Menyelam Ke Dalam Cardano [Diperbarui]
Tech Deep Dives

Menyelam Ke Dalam Cardano [Diperbarui]

1 year ago

Cardano adalah salah satu dari sepuluh mata uang kripto teratas di CoinMarketCap — ada apa di balik kripto yang ditinjau rekan ini?

Menyelam Ke Dalam Cardano [Diperbarui]

Daftar Konten

Tahun 2010, dekade penuh pertama mata uang kripto, sebagian besar didominasi oleh Bitcoin dan Ethereum. Bitcoin telah memelopori alam kripto sejak awal sebagai aset berbasis blockchain asli, sementara Ethereum mendefinisikan ulang parameternya dari hal yang mungkin dilakukan dengan memperkenalkan smart contract dan menampung ribuan protokol ERC20 baru yang terus memajukan industri hingga hari ini.
Karena dominasi dan pangsa pasar Ethereum, sebagian besar pengembang memilih untuk bekerja di jaringannya, yang bertujuan untuk meningkatkan proyek sebelumnya atau membangun bidang baru yang menarik seperti DeFi di atas infrastruktur kuat Ethereum. Namun, ada alternatif ambisius yang tersedia, seperti Cardano (ADA).
Cardano (ADA) dapat dianggap sebagai inisiatif blockchain global, mengingat bahwa ini adalah blockchain pertama yang ditinjau rekan dan dikembangkan secara akademis oleh sekelompok ahli di lapangan.

Tim Cardano terdiri dari insinyur, akademisi, dan salah satu pendiri Ethereum. Grup eklektik ini memilih untuk melakukan sesuatu yang berbeda pada tahun 2015 dan membangun blockchain asli dari awal.

Bersama-sama, mereka sangat berfokus untuk memastikan bahwa Cardano memenuhi tujuan yang dibuatnya: untuk menjalankan platform digital yang bebas dari perantara keuangan; yang lebih inklusif dan berkelanjutan daripada platform blockchain lain.

Join us in showcasing the cryptocurrency revolution, one newsletter at a time. Subscribe now to get daily news and market updates right to your inbox, along with our millions of other subscribers (that’s right, millions love us!) — what are you waiting for?

Apa Itu Cardano?

Cardano adalah proyek blockchain bersumber terbuka dan terdesentralisasi yang dibuat untuk memfasilitasi transaksi peer-to-peer. Ini memiliki arsitektur berlapis yang memfasilitasi smart contract, memungkinkan platform yang adaptif dan dapat meningkat skala tanpa harus mengorbankan keamanan.
Cardano dimulai pada tahun 2015 oleh pemimpin proyek Charles Hoskinson, salah satu pendiri Ethereum dan BitShares, yang meninggalkan Ethereum setelah argumen tentang menjaga proyeknya tetap nirlaba. Pada tahun 2017, mata uang kripto ADA secara resmi diluncurkan saat ledakan ICO mendekati puncaknya.

Dari Mana Asal Nama Cardano (ADA)?

Nama platform ini beras dari seorang polymath dan matematikawan asal Italia, Gerolamo Cardano. Menariknya, aset aslinya, ADA, dinamai sesuai nama ahli matematika Inggris berpengaruh Ada King, Bangsawan Wanita dari Lovelace dan satu-satunya anak penyair terkenal Lord Byron.

Ada Lovelace adalah seorang matematikawan brilian, penulis, dan sekarang diakui sebagai salah satu pemrogram komputer pertama yang pernah ada. Lovelace mengenali potensi matematika komputer sejak awal dan menerbitkan algoritme pertama pada tahun 1843 yang dapat dilakukan oleh mesin semacam itu. Sempat dikatakan bahwa tanpa karya Lovelace, komputer seperti yang kita kenal sekarang tidak akan ada.

Sebagai penghormatan lebih lanjut, unit terkecil dari 1 ADA (0,000001 ADA) juga disebut “Lovelace,” sama seperti subunit terkecil Bitcoin yang disebut sebagai 1 Satoshi (0,00000001 BTC) untuk menghormati pendirinya, Satoshi Nakamoto.

Organisasi Manakah yang Berada di Balik Cardano?

Ada beberapa organisasi lain yang bekerja sama untuk mengembangkan platform ini, namun tiga nama menonjol. Mereka adalah Cardano Foundation, Input-Output Hong Kong (IOHK), dan Emurgo.

