan secara paralel dengan pengembangan blockchain baru ini — adalah apakah DeFi mewakili masa depan, atau apakah industri ini merupakan gelembung yang akan pecah.

Ethereum telah menjadi jantung dari kegilaan crypto sebelumnya. Ketika ICO sedang booming, dengan proyek-proyek baru bermunculan di kiri, kanan, dan tengah pada tahun 2017, banyak perusahaan rintisan membangun di blockchain ini dan merilis token ERC-20. (Mereka yang memiliki ingatan panjang akan ingat bahwa sejumlah besar perusahaan ini tidak pernah diluncurkan, apalagi menghasilkan keuntungan.)

Pada akhirnya, masa depan Ethereum sangat bergantung pada apa yang terjadi dalam beberapa tahun ke depan. Dengan beberapa orang di komunitas crypto mulai kehilangan kepercayaan pada blockchain ini karena penundaan berulang dalam peluncuran Fase 0, dengan DeFi mendesak jaringan blockchain ini ke batasnya, tidak mengherankan bahwa Ethereum Foundation mulai merasakan tekanannya.

Apa Itu Token ERC-20?

Diciptakan oleh Fabian Vogelsteller pada tahun 2015, token ERC-20 adalah standar teknis yang digunakan untuk semua smart contract di blockchain Ethereum untuk implementasi token.

Ethereum memiliki kapitalisasi pasar terbesar kedua setelah Bitcoin, tetapi digunakan dengan cara yang berbeda — blockchain Ethereum didasarkan pada penggunaan token, yang dapat dibeli, dijual, atau diperdagangkan.

Di jaringan Ethereum, token mewakili beragam aset digital, seperti voucer, IOU (surat utang), atau bahkan objek berwujud dunia nyata. Pada dasarnya, token Ethereum adalah smart contract yang berfungsi pada blockchain Ethereum.

Standar ERC-20 menguraikan enam fungsi berbeda untuk kepentingan token lain dalam jaringan Ethereum. Fungsi-fungsi ini termasuk metode cara token ditransfer dan cara pengguna mengakses data untuk token tertentu. Ini pada akhirnya memastikan bahwa semua token berfungsi di tempat mana pun dalam jaringan Ethereum.

ERC-20 adalah singkatan dari "Ethereum request for comment" dan merupakan bagian dari kumpulan beberapa standar Ethereum yang lain, seperti ERC-721, yang berfokus pada token non-fungible (NFT), dan ERC-884, yang memungkinkan perusahaan untuk menggunakan blockchain untuk mempertahankan registrasi saham (khususnya di Delaware, tapi itu cerita lain).

Bagaimana Cara Kerja Suatu Token ERC-20?

Token ERC-20 adalah aset berbasis blockchain yang memiliki nilai dan berfungsi dengan dikirim serta diterima di blockchain.

Perbedaan antara token ERC-20 dan Bitcoin misalnya, adalah daripada berjalan di blockchain mereka sendiri, token ERC-20 diterbitkan di jaringan Ethereum.

Perbedaan lain antara token ERC-20 dan Bitcoin adalah kebutuhan tokennya untuk menulis sepotong kode untuk disimpan di blockchain Ethereum.

Blockchain Ethereum kemudian bertanggung jawab untuk menangani transaksi dan melacak saldo pemegang token – prosedur ini tidak diperlukan untuk koin digital lain.

Token ERC-20 dikirim menggunakan Gas Ethereum. Gas mengacu pada biaya, atau nilai harga, yang diperlukan untuk berhasil melakukan transaksi atau melaksanakan kontrak pada platform blockchain Ethereum.

Ether (ETH) digunakan untuk memicu transaksi di jaringan Ethereum. Ether membantu mendanai biaya penambangan, dan tanpanya tidak mungkin mengirim token melalui jaringan ini.

ETH sendiri bukan token ERC-20; sebagai gantinya, ada versi ETH yang disebut "Wrapped Ethereum," (WETH) yang merupakan versi ETH yang sesuai dengan ERC-20. Ini artinya beberapa aplikasi terdesentralisasi (DApps) lebih menyukai WETH daripada ETH karena alasan teknis seperti perdagangan.

Token ERC-20 menyajikan standar menyeluruh dengan memberikan aturan yang harus dipatuhi oleh semua token Ethereum. Ethereum beroperasi pada jaringan keuangan terdesentralisasi, dan meskipun tidak wajib menggunakan standar ERC-20, tentu menguntungkan untuk digunakan sebagai seperangkat pedoman saat beroperasi di ruang Ethereum.

