Ethereum vs Ethereum Classic

Ethereum vs Ethereum Classic

11 months ago

Ethereum dan Ethereum Classic memiliki nama yang sangat mirip, dan sejarah bersama yang rumit... apa yang membedakan kedua kripto tersebut?

Ethereum vs Ethereum Classic

Daftar Konten

Apa perbedaan antara Ethereum dan Ethereum Classic — dan bagaimana kita mendapatkan dua cryptocurrency dengan nama yang mirip? Apakah ada komunitas yang terbagi dari saingan sengit di luar sana yang saling melempar kursi setelah saling tidak sepakat tentang masa depan blockchain?

Nah, ini adalah kisah yang kompleks — sebuah kisah yang menunjukkan bahwa kode belum tentu merupakan "hukum", dan kehendak manusia masih dapat memainkan peran penting di masa depan platform apa pun ... bahkan di alam yang terdesentralisasi.

Seperti Anda duga, ada saat ketika hanya ada satu ekosistem Ethereum. Setelah salah satu peristiwa paling signifikan dalam sejarah mata uang kripto, sebuah hard fork terjadi — menciptakan dua versi berbeda dari jaringan blockchain ini.

Join us in showcasing the cryptocurrency revolution, one newsletter at a time. Subscribe now to get daily news and market updates right to your inbox, along with our millions of other subscribers (that’s right, millions love us!) — what are you waiting for?

Ethereum vs Ethereum Classic

Sejarah jaringan Ethereum asli dimulai kembali pada tahun 2013, ketika ide Vitalik Buterin untuk suatu bahasa pemrograman baru tidak mendapatkan banyak daya tarik dalam komunitas Bitcoin.

Buterin membuat kasus bagi Bitcoin untuk menciptakan bahasa pemrograman baru yang dapat mengotomatiskan tugas dan memungkinkan aplikasi dibangun di atas blockchain-nya.

Karena tidak banyak yang tertarik dengan idenya, dia memutuskan untuk mengumpulkan dana melalui penjualan massal. Pada Juli 2014, salah satu upaya penggalangan dana kripto terbesar terjadi — mengumpulkan 25.000 BTC dengan kapitalisasi pasar $17 juta pada saat itu.

Ethereum — sebuah platform perangkat lunak sumber terbuka yang global — lahir.

Platform ini akan memungkinkan pembuatan smart contract terdesentralisasi, yang pada dasarnya adalah perjanjian antara dua pihak yang ditulis dalam kode. Kontraknya diproses secara otomatis oleh blockchain setelah persyaratan dalam perjanjian terpenuhi. Kombinasi imutabilitas blockchain, bekerja sama dengan fungsionalitas sumber terbukanya, membuat smart contract sangat menarik bagi banyak bisnis.

Sejauh ini bagus. Tetapi maju cepat ke musim panas 2016, maka salah satu serangan kripto paling dramatis dalam sejarah akan terungkap — mengubah arah Ethereum selamanya. Hard fork dianggap sebagai tindakan yang paling tepat, dengan sebagian besar pengembang memilih untuk meningkat ke Ethereum. Ini meninggalkan blockchain aslinya, yang sekarang dikenal sebagai Ethereum Classic, dalam keadaan dingin untuk menempa jalannya sendiri. Apa yang menyebabkan semua kekacauan ini? DAO.

DAO: Organisasi Otonom Terdesentralisasi

Pada intinya, DAO (yang merupakan singkatan dari organisasi otonom terdesentralisasi) adalah ide yang sangat menjanjikan, memungkinkan banyak calon investor dan pengusaha kesempatan untuk mengajukan dan mendukung ide, dengan semua pihak menuai hasilnya jika mereka berhasil.

Itu pada dasarnya adalah sebuah Kickstarter yang terdesentralisasi yang menggunakan blockchain Ethereum dan dioperasikan melalui serangkaian smart contract. Ini mengumpulkan lebih dari $150 juta atau 12,7 juta Ether pada April 2016, menjadikannya salah satu kampanye penggalangan dana terbesar dalam sejarah.

Untuk terlibat, Anda perlu membeli token DAO menggunakan Ether. Anda kemudian dapat menggunakan token Anda untuk memilih aplikasi terdesentralisasi (DApps) mana yang akan didukung. Proyek yang mendapatkan lebih dari 20% dukungan komunitas akan mendapatkan sebagian dana investasi dari DAO.