Apa Itu Cardano Foundation?

Cardano Foundation adalah organisasi blockchain dan mata uang kripto yang berbasis di Zug, Swiss, dengan misi inti untuk “melakukan standardisasi, melindungi, dan mempromosikan” teknologi Protokol Cardano. Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di sini.

Apa Itu IOHK?

IOHK adalah organisasi yang didirikan oleh Hoskinson dan Jeremy Wood, yang berfokus pada pembangunan solusi teknologi yang bertujuan untuk mempromosikan inklusi keuangan yang lebih baik.

Apa Itu Emurgo?

Emurgo adalah inisiatif di seluruh dunia yang dirancang untuk mendukung pengembang, perusahaan rintisan, dan perusahaan dalam mengembangkan solusi blockchain. Emurgo dianggap sebagai perusahaan saudara IOHK.

Bagaimana Cardano, Sebuah “Blockchain Generasi Ketiga”, Muncul

Hoskinson mengkategorikan Cardano sebagai blockchain generasi ketiga, dengan Bitcoin dan Ethereum dianggap sebagai chain generasi pertama dan kedua. Menurut laporan seperti ini dari Forbes, ketidaksepakatan Hoskinson dengan bagaimana Ethereum seharusnya dibangunlah yang membuatnya mendirikan gerakan terpisah dari tim.

Ini juga alasan mengapa mereka tidak membangun chain yang sudah ada dalam mengembangkan Cardano; sebagai gantinya, mereka melanjutkan untuk membuat jaringan yang sepenuhnya independen dari awal.

Cardano menonjol dari proyek blockchain lainnya karena mengikuti pendekatan berbasis data dan sangat akademis. Karena makalah yang menguraikan model dan rencana jaringan tersedia untuk umum, insinyur ahli dan pengembang dapat mempertimbangkan jalannya ke depan (yang menarik, tidak ada whitepaper yang diterbitkan untuk Cardano). Selain itu, platform ini didasarkan pada blockchain Ouroboros – blockchain proof-of-stake (PoS) pertama yang telah melalui tinjauan rekan.

Smart Contract Cardano

Cardano telah dirancang untuk menggunakan teknologi smart contract secara maksimal. Dukungan smart contract-nya akan memungkinkan platform untuk membuat perjanjian yang dijalankan sendiri yang tidak memerlukan pengawasan profesional. Dengan smart contract, siapa pun di platform dapat dengan mudah memasukkan kondisi tertentu apa pun yang harus dipenuhi, yang akan dijalankan secara otomatis tanpa perlu keterlibatan terus-menerus dari pengguna.
Penyebaran smart contract di jaringan Cardano akan memungkinkan dukungan aplikasi terdesentralisasi (DApps). Pada akhirnya, tujuan akhir dari filosofi Cardano adalah membuat layanan yang pernah ditawarkan secara eksklusif di alam keuangan tradisional untuk lebih mudah diakses dan inklusif melalui solusi blockchain yang inovatif.

Arsitektur Cardano: CSL dan CCL

Arsitektur blockchain Cardano yang berlapis terdiri dari dua elemen utama, Cardano Settlement Layer (CSL) dan Cardano Computational Layer (CCL), yang membuat Cardano benar-benar unik. Sebagian besar platform blockchain lain yang ada hanya berfungsi dengan satu lapisan, yang sering menyebabkan kemacetan jaringan, memperlambat transaksi, dan mendorong biaya lebih tinggi.

CSL memberdayakan unit akun Cardano. Sederhananya, di sinilah transaksi peer-to-peer difasilitasi, seperti transfer token antar pengguna.

CCL adalah sumber kehidupan jaringan Cardano. Ini menjaga keamanan chain, bertindak sebagai titik awal untuk menyebarkan smart contract dan juga berfungsi sebagai kerangka kerja yang dirancang untuk memenuhi tujuan jaringan untuk memastikan kepatuhan peraturan dengan berbagai yurisdiksi.

Selain itu, CCL akan memungkinkan penyimpanan data fleksibel dan model akses yang mematuhi undang-undang yang mengatur kripto yang diterapkan di lokasi pengguna mana pun.

Berapa Kecepatan Transaksi (TPS) Cardano?

Ketika chain Cardano pertama kali diuji coba pada tahun 2017, ia mampu memproses sebanyak 257 transaksi per detik (TPS).

