Menyelam Ke Dalam Solana
Tech Deep Dives

Menyelam Ke Dalam Solana

Pelajari lebih lanjut tentang blockchain generasi ketiga dan bagaimana Solana berencana mengubah permainan membangun aplikasi kripto yang dapat meningkat skala.

Menyelam Ke Dalam Solana

Daftar Isi

Lebih dari satu dekade yang lalu, setelah krisis keuangan 2008, mata uang kripto pertama di dunia memulai debutnya di panggung global. Bahkan ketika Bitcoin terus berkuasa di pasar kripto, Bitcoin juga telah membuka jalan bagi ribuan aset digital lainnya. Dari menjadi gelembung sementara, mata uang kripto – sekarang menjadi industri senilai $2 triliun – telah melakukan perjalanan yang cukup, tetapi masih ada jalan yang harus ditempuh.
Terlepas dari peluncuran begitu banyak aset digital, mata uang kripto baru terus memasuki pasar, mencoba untuk mengatasi masalah yang belum dapat dilakukan oleh aset lain. Baik Bitcoin dan Ether, mata uang kripto terbesar pertama dan kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, telah berperan penting bagi pertumbuhan industri blockchain, merintis banyak kasus penggunaan teknologi kontemporer. Namun, mereka juga memiliki kekurangan di area tertentu, dibandingkan dengan platform berbasis blockchain yang lebih baru. Skalabilitas tetap menjadi tantangan terbesar bagi keduanya.
Ketika Ethereum diluncurkan sebagai "komputer dunia", itu dimaksudkan untuk menjadi jaringan tunggal, dapat dikomposisi, tanpa izin yang dapat menjalankan kode di lingkungan yang tanpa perlu rasa percaya – dan telah berhasil di sebagian besar bidang. Namun, kurangnya hasil produksi, penggunaan bahasa pemrograman yang tidak populer, latensi tinggi, dan biaya gas yang tinggi menjadikan ekosistem ini agak menantang bagi pengembang.
Aliran jaringan yang tampaknya tak berujung telah meluncurkan solusi untuk masalah peningkatan skala tetapi tidak ada yang sepenuhnya berhasil dalam tujuan mereka. Hal yang disebut trilema blockchain telah lama menghantui jaringan terdistribusi, karena proyek-proyek baru berupaya menciptakan jaringan terdesentralisasi yang dapat meningkat skala dan aman.

Tantangannya terletak pada pencapaian ketiga aspek dari trilema: desentralisasi, keamanan, dan skalabilitas. Sementara beberapa proyek telah berhasil membangun jaringan yang memecahkan satu atau dua segi masalah, hanya sedikit yang hampir menerapkan ketiganya.

Industri blockchain tidak lagi dalam tahap awal dalam hal harga aset digital dan adopsi yang semakin luas. Orang-orang sudah mulai ikut-ikutan dan jaringan blockchain harus mampu menangani permintaan tambahan. Jaringan Solana dirancang untuk mengatasi semua masalah ini.

Solana adalah blockchain generasi ketiga yang mendukung berbagai solusi DeFi, termasuk pengembangan aplikasi terdesentralisasi (DApps), dan smart contract. Tidak seperti blockchain lainnya, Solana menggunakan algoritme konsensus hibrida yang menggabungkan proof-of-history (PoH) dengan proof-of-stake (PoS), memungkinkan jaringan untuk melakukan hingga 50.000 transaksi per detik.

Inisiatif sumber terbuka ini juga memungkinkan efisiensi yang jauh lebih besar daripada model saat ini yang hanya menggunakan beberapa ratus node. Meskipun DApps saat ini terjebak pada platform Ethereum karena kemampuan komposisinya, banyak yang mencari alternatif mengingat betapa mahal dan lambatnya itu.

Join us in showcasing the cryptocurrency revolution, one newsletter at a time. Subscribe now to get daily news and market updates right to your inbox, along with our millions of other subscribers (that’s right, millions love us!) — what are you waiting for?

Mengatasi Trilemma

Sebelum mendirikan Solana, Anatoly Yakovenko adalah manajer staf senior insinyur di perusahaan multinasional Amerika, Qualcomm. Segera setelah itu, Yakovenko melompat ke Dropbox untuk bekerja sebagai insinyur perangkat lunak, sebelum akhirnya meninggalkan perusahaan untuk mulai membangun Solana pada tahun 2017.