Sementara DAO merupakan cara yang bagus untuk mendorong investasi terdesentralisasi — menghentikan jenis manajemen dari pengambilan keputusan akhir tentang siapa yang mendapatkan pendanaan — ada beberapa kelemahan signifikan yang pada akhirnya akan menyebabkan kehancurannya.

Sebuah kelemahan utama adalah "Fungsi Split", yang dibuat sebagai cara untuk memungkinkan investor menarik dukungan mereka dari sebuah proyek. Setelah Anda memutuskan untuk menarik investasi Anda, Anda akan mendapatkan kembali Ether Anda dan memiliki pilihan untuk membuat "Child DAO." Satu-satunya aturan adalah bahwa dana Anda tidak dapat diakses selama 28 hari. Sementara itu, buku besar publiknya akan diperbarui, dan semua orang senang. Sampai...

Eksploitasi DAO

Pada 17 Juni 2016, DAO ini dimanfaatkan. Untuk menjelaskan apa yang terjadi, mari kita kembali ke fungsi split, yang dipicu berulang kali untuk menguras DAO sebesar 11,5 juta ETH senilai $50 juta pada saat itu. Jumlah yang diambil ini mewakili sekitar sepertiga dari Ether DAO.

Pelaku eksploitasi menemukan celah dalam kode blockchain yang berarti jaringan ini berulang kali mengembalikan token DAO yang sama – tanpa transaksi tersebut didaftarkan di buku besar publik.

Jadi bagaimana ini terjadi? Nah, satu masalah besar adalah bahwa pembuat kode smart contract DAO tidak memperhitungkan kemungkinan panggilan 'recursive'. Smart contract ini juga diatur sehingga ETH akan dikembalikan sebelum saldo token internalnya diperbarui.

Si pelaku atau orang-orang yang bertanggung jawab tidak berhasil kabur dengan puas mengantongi aset-aset virtual. Aturan 28 hari yang melarang akses dana Anda mulai berlaku, yang berarti bahwa Ether-nya tidak hilang sepenuhnya. Komunitas ini dibiarkan berusaha mengambil kepingan-kepingan itu dan menilai kerusakannya. Si pelaku atau orang-orang tadi juga akhirnya berhenti menguras DAO, meskipun mereka bisa melanjutkan.

Untuk menjelaskan lebih lanjut, masalahnya sendiri tidak datang dari Ethereum. Sebaliknya, itu adalah kerentanan yang dieksploitasi dari dalam kode DAO, yang dibangun di jaringan blockchain Ethereum. Terlepas dari ini, itu sangat merusak reputasi Ethereum — dan itu berarti bahwa tim harus bertindak cepat untuk menyelamatkan reputasi mereka sendiri.

Inilah masalahnya: ada ketidaksepakatan pahit tentang cara terbaik untuk memperbaiki situasi ini. Banyak yang berargumen bahwa blockchain seharusnya tidak dapat diubah, dan oleh karena itu tidak ada yang harus dilakukan. Serangan telah terjadi di masa lalu ke aset-aset virtual lainnya, tanpa perlu melakukan hard fork untuk mengembalikan dana mereka yang telah dikalahkan.

Setelah banyak pertimbangan dalam komunitas mengenai Ether yang diambil, pemungutan suara diambil — dan telah disimpulkan bahwa tindakan terbaik adalah melakukan hard fork dan mengembalikan dana semua pemegang token yang terpengaruh. Hard fork ini memungkinkan dana curian dikirim ke akun yang dapat diakses oleh pemilik aslinya.

Ini meninggalkan Ethereum Classic sebagai chain aslinya, dengan token yang secara tak terduga diambil dari DAO menjadi tidak tersentuh oleh si pelaku eksploitasi. Ethereum, di sisi lain, adalah chain yang mengembalikan tokennya.

ETH vs ETC

Jadi… aset digital mana yang terbaik: Ether atau Ethereum Classic?

Saat membandingkan keduanya, perlu diingat bahwa hard fork dipandang sangat kontroversial dan diperdebatkan dengan panas pada saat itu. Bagi banyak orang, itu adalah satu-satunya pilihan untuk menyelamatkan reputasi Ethereum. Tetapi bagi yang lain, itu adalah pengkhianatan terhadap apa yang ingin dicapai oleh teknologi blockchain: menghentikan hal-hal agar tidak dimanipulasi berdasarkan keinginan manusia.