Untuk perbandingan yang lebih baik, Bitcoin hanya dapat memproses 4,6 TPS, dengan Ethereum 1.0 pada 15-20 TPS yang sedikit lebih tinggi. Jelas, ADA dapat memproses volume transaksi yang lebih tinggi daripada gabungan chain generasi pertama dan kedua.

Bagaimana Cara Kerja Produksi Blok di Cardano?

Di Cardano, ada jaringan produsen blok yang ditugaskan untuk menambahkan catatan transaksi baru ke chain. Keamanannya dijamin oleh protokol konsensus yang dijalankan oleh node validator yang memutuskan blok kandidat mana yang akan digunakan untuk melanjutkan chain.
Protokol Ouroboros Praos adalah model proof-of-stake (PoS) yang memandu mekanisme konsensus Cardano. Ini memberlakukan siklus untuk pembuatan blok melalui epoch yang terdiri dari 432.000 slot, masing-masing berlangsung selama sekitar lima hari. Untuk mengelola seluruh proses, node penghasil blok ditugaskan untuk menominasikan 21.600 pemimpin slot per epoch.

Pemimpin slot dipilih dari kumpulan staking berdasarkan volume stake mereka dan 'seed' acak. 'Seed' menggunakan sistem komputasi multipihak (MPC) untuk menentukan pemangku kepentingan mana yang dapat dinominasikan untuk menghasilkan blok berikutnya.

Aplikasi Terdesentralisasi (DApps)

DApps juga merupakan fitur yang diaktifkan oleh smart contract. DApps berfungsi seperti program komputer dan dirancang untuk menjalankan tujuan tertentu bagi pengguna. DApp juga digunakan oleh peserta jaringan untuk berinteraksi dengan blockchain melalui antarmuka pengguna yang abstrak.

Setelah peluncuran jaringan utama Shelley, pengguna mengharapkan rilis lebih banyak DApps di platform Cardano. Kumpulan DApps berikutnya akan menerapkan bahasa berbasis Haskell seperti Plutus, platform smart contract Cardano, dan Marlowe, platform DeFi-nya, yang akan mempermudah pengembang untuk menulis dan menerapkan dapps di Cardano.

Token ADA

ADA adalah token asli Cardano. Ini adalah aset digital yang digunakan oleh peserta platform untuk melakukan transfer peer-to-peer, serta berpartisipasi dalam fungsi staking jaringan. Semua pemegang ADA yang juga staking token mereka dapat dianggap sebagai validator karena mereka juga berfungsi sebagai node, terutama ketika mereka menggunakan dompet Cardano yang dirancang oleh ADA.

Peta Jalan Cardano

Cardano telah menguraikan rencananya untuk pengembangan platform ini. Ada lima era yang akan terdiri dari setiap fase pengembangan blockchain Cardano, yaitu: Byron, Shelley, Goguen, Basho, dan Voltaire. Setiap fase akan berfokus pada fungsionalitas spesifik yang terkait dengan tujuan platform.

[PICTURE, don‘t translate] Peta Jalan Cardano (ADA)

Byron (Era Fondasi)

Era Byron dari Cardano (dinamai atas Lord Byron, ayah Ada Lovelace) dimulai pada September 2017 dengan peluncuran versi pertama Cardano.

Tahap Byron dari Cardano memungkinkan pembelian dan penjualan ADA pada jaringan sekutu yang didukung oleh protokol konsensus Ouroboros, protokol PoS pertama yang dibangun berdasarkan penelitian akademis yang luas.

Era Byron berfokus pada peletakan fondasi yang kuat untuk Cardano dan membangun komunitas pendukung setia blockchain. Ia mengalami peluncuran dompet desktop Daedalus IOHK dan dompet Yoroi Emurgo, yakni alternatif ringan untuk transaksi yang lebih cepat dan penggunaan sehari-hari, serta daftar ADA di semua bursa kripto utama. Era ini berakhir pada tahun 2020 dengan peluncuran era Shelley. Informasi lebih lanjut tentang Era Byron dapat ditemukan di sini.

Shelley (Era Desentralisasi)

Shelley adalah bagian integral dari transisi Cardano menuju desentralisasi yang lebih baik. Jaringan utama Shelley secara resmi diluncurkan pada 29 Juli 2020, menandai era proof-of-stake untuk Cardano dan menawarkan hadiah staking kepada para peserta. Era Shelley akan membuka jalan bagi partisipasi jaringan yang lebih baik di antara komunitas, yang dapat dilakukan dengan mentransfer lebih banyak node di bawah kendali mereka sendiri.