Solana diluncurkan selama ledakan ICO 2017, dan terus mengumpulkan $25 juta dalam ronde pendanaan publik dan privat. Tugas pertamanya adalah mengatasi waktu yang dibutuhkan jaringan seperti Bitcoin dan Ethereum untuk mencapai konsensus, yang mengarah pada penggabungan PoH ke dalam algoritme konsensusnya, berbeda dengan mekanisme konsensus yang lebih dikenal dan mapan.
Setahun kemudian, Anatoly mempekerjakan mantan rekannya dari Qualcomm, Greg Fitzgerald, sebagai insinyur utama Solana untuk mengodekan jaringan blockchain dalam bahasa pemrograman Rust. Whitepaper resmi proyek dan jaringan uji coba internal dirilis pada Februari 2018, diikuti oleh beberapa fase testnet yang akhirnya mengarah pada perilisan jaringan uji berinsentif pada tahun 2020.
Beta jaringan utama Solana diluncurkan pada Maret 2020, setelah itu proyek (yang tadinya disebut Loom) ini membuka pintunya untuk beberapa mantan karyawan Qualcomm lain, termasuk Stephen Akridge sebagai salah satu pendiri.
Algoritme PoH Solana menggunakan kriptografi untuk menetapkan sumber waktu tanpa rasa percaya untuk sistem sambil mempertahankan tingkat desentralisasi jaringan. Ini menawarkan catatan abadi dari peristiwa sebelumnya di blockchain, yang memfasilitasi penyimpanan kronologis data historis. Namun, ini tidak hanya terbatas pada pelacakan stempel waktu dan zona waktu lokal.
Algoritme PoH jaringan digunakan terutama untuk memastikan sinkronisasi node, bukan digunakan secara langsung untuk konsensus. Ini berjalan secara paralel dengan lapisan PoS-nya. Hal ini memungkinkan node untuk membuat stempel waktu mereka sendiri, dengan pemimpin setiap node mengurutkan pesan sementara yang lain memproses transaksi. Setelah transaksi diurutkan dan telah diterima dari node pemimpin, validator / replikator kemudian menyelesaikan transaksi dan menerbitkan tanda tangan mereka segera setelah mereka mendapatkan konfirmasi.

Konfirmasi ini penting untuk fungsi Solana dan dianggap sebagai suara oleh algoritme konsensus. Di sinilah PoS dapat melebarkan sayapnya, menyediakan mekanisme pemungutan suara untuk memilih pemimpin di jaringan.

Solana juga menyertakan banyak inovasi lain pada platformnya, yang memungkinkannya untuk menyamai kemampuan sistem lain, bahkan yang terpusat. Ini termasuk konsensus Tower BFT, yang mirip dengan sistem Practical Byzantine Fault Tolerance (PBFT) yang diperkenalkan pada akhir 1990-an.
Namun, sementara PBFT membantu mencapai konsensus, Tower BFT Solana memungkinkan sumber waktu global melalui PoH. Ini tidak hanya memungkinkannya untuk mengawasi seluruh fungsi blockchain tetapi juga mempercepat proses konsensus dengan meminimalkan latensi transaksi dan tambahan pengiriman pesan. Komponen penting lain dari ekosistem Solana adalah Turbine, yang memfasilitasi transportasi data tanpa batas ke node-node di blockchain.
Mencerminkan teknik propagasi BitTorrent, Turbine memecah data menjadi paket-paket yang lebih kecil sebelum mengirimkannya bersama kode penghapusan. Solana juga menggunakan protokol Gulf Stream untuk mengurangi waktu konfirmasi dan pergantian pemimpin, mengurangi tekanan memori pada validator di kumpulan transaksi yang belum dikonfirmasi. Selain itu, Solana menggunakan mesin pemrosesan transaksi hiperparalel yang disebut Sealevel, yang memungkinkan jaringan memproses ribuan panggilan smart contract sekaligus.
Melalui infrastruktur Pipelining, Solana juga dapat memvalidasi transaksi lebih cepat dan mereplikasi informasi transaksi di seluruh node, terlepas dari spesifikasi perangkat kerasnya. Semua skalabilitas yang diperlukan pada jaringan disediakan oleh protokol Cloudbreak, yang memastikan bahwa data dibaca dan ditulis secara bersamaan di seluruh jaringan, sementara Archiver digunakan untuk mengunduh data dari blockchain ke penyimpanan buku besar yang terdistribusi.
Dengan menggunakan rangkaian teknologi yang beragam ini, jaringan Solana tidak perlu bergantung pada sharding atau jenis solusi lapisan 2 lain untuk mempertahankan kecepatan dan skalabilitasnya. Ini memungkinkan pengembang untuk membangun langsung di blockchain, yang ribuan kali lebih cepat daripada bekerja di Ethereum atau Bitcoin.

[PICTURE, don‘t translate]

Mata uang kripto asli Solana, SOL, telah mengumpulkan banyak minat dalam beberapa bulan terakhir, terutama selama reli kripto baru-baru ini. SOL bekerja mirip dengan cara ETH digunakan di Ethereum, tetapi pemegang token melakukan staking token ini untuk memvalidasi transaksi melalui mekanisme konsensus PoS. Ini juga memungkinkan pengguna untuk berpartisipasi dalam proses tata kelola, menerima imbalan, dan membayar biaya gas.

Meskipun suplai maksimum SOL mendekati 500 juta token, suplai yang beredar saat ini hanya lebih dari setengahnya, yaitu 272 juta token. Sekitar 60% dari token ini dikendalikan oleh pendiri proyek dan Solana Foundation, dengan hanya 38% yang disediakan untuk komunitas.