Akibatnya, komunitas ETC berpendapat bahwa mereka tetap setia pada gagasan bahwa blockchain seharusnya tidak pernah diubah. Jaringan mereka berisi blockchain asli yang menunjukkan setiap transaksi, termasuk eksploitasi tersebut. Kritik terhadap ETH berpendapat bahwa fork di masa depan dapat terjadi karena alasan apa pun yang dianggap cukup layak untuk melanggar aturan.

Sebagai perbandingan, komunitas Ethereum merasa mereka harus mengambil tindakan drastis karena begitu banyak uang investor telah diambil, dan kepercayaan pada Ether anjlok. ETH mendapat manfaat dari sokongan dan dukungan salah satu pendiri, Vitalik Buterin, yang sangat dihormati dan berpengaruh di dalam komunitas.

Saat ini, ETH tetap lebih populer daripada ETC dan memiliki dukungan bisnis dari Enterprise Ethereum Alliance, yang memiliki lebih dari 200 anggota termasuk kelas berat keuangan seperti JPMorgan dan Citigroup. Ethereum adalah rumah bagi banyak ICO pada tahun 2017, didukung oleh hampir semua bursa cryptocurrency, memiliki tim pengembangan yang lebih besar melalui Ethereum Foundation, dan versi Ethereum ini sekarang menjadi jantung dari keuangan terdesentralisasi.

Pada Februari 2021, jaringan Ethereum Classic memiliki kapitalisasi pasar sekitar $890 juta — sebagian kecil dari valuasi Ethereum yang senilai $164 miliar. Ini sebagian karena cara ETC memutuskan untuk mengikuti jejak Bitcoin dengan membatasi suplai koin sekitar 210 juta. Sebagai perbandingan, Ethereum membuat Ether pada tingkat yang stabil tanpa batasan keras mengenai berapa banyak mata uang digital yang dapat ditambang.
Perbedaan lain antara keduanya adalah bahwa chain Ethereum akan segera diperbarui dari mekanisme konsensus proof-of-work (PoW) untuk mengadopsi algoritme proof-of-stake (PoS), dalam suatu peningkatan yang dikenal sebagai Ethereum 2.0. Ini berarti bahwa jaringan Ethereum akan menjadi lebih cepat, lebih efisien, dan akan mampu meningkatkan skala transaksi secara signifikan. Karena fork yang terjadi artinya blockchain baru ini tidak kompatibel ke belakang, banyak orang di kamp Ethereum Classic menunggu untuk melihat apakah mereka juga akan mengikuti arah yang sama.

Ada Apa Selanjutnya untuk Ethereum dan Ethereum Classic?

Pada bulan Desember 2020, Chicago Mercantile Exchange (CME) — platform derivatif terbesar di dunia — mengumumkan secara terbuka bahwa mereka akan meluncurkan produk berjangka Ethereum pada Februari 2021. Jika semuanya ditandatangani oleh Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS (CFTC), masa depan bisa terlihat lebih menjanjikan untuk Ethereum. Derivatif tersebut akan memungkinkan investor untuk bertaruh pada harga masa depan dari aset yang mendasarinya tanpa benar-benar harus memilikinya.

Masa depan Ethereum Classic tidak begitu jelas, dan terlihat kurang menjanjikan dibandingkan Ethereum. Setelah serangkaian serangan 51%, banyak pengembang kehilangan kepercayaan pada jaringan ini dan analis telah menyatakan bahwa ETC perlu berubah ke mekanisme konsensus PoS untuk menghindari peretasan di masa mendatang.
This article contains links to third-party websites or other content for information purposes only (“Third-Party Sites”). The Third-Party Sites are not under the control of CoinMarketCap, and CoinMarketCap is not responsible for the content of any Third-Party Site, including without limitation any link contained in a Third-Party Site, or any changes or updates to a Third-Party Site. CoinMarketCap is providing these links to you only as a convenience, and the inclusion of any link does not imply endorsement, approval or recommendation by CoinMarketCap of the site or any association with its operators. This article is intended to be used and must be used for informational purposes only. It is important to do your own research and analysis before making any material decisions related to any of the products or services described. This article is not intended as, and shall not be construed as, financial advice. The views and opinions expressed in this article are the author’s [company’s] own and do not necessarily reflect those of CoinMarketCap.