Shelley mendapatkan namanya dari Mary Shelley, penulis buku horor Frankenstein, yang mewakili anggukan cerdas terhadap tujuan jaringan untuk menjadi sepenuhnya otonom, seperti makhluk dari fabel horor tersebut.

Dengan lebih banyak pengguna yang menjalankan node jaringan, Cardano berharap untuk mencapai keamanan dan kinerja yang lebih baik daripada pendekatan turunan Byron sebelumnya. Dan jika Shelley berhasil, tim Cardano percaya bahwa mereka dapat mencapai tingkat desentralisasi yang diperjuangkan.

Tulang punggung pemutakhiran Shelley adalah partisipasi pemegang ADA, yang juga merupakan validator yang memberi daya pada sistem PoS jaringan ini. Seperti chain PoS lain, Shelley memungkinkan pemegang ADA untuk juga mendelegasikan saham mereka ke validator lain sebagai bentuk partisipasi jaringan.

Shelley juga memungkinkan sistem di mana pemegang ADA dapat membuat kolam staking yang dapat memberikan mereka hak atas insentif jaringan yang didistribusikan kepada para pemangku kepentingan yang mengambil bagian dalam mengamankan jaringan. Tim Cardano berharap untuk menjadi 50 hingga 100 kali lebih terdesentralisasi daripada jaringan lain melalui skema insentif yang dapat mendukung sekitar 1.000 kolam stake. Informasi lebih lanjut tentang Era Shelley dapat ditemukan di sini.

Goguen (Era Smart Contract)

Jaringan utama Goguen (dinamai atas ilmuwan komputer dan akademisi AS Joseph Goguen) diharapkan akan diluncurkan sekitar Maret 2021. Era Goguen akan mengantarkan kemampuan teknis yang lebih besar bagi pengembang untuk membuat DApps yang dapat memberikan lebih banyak fungsionalitas ke chain ini, termasuk penerapan rencana blockchain multiasetnya.

Fitur lain yang akan tersedia melalui implementasi Goguen adalah interoperabilitas yang lebih luas dengan smart contract lain yang ada, terlepas dari perbedaan bahasa pengodean yang digunakan untuk mengembangkannya.

Penggunaan bahasa Marlowe (platform DeFi-nya), dibangun di atas Plutus (platform smart contract-nya), akan memastikan bahwa bahkan mereka yang tidak memiliki banyak keahlian teknis dapat dengan bebas membuat smart contract mereka sendiri.

Dalam persiapan peluncuran jaringan utama Goguen, Cardano telah mengaktifkan penguncian token. Hal ini untuk memastikan keberlanjutan yang dibutuhkan jaringan untuk menerapkan fase berikutnya, era Voltaire, di mana peserta jaringan akan diberikan kemampuan untuk memberikan suara pada peningkatan dan modifikasi protokol.

Sayangnya, Cardano masih menuai kritik dari beberapa anggota komunitas karena peningkatannya secara bertahap. Namun, banyak yang percaya bahwa proses bertahap penting bagi Cardano karena memungkinkan waktu untuk pengujian dan peninjauan platform, sehingga cukup andal untuk peluncuran besar-besaran. Informasi lebih lanjut tentang Era Goguen dapat ditemukan di sini.

Basho (Era Peningkatan Skala)

Era Basho Cardano, yang tanggal peluncurannya belum dikonfirmasi, akan mengoptimalkan jaringan, membantunya berkembang dan menjadi lebih dapat dioperasikan.

Basho, dinamai dari penyair terkenal Jepang dan master haiku Matsuo Bashõ (1644–1694), akan membawa dua perkembangan inti untuk menghasilkan skalabilitas yang berkelanjutan:

  • Pertama, ia akan memperkenalkan chain sampingan yang akan digunakan sebagai mekanisme sharding untuk meningkatkan kapasitas jaringan lebih jauh tanpa mempengaruhi keamanannya.
  • Kedua, ia akan meluncurkan gaya akuntansi yang berjalan paralel dengan model UTXO Cardano, sehingga mendorong interoperabilitas yang lebih besar.
Informasi lebih lanjut tentang Era Basho dapat ditemukan di sini.