Jiwa Solana

Ketika dunia baru saja mulai menghadapi pandemi COVID-19, Solana terbukti tangguh di tengah ekonomi yang tegang dan sistem keuangan internasional. Nilai pasar SOL mengalami pertumbuhan tingkat tinggi selama setahun terakhir, dengan beberapa bursa utama termasuk Binance, Bitfinex, dan OKEx dengan cepat mendaftarkan token ini, dan Coinbase yang berbasis di AS, kemudian mengikuti dan menyetujui pendaftarannya.

Jaringan itu sendiri juga menyaksikan pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya, memasukkan beberapa proyek ke platformnya, termasuk Chainlink, USDC, USDT, Serum, Terra, dan beberapa lainnya. Para pendukung telah mulai menjuluki Solana sebagai “Pembunuh Ethereum” berikutnya, karena lebih cepat dan lebih dapat meningkat skala.

Fakta bahwa Solana tidak memerlukan solusi lapisan 2 untuk mempertahankan kinerjanya yang tinggi juga memungkinkan banyak proyek DeFi besar untuk mulai membangunnya, termasuk O3Swap, Arweave, SolStarter, dan Oxygen. Agregator DEX terkemuka OpenOcean juga telah mengintegrasikan Solana ke dalam platformnya setelah menerima sejumlah besar permintaan untuk melakukannya dari komunitas.

Lapisan 2 sama sekali bukan solusi yang buruk untuk skalabilitas blockchain dan pengembang pasti akan membuat aplikasi yang sukses dengan mengambil pendekatan ini. Meskipun demikian, independensi Solana darinya dapat mendukung aplikasi yang lebih kuat yang tidak dibatasi oleh hasil produksi. Di berbagai kasus penggunaan, pengembang tidak perlu memikirkan bagaimana aplikasi mereka akan meningkat skala sama sekali karena cara Solana mengaburkan kompleksitas.

Cukup sederhana untuk mengklaim sebuah jaringan terdesentralisasi, tetapi dalam praktiknya, mempertahankan desentralisasi pada jaringan jauh lebih sulit daripada kedengarannya. Solana mengklaim telah memecahkan trilema blockchain, meskipun orang masih berpendapat bahwa platform tersebut tidak terdesentralisasi seperti klaimnya.

Solana tidak diragukan lagi cepat dan sangat aman, tetapi tingkat desentralisasinya masih sangat diperdebatkan. Komentator telah berulang kali menyoroti fakta bahwa biaya untuk menjalankan node Solana jauh lebih tinggi daripada yang lain. Untuk menjadi validator di Solana, seseorang harus mengeluarkan ribuan dolar untuk perangkat keras, berbeda dari blockchain lain di mana siapa pun dapat menjadi validator dengan harga yang jauh lebih murah.

Yakovenko tampaknya menyadari masalah ini dan mengatakan bahwa Solana sedang bekerja untuk melibatkan lebih banyak node validator. Untuk saat ini, di sebuah alam di mana aplikasi DeFi menerima lebih banyak perhatian daripada sebelumnya, Solana terus memenuhi kebutuhan pengembang dan komunitas. Transaksi dan skalabilitas yang cepat bisa dibilang memberi jaringan ini keuntungan dibandingkan alternatif sekarang yang lebih terdesentralisasi, dan meskipun merupakan proyek ini relatif baru, Solana telah mengumpulkan basis penggemar yang besar selama dua tahun terakhir.

Tidak diragukan lagi, token SOL dan apresiasi nilai yang liar kemungkinan memainkan peran penting dalam memikat investor ke jaringan. Di bidang pengembangan, Solana melihat adopsi yang jauh lebih luas daripada banyak proyek blockchain lain pada tahap yang sama dalam evolusi mereka. Meskipun masih dalam versi beta, komunitas mengharapkan untuk melihat aliran pembaruan dan peningkatan protokol yang konsisten di tahun-tahun mendatang.

Artikel ini berisi tautan ke situs web pihak ketiga atau konten lain untuk tujuan informasi saja ("Situs Pihak Ketiga"). Situs Pihak Ketiga tidak berada di bawah kendali CoinMarketCap, dan CoinMarketCap tidak bertanggung jawab atas konten Situs Pihak Ketiga mana pun, termasuk namun tidak terbatas pada tautan apa pun yang terdapat dalam Situs Pihak Ketiga, atau perubahan atau pembaruan apa pun pada Situs Pihak Ketiga. CoinMarketCap menyediakan tautan ini kepada Anda hanya untuk kenyamanan, dan penyertaan tautan apa pun tidak menyiratkan pengesahan, persetujuan, atau rekomendasi oleh CoinMarketCap dari situs atau hubungan apa pun dengan operatornya. Artikel ini dimaksudkan untuk digunakan dan harus digunakan untuk tujuan informasi saja. Penting untuk melakukan penelitian dan analisis Anda sendiri sebelum membuat keputusan material apa pun yang terkait dengan produk atau layanan apa pun yang dijelaskan. Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai, dan tidak akan ditafsirkan sebagai, nasihat keuangan. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik [perusahaan] penulis dan tidak mencerminkan pendapat CoinMarketCap.
21 people liked this article