Berinvestasi di Stablecoin: Lindung Nilai Inflasi Zaman Baru
Altcoins

Berinvestasi di Stablecoin: Lindung Nilai Inflasi Zaman Baru

6 months ago

Apa Anda sadar bahwa inflasi adalah pajak untuk menahan uang Anda? Apakah Anda ingin menunggu hingga 'bear market' selesai?

Berinvestasi di Stablecoin: Lindung Nilai Inflasi Zaman Baru

Daftar Isi

Ada sedikit kemungkinan bahwa percakapan tentang aset kripto tidak menyebutkan istilah — volatilitas. Gerakan harga juga telah mendukung narasi volatilitas ini sebagai kualitas utama aset kripto.

Namun, dalam nada yang sama, frasa 'lindung nilai terhadap inflasi' digunakan sebagai alasan utama mengapa seseorang perlu memarkirkan uang mereka di Bitcoin atau aset kripto lain daripada di fiat.

Tanpa menggali lebih dalam narasi apa pun, mari kita jelajahi peluang baru yang bertindak sebagai antitesis untuk volatilitas dan inflasi.

Untuk itu, kita perlu memahami fenomena stablecoin.

Join us in showcasing the cryptocurrency revolution, one newsletter at a time. Subscribe now to get daily news and market updates right to your inbox, along with our millions of other subscribers (that’s right, millions love us!) — what are you waiting for?

Stablecoin: Penangkal Volatilitas

Mari kita bicara angka terlebih dahulu — total kapitalisasi pasar stablecoin saat ini mencapai hampir $165 miliar, tumbuh lebih dari 500% sejak Januari 2021. Sekarang, apa artinya stablecoin itu? Sederhananya, stablecoin adalah kelas aset kripto yang nilai pasarnya tetap atau dipatok ke mata uang fiat tertentu.
Misalnya, stablecoin seperti Tether (USDT) dipatok ke dolar AS yang berarti 1 USDT (Tether) selalu bernilai 1 USD. Nilai 1 Tether atau stablecoin lainnya akan tetap konsisten dengan mata uang fiat yang dipatoknya pada setiap saat.

Stablecoin mencapai stabilitas ini dengan aspek unik beragunan yang merupakan fakta bahwa mereka selalu didukung oleh cadangan. Cadangan ini bisa dalam bentuk mata uang fiat, aset kripto lain, atau komoditas. Jenis stablecoin yang sedang naik daun adalah stablecoin algoritmis di mana koin memperoleh stabilitasnya dari algoritme yang pada dasarnya mengontrol suplai koin.

Sekarang, mari kita selidiki peristiwa yang relevan dan nyata — inflasi.

Inflasi: Lonceng Kematian Untuk Daya Beli

Baru-baru ini, AS mencatat tingkat inflasi tertinggi dalam 4 dekade terakhir yang saat ini berada di kisaran 7%. Demikian pula, Turki telah memerangi krisis inflasi sejak 2018. Tingkat inflasi Turki telah mencapai hampir 36%. Bisakah ini menjadi lebih buruk? Argentina menandakan 'Ya' karena ekonominya diperkirakan menderita tingkat inflasi 54,8%.

Semua angka ini menghasilkan satu hal yang umum yaitu penurunan daya beli mata uang. Mengesampingkan dampak politik terhadap inflasi, ada satu penyebab langsung inflasi — masuknya uang ke dalam sirkulasi. Pemerintah di seluruh dunia terkenal karena mencetak lebih banyak uang ke dalam sirkulasi pada saat terjadi kesulitan ekonomi.

Salah satu alasan utama di balik tingkat inflasi 7% di AS adalah pencetakan uang yang belum pernah terjadi sebelumnya senilai $3 Triliun pada tahun 2020. Ini berarti 18% dari total suplai Dolar AS dibuat pada tahun 2020 saja. Grafik suplai uang beredar M2 di atas menggambarkan peningkatan eksponensial setelah Maret 2020.

Demikian pula, ketika jumlah uang beredar meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan, warga negara memiliki lebih banyak uang untuk membeli barang dalam jumlah yang sama. Hal ini menyebabkan harga barang naik pada tingkat yang tidak dapat berkelanjutan, menyebabkan hiperinflasi. Contoh idealnya adalah ketika Zimbabwe mencetak suplai uangnya saat bencana ekonomi pada tahun 2008, yang dampaknya dapat dirasakan hingga saat ini.

Hal yang perlu kita peroleh dari contoh-contoh ini adalah fakta bahwa mata uang fiat dirancang untuk kehilangan nilai seiring waktu. Di sinilah investasi ikut bermain di mana orang bertujuan untuk meningkatkan modal uang mereka dalam bentuk sekuritas, real estat, dan aset lainnya. Namun, ini mengunci uang mereka untuk jangka waktu tertentu yang berarti kurangnya likuiditas.