Voltaire (Era Tata Kelola)

Era Voltaire Cardano, dinamai atas penyair, penulis, dan filsuf Prancis abad ke-17 yang terkenal, akan memberikan sentuhan akhir pada jaringan ini untuk membantunya matang menjadi platform yang sepenuhnya mandiri dan terdesentralisasi.

Voltaire akan memperkenalkan sistem pemungutan suara dan perbendaharaan, dan para peserta dapat memanfaatkan saham dan hak suara mereka untuk mengarahkan perkembangan Cardano di masa depan. Dengan adanya bagian-bagian tata kelola sendiri ini, perjalanan Cardano menuju desentralisasi penuh akan selesai dan manajemennya akan dialihkan dari IOHK ke komunitasnya. Informasi lebih lanjut tentang Era Voltaire dapat ditemukan di sini.

Cara Staking ADA

Tidak seperti mata uang kripto lain, ADA tidak dapat ditambang, karena tidak menerapkan model konsensus proof-of-work (PoW). Karena tidak memiliki penambang, ia bergantung pada node jaringan melalui dompet Cardano dan kumpulan staking untuk mencapai konsensus jaringan.

Seperti yang telah disebutkan, jaringan PoS Cardano berfungsi melalui validator yang memastikan integritasnya. Ini adalah node yang bertugas menyimpan salinan status blockchain yang diperbarui, yang kemudian akan digunakan untuk memverifikasi transaksi di kemudian hari.

Pemegang ADA dapat mendelegasikan saham mereka menggunakan dompet Daedalus atau Yoroi. Staking Cardano bisa sesederhana mendelegasikan token ADA Anda di dompet Anda ke kolam pilihan dan membiarkan operator mempertahankan saham mereka atas nama mereka. Pelaku staking kemudian akan berhak atas hadiah yang sebanding dengan saham mereka, memungkinkan mereka untuk mendapatkan hadiah pasif untuk memvalidasi blok.

Ada dua alamat Cardano yang harus diingat pengguna setiap kali menyimpan ADA. Satu digunakan untuk transaksi, dan yang lainnya untuk staking. Yang membuatnya berbeda dari kebanyakan kumpulan staking pada keuangan terdesentralisasi (DeFi) adalah bahwa aset yang Anda pegang di kolam dapat dengan mudah dikeluarkan dari dompet staking pada waktu tertentu.
Panduan langkah demi langkah tentang cara staking ADA dapat ditemukan di sini.

Di Mana Staking ADA

Ada kumpulan staking yang membentuk jaringan validator Cardano, dan terbuka bagi pengguna untuk bergabung.

Pemegang ADA dapat bergabung dengan kumpulan staking yang ada dengan mendelegasikan token mereka melalui dompet Daedalus atau Yoroi. Dalam kasus seperti itu, pelaku staking tidak perlu mempertahankan koneksi internet yang konstan. Satu-satunya masalah yang harus dipertimbangkan oleh pelaku staking ADA adalah biaya yang dibebankan oleh kolam tersebut.

Mereka yang tertarik juga dapat memilih untuk menjalankan kolam staking mereka sendiri untuk ADA. Namun, membangun kolam Anda sendiri bisa menjadi proses yang jauh lebih kompleks.

Untuk mengoperasikan kolam staking, seorang pelaku staking harus memastikan bahwa node mereka selalu online, yang berarti bahwa perangkat keras mereka harus tetap menyala dan terhubung ke internet setiap saat. Di luar itu, Anda juga harus memiliki pengetahuan yang dibutuhkan untuk menjalankan dan memelihara node Cardano.

Tidak seperti jaringan berbasis PoW lainnya, tidak diperlukan peralatan penambangan yang kuat saat staking, tetapi Anda membutuhkan koneksi internet yang andal. Dan bahkan tanpa memegang ADA, siapa pun dapat mengoperasikan kumpulan staking individu dengan membantu memberikan keahlian teknis mereka kepada peserta jaringan lain yang juga melakukan staking.

Staking di Dompet Daedalus

Staking di dompet Daedalus sangat mudah dan tidak membutuhkan banyak waktu. Pertama, di Daedalus, arahkan ke pusat Delegasi. Pilih tab kumpulan stake, pilih kolam stake yang ingin Anda delegasikan, dan klik “Delegasikan ke kolam ini“. Pilih dompet yang menyimpan dana yang ingin Anda delegasikan. Kemudian, konfirmasikan pemilihan kumpulan stake Anda. Terakhir, gunakan kata sandi transaksi Anda atau hubungkan dompet perangkat keras Anda untuk mengonfirmasi transaksi.