Beberapa aturan yang disebutkan di atas berkisar pada bagaimana cara token dapat ditransfer, bagaimana transaksi disetujui, bagaimana pengguna dapat mengakses data tentang suatu token, dan total suplai token.

Jika kalian berencana membeli mata uang digital apa pun yang diterbitkan sebagai token ERC-20 seperti Tether, BAND, AAVE, kalian juga harus memiliki dompet yang kompatibel dengan token ini.

Ada banyak opsi berbeda untuk dompet termasuk Metamask, MyEtherWallet, dan lainnya.

Mengapa Kita Membutuhkan Token ERC-20?

Singkatnya, mereka membuat semuanya lebih sederhana.

ERC-20 membuat penciptaan token baru menjadi sangat mudah, dan itulah sebabnya Ethereum menjadi platform paling populer untuk ICO pada tahun 2017.

Suatu ICO, atau penawaran koin perdana adalah jenis penggalangan dana, tetapi pendukung menerima token yang baru dibuat. Ini adalah cara bagi perusahaan dalam ekonomi kripto untuk meningkatkan modal dan mendanai pengembangan.

Harga perdagangan untuk satu ETH pada awal Januari 2017 adalah sekitar $8. Dua bulan kemudian, angka itu meningkat empat kali lipat, dan sisanya menjadi sejarah. Harga untuk satu ETH mencapai sekitar $1440 pada 13 Januari 2018, naik 18.000% dari tahun sebelumnya.

Ini karena, ICO meraup jutaan dolar dari "janji" dalam white paper mereka, dengan banyak yang tidak memiliki produk yang benar-benar berfungsi.

Spekulasi berubah menjadi sublimasi, dan setiap proyek dijadikan bagus terlepas dari berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menerapkan fitur dan pengembangan.

Sekarang pada tahun 2021, Ethereum adalah jaringan yang dipilih di balik industri keuangan terdesentralisasi (DeFi) karena kekuatannya sebagai platform untuk smart contract.

Sebelum token ERC-20, pengembang menggunakan terminologi lain dalam kodenya — misalnya satu token menggunakan [totalAmount] sementara yang lain menggunakan [totalNumber].

Bursa dan dompet diperlukan untuk membangun platform mereka untuk mengakomodasi setiap kode token.

Dengan standar universal, token baru dapat ditukar atau ditransfer ke dompet secara otomatis setelah mereka dibuat.

Token ERC-20 telah memainkan peran besar dalam membuat banyak mata uang kripto dan token dapat diakses untuk penggunaan umum, mengingat kesederhanaan dan potensi interoperabilitas dengan standar token Ethereum lainnya.

Konverter ETH ke IDR

converter-coin-logo

ETH

Ethereum

converter-coin-logo

IDR

Indonesian Rupiah

ETH Statistik Harga

Ethereum Harga Hari Ini
Harga EthereumRp58,296,813.68
Perubahan Harga24hRp-1,738,832.14
2.90%
24j Terendah / 24j Tertinggi
Rp57,105,617.33 /
Rp61,829,923.69
Volume Perdagangan24hRp380,250,593,129,782.00
16.15%
Volume / Kap Pasar0.05527
Dominasi Pasar18.84%
Peringkat Pasar#2
Ethereum Kapitalisasi Pasar
Kap PasarRp6,880,468,007,849,773.00
2.89%
Kapitalisasi Pasar yang Sepenuhnya TerdilusiRp6,880,468,007,849,773.00
2.89%
Ethereum Harga Kemarin
Tertinggi / Terendah Kemarin
Rp57,105,617.33 /
Rp61,829,923.68
Pembukaan / Penutupan Kemarin
Rp58,935,690.70 /
Rp57,414,885.21
Perubahan Kemarin

2.58%

Volume KemarinRp399,644,080,282,366.13
Ethereum Sejarah Harga
7h Terendah / 7h Tertinggi
Rp51,840,968.17 /
Rp61,829,923.69
30h Terendah / 30h Tertinggi
Rp38,867,136.38 /
Rp61,829,923.69
90h Terendah / 90h Tertinggi
Rp29,863,983.17 /
Rp61,829,923.69
52 Minggu Terendah / 52 Minggu Tertinggi
Rp5,258,308.21 /
Rp61,829,923.69
Harga Tertinggi
Oct 21, 2021 (15 hours ago)
Rp61,829,923.69
6.47%
Harga Terendah
Oct 21, 2015 (6 years ago)
Rp5,960.49
970030.92%
ROI Ethereum

145279.66%

Ethereum Pasokan
Peredaran Suplai118,024,770 ETH
Suplai Total118,024,770 ETH
Suplai MaksTidak Ada Data