Sekarang, situasi menarik muncul di mana masyarakat umum ingin mengamankan nilai uang mereka dengan tetap menjaga likuiditas. Ini membawa kita pada keterlibatan stablecoin sebagai lindung nilai untuk inflasi.

Masuki Cara Stablecoin Meniadakan Inflasi

Stablecoin dapat menjadi jawaban bagi mereka yang ingin mempertahankan nilai uang mereka sambil tetap memiliki kemampuan untuk bertransaksi setiap hari. Karena harganya stabil, mereka dapat digunakan sebagai alat tukar yang kredibel. Stablecoin juga dapat menggantikan mode konvensional pembayaran lintas batas yang terganggu oleh perantara, biaya transaksi, dll.
Siapa pun yang memiliki akses ke internet dapat bertransaksi dengan stablecoin dan terlibat dalam ekonomi global. Ini juga bertindak sebagai platform untuk terjadinya globalisasi sejati. Menurut Bank Dunia, lebih dari 2 miliar orang dewasa tetap tidak memiliki rekening bank. Kemudahan akses ke stablecoin adalah peluang cerah agar inklusi keuangan dapat terjadi di tingkat dan skala global.

Warga Turki atau Argentina dapat mempertahankan nilai uang mereka dengan berinvestasi di stablecoin selama masa inflasi. Mereka tidak hanya mempertahankan daya beli, tetapi mereka juga selangkah lebih dekat untuk mengakses layanan keuangan terdesentralisasi (DeFi). Dengan DeFi yang mengembangkan sayapnya di seluruh pinjaman, asuransi, game, dan lainnya, stablecoin serta DeFi pada dasarnya dapat menggantikan layanan tertentu di sektor fiat dan perbankan.

Meskipun ini sedikit berlebihan, ada bobot argumen karena industri kripto dan DeFi semakin matang dan menjadi arus utama. Juga, dengan pemerintah yang berbicara dan bertindak berdasarkan peraturan berbasis kripto, stablecoin dapat menjadi taruhan yang aman untuk semuanya.

Untuk lebih memperkuat klaim saya, berikut adalah dua perkembangan terakhir yang mungkin menunjukkan bahwa stablecoin akan memainkan peran yang semakin vital dalam ekonomi global:

  • Empat bank yang diasuransikan FDIC di AS bergandengan tangan untuk mencetak stablecoin yang disebut USDF untuk memfasilitasi transfer uang secara peer-to-peer dan B2B.
  • Otoritas Moneter Hong Kong (HKMA) telah menerbitkan makalah tentang 'Aset Kripto dan Stablecoin' di mana sebuah pertanyaan untuk diskusi berbunyi "Stablecoin dapat dijalankan dan menjadi pengganti potensial dari deposito bank".
Di sisi lain, beberapa entitas seperti pemerintah AS menentang penggunaan stablecoin, dengan alasan kekhawatiran regulasi seperti ancaman yang ditimbulkannya terhadap sistem keuangan yang lebih luas. Yang lain lebih memilih Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC) daripada stablecoin, karena memungkinkan bank sentral negara itu untuk mengontrol penerbitan.

Stablecoin Teratas Berdasarkan Kapitalisasi Pasar

Tether (USDT)

Diluncurkan pada tahun 2014, USDT adalah stablecoin yang diterbitkan oleh perusahaan bernama Tether Limited, yang dikendalikan oleh pemilik Bitfinex, dan dipatok terhadap Dolar AS dalam rasio 1:1. Setiap USDT konon dikatakan didukung oleh sejumlah cadangan dolar yang sama. USDT bukan hanya stablecoin terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, tetapi juga aset kripto terbesar ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar hanya di belakang Bitcoin dan Ethereum.
Utilitas maksimumnya telah diamati di Ethereum di mana produk dan layanan DeFi sangat bergantung pada USDT. Namun, berkali-kali, kekhawatiran terhadap integritas Tether Limited pada cadangan dolarnya telah muncul.
APY untuk USDT berkisar dari 7% di Binance Savings hingga 9,5% di BlockFi.

USD Coin (USDC)

USDC dipatok terhadap Dolar AS dalam rasio 1:1, USDC diterbitkan dan dikelola oleh konsorsium bernama Centre. Perusahaan kripto terkenal seperti Circle, Coinbase, dan Bitmain adalah anggota konsorsium ini.

Menurut Circle, USDC sepenuhnya didukung oleh uang tunai dan setara kas seperti obligasi Treasury AS jangka pendek. Blockchain utama seperti Ethereum, Solana, dan Avalanche mendukung USDC secara asli.
Untuk menegakkan transparansi, Circle menerbitkan pengesahan publik bulanan oleh firma akuntansi terkemuka tentang bagaimana USDC memiliki cadangan penuh dan 100% dapat ditukarkan dengan Dolar AS. Baca laporan terkininya di sini.
APY untuk USDC berkisar dari sekitar 10% di Celsius hingga 3% di Aave.