Instruksi lebih rinci dapat ditemukan di sini.

Staking di Dompet Yoroi

Staking di Yoroi sedikit lebih rumit jika Anda masih memiliki koin ADA di dompet Byron. Di era Byron dan Shelley, format alamat dompet yang berbeda digunakan. Pemegang ADA harus mengonversi ke dompet Shelley sebelum mereka dapat melakukan staking.

Konversi ke dompet Shelley mengharuskan pengguna untuk menginstal ulang ekstensi chrome Yoroi mereka. Setelah menginstal ulang dan membuat dompet Shelley baru, pengguna dapat mentransfer dana ADA mereka dari Byron lama ke dompet Shelley baru.

Dari sana, pengguna dapat dengan mudah pergi ke Delegasi dan memasukkan ID kumpulan stake. Setelah mengonfirmasi transaksi, cukup berikan kata sandi transaksi untuk membayar biaya dan klik Delegasikan. ID kumpulan stake dapat ditemukan di sini. Panduan lebih rinci dengan ilustrasi dapat ditemukan di sini.

Hadiah Staking ADA dan Kumpulan Stake yang Harus Dipilih

Menurut poolstats, pada Agustus 2021, hadiah staking ADA bisa mencapai 36% (berdasarkan rata-rata 30 hari). Namun, dengan lebih dari 2000 kolam staking untuk dipilih, pemegang ADA mungkin bertanya: bagaimana Anda memilih kolam stake?
Dari sudut pandang protokol, indikator performa dapat digunakan untuk menentukan kelompok stake mana yang akan dipilih. Contohnya adalah saturasi, peringkat, staking langsung, margin kolam, jaminan, biaya per epoch, dan blok yang diproduksi. Ini adalah indikator performa utama yang dikenali oleh IOHK. Namun, situs yang dibuat komunitas juga melacak metrik berguna lainnya untuk membantu pelaku staking ADA, seperti adapools.

Dari pandangan di luar protokol, pemegang ADA dapat mempertimbangkan faktor-faktor yang berkaitan dengan kolam stake, seperti apakah itu dioperasikan oleh seseorang yang Anda percayai atau LSM, atau jika dijalankan dengan energi hijau. Faktor lain yang perlu dipertimbangkan termasuk apakah itu menyumbang untuk tujuan amal, lokasi geografisnya, struktur pemangku kepentingan, transparansi, dan antarmuka pengguna.

IOHK memberikan deskripsi yang lebih rinci di sini.

Ulasan Cardano

Cardano vs Bitcoin

Bitcoin adalah mata uang kripto terbesar dalam hal kapitalisasi pasar. Ini diluncurkan pada tahun 2009 dan tetap di atas setiap altcoin lainnya sejak saat itu. Dan meskipun telah disebut-sebut sebagai penyimpan nilai dan mata uang utama, ia tidak memiliki dukungan pelanggan.

Cardano, di sisi lain, sudah dalam perjalanan untuk memasukkan smart contract melalui platform baru yang disebut Plutus, untuk digunakan dalam pembaruan Goguen yang akan datang. Dan sementara pengembang Bitcoin juga memiliki rencana mereka sendiri, tampaknya jauh dari implementasi yang sebenarnya mengingat bahasa smart contract yang ditargetkan, bernama “Sapio,” masih dalam pengembangan. Selain itu, Bitcoin juga merasakan keterbatasan dalam menjalankan aplikasi smart contract, tidak seperti Cardano.

Cardano lebih kuat dalam hal hasil produksi transaksi. Masalah skalabilitas Bitcoin terlihat dari kapasitasnya yang hanya menyelesaikan 4,6 TPS. Ini kontras jika dibandingkan dengan Cardano, yang dapat menangani 257 TPS; oleh karena itu, Cardano jauh lebih cepat daripada Bitcoin pada kondisi saat ini dalam memfasilitasi transaksi peer-to-peer.

Cardano vs Ethereum

Poin pertama perbandingan antara Cardano dan Ethereum adalah pada algoritme konsensus mereka. Era Shelley untuk Cardano dan Ethereum 2.0 yang baru diluncurkan akan menerapkan model konsensus berbasis PoS sepenuhnya. Mungkin sulit untuk membandingkan kedua kinerja mereka dalam hal ini, karena tidak satu pun dari keduanya yang benar-benar operasional.

Namun, pada pengaturan saat ini antara Cardano dan Etherum, Cardano tampak jauh lebih kuat daripada pesaingnya, Ethereum, dalam hal TPS. Dalam hal biaya transaksi, Ethereum juga tertinggal karena masalah biaya gas yang mahal.

Selain itu, smart contract di Ethereum kurang toleran terhadap kesalahan dibandingkan dengan hal yang akan didukung Cardano dengan perilisan CCL. Menurut tim di balik Cardano, juga akan ada segmen pengodean yang dapat diakses oleh siapa saja untuk memudahkan penggunaan smart contract di platform.

Cardano vs EOS

EOS adalah salah satu proyek blockchain yang relatif lebih muda di alam ini. EOS dirancang untuk mendukung penyebaran smart contract.
EOS menggembar-gemborkan dirinya sebagai jaringan blockchain smart contract tercepat dan paling dapat meningkat skala di alam ini, menerapkan mekanisme konsensus delegated proof-of-stake (DPoS). Ini memungkinkan platform untuk mengejar sistem terdesentralisasi di mana tugas verifikasi transaksi yang akan disimpan dalam blok juga berpusat pada komunitas.
Dibandingkan dengan Cardano, EOS menjanjikan hasil produksi transaksi yang lebih kuat dengan kemampuan menyelesaikan 6.000 TPS. Ini juga tidak memiliki biaya transaksi. Sebaliknya, EOS meningkatkan nilai token EOS sebesar 1% setiap tahun.

Kekuatan Cardano melawan EOS terletak pada sulitnya mengembangkan DApps di EOS. Kesehatan jaringan EOS bergantung pada dapps yang dibangun di platform. Namun hingga saat ini, belum ada cukup dapp yang diterapkan pada EOS yang dapat mendukung adopsi yang lebih besar.

Selain itu, tidak seperti Cardano, hanya ada 21 produsen blok yang bertugas menjaga keamanan jaringan EOS, menjadikannya jaringan semiterpusat.

Apa Dompet Cardano yang Terbaik?

Ada banyak dompet yang bisa digunakan untuk menyimpan ADA, seperti Daedalus, Yoroi, Ledger, dan Trezor. Ada juga dompet panas yang ditawarkan oleh bursa mata uang kripto di mana ADA dapat ditahan di bawah pengawasan platform tersebut.

Kelemahan dari dompet panas yang dioperasikan oleh bursa adalah mereka rentan terhadap peretasan. Inilah sebabnya mengapa disarankan untuk menyimpan ADA Anda di dompet Anda sendiri. Dompet khusus ADA seperti Daedalus dan Yoroi juga memiliki beberapa manfaat tambahan bagi pemegangnya.

Dompet Daedalus

Dompet Daedalus adalah salah satu dompet Cardano sendiri yang dirancang khusus untuk menyimpan ADA. Ini adalah dompet deterministik (HD) dengan hierarki node penuh berbasis desktop untuk token asli jaringan ini.

Tapi lebih dari sekadar penyimpanan token, dompet ini berfungsi sebagai node Cardano penuh. Ini memungkinkan pengguna untuk melihat setiap transaksi yang telah mereka lakukan, termasuk membuat pertanyaan spesifik tentang informasi mengenai keadaan chain Cardano.

Ini juga membantu mengamankan jaringan dengan menyimpan salinan seluruh status blockchain, serta memvalidasi blok dan transaksi sebelum diselesaikan dan ditambahkan ke chain.

Untuk menggunakan dompet Daedalus, pengguna hanya perlu mengunduh dompet ini untuk Windows, Mac atau Linux. Itu dapat menempati ruang sebanyak 6 GB karena harus menyimpan salinan blockchain ke dompet. Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di sini.

Dompet Yoroi

Dompet Yoroi adalah dompet ringan, HD, berbasis browser yang dirancang untuk menyimpan ADA. Berbeda dengan dompet Daedalus, dompet ini hanya terhubung ke node Cardano penuh yang terhubung ke ekosistem Emurgo. Karena tidak perlu memiliki salinan status blockchain lengkap dan berjalan sebagai ekstensi di Firefox atau Chrome, itu dapat dengan mudah dipasang dan disiapkan tanpa memerlukan banyak sumber daya sistem dari pengguna.

Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di sini.