Binance USD (BUSD)

BUSD adalah stablecoin lain yang didukung fiat yang dipatok ke Dolar AS. Bermitra dengan Paxos, Binance menciptakan BUSD pada 2019. Uniknya, BUSD disetujui oleh badan regulatori — Departemen Layanan Keuangan Negara Bagian New York (NYDFS).

Binance juga secara agresif mendorong penggunaan dunia nyata seperti kemitraannya dengan BitPay, penyedia layanan pembayaran kripto global. Pedagang di BitPay seperti Microsoft dan Amazon sekarang diperlengkapi untuk menerima pembayaran BUSD.

Meskipun merupakan token ERC-20, BUSD juga didukung oleh BEP-2, menjadikannya stablecoin yang paling layak di BNB Chain. Mirip dengan USDC, audit bulanan BUSD dirilis oleh Paxos dan dapat dilihat di sini.
APY untuk BUSD berkisar dari sekitar 7% pada Binance Savings hingga 8,88% pada Celsius.

TerraUSD (UST)

Stablecoin desentral UST adalah stablecoin terbesar keempat berdasarkan kapitalisasi pasar. Berbeda dengan yang sebelumnya, UST tidak dikelola oleh sebuah perusahaan atau konsorsium. Bekerja sama dengan Bittrex Global, Terra meluncurkan UST pada September 2020.
Juga, UST adalah stablecoin berbasis algoritme, oleh karena itu, tidak perlu cadangan fiat untuk melengkapi penerbitan UST. Sebaliknya, membutuhkan token asli Terra. LUNA yang digabungkan dengan kontrak cerdas berbasis algoritme menjaga stabilitas harga UST. Ini adalah mata uang utama untuk dApps di Ekosistem Terra.

Dengan tidak adanya persyaratan agunan, UST menonjol di pasar stablecoin dan tidak terpengaruh oleh masalah skalabilitas.

APY untuk UST berkisar sekitar 19,3% pada Anchor Protocol.

Dai (DAI)

Stablecoin algoritmis unik yang dikelola oleh sebuah DAO — organisasi otonom terdesentralisasi, DAI dipatok ke Dolar AS. Penerbitan DAI diatur oleh MakerDAO di mana keputusan didorong oleh komunitas. Keputusan kemudian dieksekusi sendiri oleh kontrak cerdas berbasis Ethereum.
Pencetakan DAI dijamin oleh campuran aset kripto seperti ETH, BAT, USDC, COMP, dan lainnya. Pengguna juga menggunakan sistem DSR (DAI Savings Rate) untuk mengunci DAI mereka dan menghasilkan bunga dari DAI yang terkunci.
APY untuk DAI berkisar sekitar 3,8% pada dYdX hingga 8% pada Nexo.

Haruskah Anda Berinvestasi di Stablecoin?

Dua tindakan di atas ditambah dengan meningkatnya krisis inflasi di seluruh dunia memberikan lebih banyak dukungan untuk stablecoin untuk digunakan sebagai lindung nilai terhadap inflasi. Ini tidak hanya melindungi masyarakat umum dari keharusan mempertaruhkan segalanya pada aset kripto yang volatil, tetapi juga memberi mereka akses mudah ke pasar keuangan global.

Artikel ini berisi tautan ke situs web pihak ketiga atau konten lain untuk tujuan informasi saja ("Situs Pihak Ketiga"). Situs Pihak Ketiga tidak berada di bawah kendali CoinMarketCap, dan CoinMarketCap tidak bertanggung jawab atas konten Situs Pihak Ketiga mana pun, termasuk namun tidak terbatas pada tautan apa pun yang terdapat dalam Situs Pihak Ketiga, atau perubahan atau pembaruan apa pun pada Situs Pihak Ketiga. CoinMarketCap menyediakan tautan ini kepada Anda hanya untuk kenyamanan, dan penyertaan tautan apa pun tidak menyiratkan pengesahan, persetujuan, atau rekomendasi oleh CoinMarketCap dari situs atau hubungan apa pun dengan operatornya. Artikel ini dimaksudkan untuk digunakan dan harus digunakan untuk tujuan informasi saja. Penting untuk melakukan penelitian dan analisis Anda sendiri sebelum membuat keputusan material apa pun yang terkait dengan produk atau layanan apa pun yang dijelaskan. Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai, dan tidak akan ditafsirkan sebagai, nasihat keuangan. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik [perusahaan] penulis dan tidak mencerminkan pendapat CoinMarketCap.
11 people liked this article