Tempat Membeli ADA

ADA sudah tersedia di beberapa bursa mata uang kripto seperti Coinbase, Binance, Kraken, Gemini, dan CEX.io, di antaranya. Saat ini memiliki beberapa pasangan fiat, dan juga dapat dibeli dengan Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), atau stablecoin.

Selain itu, bagi yang sudah memiliki ADA bisa mengajukan kartu debit dari Cardano yang bisa digunakan seperti kartu biasa. Namun saat menyimpan ADA, token secara otomatis diubah menjadi fiat sehingga dapat digunakan untuk transaksi reguler. Karena terhubung dengan aplikasi yang digunakan pengguna untuk berinteraksi dengan jaringan Cardano, pengguna juga dapat memantau transaksi dan saldo mereka secara luring.

Cara Membeli Cardano

Dalam pembelian ADA, ada dua langkah awal yang perlu dilakukan. Salah satunya adalah membuat dompet Daedalus atau Yoroi, dan kedua, membuka akun di bursa kripto pilihan Anda. Setelah Anda memiliki keduanya, langkah selanjutnya adalah membeli BTC atau ETH, lalu mengirimnya kembali ke dompet ADA Anda.

Langkah 1 - Siapkan Dompet ADA Anda

Anda dapat memilih dompet Daedalus atau Yoroi untuk menyimpan ADA. Keduanya dapat diunduh secara daring, Anda hanya perlu menemukan versi mana yang sesuai dengan komputer Anda.

Setelah langkah-langkah yang diperlukan untuk mengatur aplikasi dompet, Anda harus menunggu hingga dompet disinkronkan ke jaringan Cardano. Setelah Anda membuka dompet, temukan alamat dompet Anda dari tombol "terima" di antarmukanya.

Langkah 2 - Dapatkan BTC, ETH, atau Stablecoin

Anda tidak dapat membeli ADA dengan mata uang fiat, itulah sebabnya Anda harus mendapatkan BTC, ETH, atau stablecoin seperti USDT, BUSD, USDC, dll. Setelah Anda memilih bursa yang menawarkan harga terbaik untuk BTC atau ETH, Anda kemudian dapat membuka akun di sana dan membeli berapa banyak yang Anda butuhkan.

Langkah 3 - Tukarkan BTC/ETH/stablecoin untuk ADA

Segera setelah Anda membeli BTC/ETH/stablecoin, Anda dapat menggunakan bursa yang sama untuk membeli ADA.

Mungkin salah satu saran terpenting dalam proses mengumpulkan ADA adalah memastikan bahwa Anda menyimpannya di dompet Anda sendiri. Ini tidak wajib, tetapi sangat dianjurkan.

Segera setelah Anda membeli ADA yang cukup, Anda dapat mengirimnya kembali ke dompet Anda.

Namun, pastikan bahwa selama proses transfer Anda, Anda memiliki alamat dompet yang benar. Transaksi yang disiarkan ke chain tidak dapat dibatalkan karena sifat sistem ini. Selalu periksa kembali sebelum Anda menekan "kirim" setiap kali Anda melakukan transaksi blockchain.

Artikel ini berisi tautan ke situs web pihak ketiga atau konten lain untuk tujuan informasi saja ("Situs Pihak Ketiga"). Situs Pihak Ketiga tidak berada di bawah kendali CoinMarketCap, dan CoinMarketCap tidak bertanggung jawab atas konten Situs Pihak Ketiga mana pun, termasuk namun tidak terbatas pada tautan apa pun yang terdapat dalam Situs Pihak Ketiga, atau perubahan atau pembaruan apa pun pada Situs Pihak Ketiga. CoinMarketCap menyediakan tautan ini kepada Anda hanya untuk kenyamanan, dan penyertaan tautan apa pun tidak menyiratkan pengesahan, persetujuan, atau rekomendasi oleh CoinMarketCap dari situs atau hubungan apa pun dengan operatornya. Artikel ini dimaksudkan untuk digunakan dan harus digunakan untuk tujuan informasi saja. Penting untuk melakukan penelitian dan analisis Anda sendiri sebelum membuat keputusan material apa pun yang terkait dengan produk atau layanan apa pun yang dijelaskan. Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai, dan tidak akan ditafsirkan sebagai, nasihat keuangan. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik [perusahaan] penulis dan tidak mencerminkan pendapat CoinMarketCap.
1 person liked this article