Apa Itu Yield Farming?
Crypto Basics

Apa Itu Yield Farming?

1 year ago

Yield farming adalah topik terpanas di musim panas DeFi 2020. Pada tahun 2021, nilai total yang dikunci dari kumpulan likuiditas terus mencapai level tertinggi baru.

Apa Itu Yield Farming?

Daftar Isi

Yield farming adalah praktik mempertaruhkan atau meminjamkan aset kripto untuk menghasilkan laba atau imbalan tinggi dalam bentuk mata uang kripto tambahan. Aplikasi keuangan terdesentralisasi (DeFi) yang inovatif namun berisiko dan mudah berubah ini telah meroket popularitasnya belakangan berkat inovasi lebih lanjut seperti penambangan likuiditas. Yield farming saat ini merupakan pendorong pertumbuhan terbesar sektor Defi yang masih baru lahir, membantunya mengembang dari kapitalisasi pasar sebesar $500 juta menjadi $10 miliar pada tahun 2020.
Singkatnya, protokol yield farming memberi insentif kepada penyedia likuiditas (LP) untuk mempertaruhkan atau mengunci aset kripto mereka dalam kumpulan likuiditas berbasis smart contract pintar. Insentif ini dapat berupa persentase dari biaya transaksi, bunga dari pemberi pinjaman, atau token tata kelola (lihat penambangan likuiditas di bawah). Laba ini dinyatakan sebagai persentase hasil tahunan (APY). Karena semakin banyak investor menambahkan dana ke kumpulan likuiditas terkait, nilai laba yang diumumkan akan menurun.
Pada awalnya, sebagian besar petani imbal hasil mempertaruhkan stablecoin terkenal USDT, DAI, dan USDC. Namun, protokol DeFi paling populer sekarang beroperasi di jaringan Ethereum dan menawarkan token tata kelola untuk hal yang disebut penambangan likuiditas. Token dibudidayakan di kolam likuiditas tersebut, sebagai imbalan untuk menyediakan likuiditas ke bursa terdesentralisasi (DEX).
Penambangan likuiditas terjadi ketika partisipan yield farming mendapatkan hadiah token sebagai kompensasi tambahan, dan ini menjadi terkenal setelah Compound mulai mengeluarkan COMP yang meroket, yaitu token tata kelolanya, kepada pengguna platformnya.
Sebagian besar protokol yield farming sekarang memberi imbalan kepada penyedia likuiditas dengan token tata kelola, yang biasanya dapat diperdagangkan di bursa terpusat seperti Binance dan bursa terdesentralisasi seperti Uniswap.

Join us in showcasing the cryptocurrency revolution, one newsletter at a time. Subscribe now to get daily news and market updates right to your inbox, along with our millions of other subscribers (that’s right, millions love us!) — what are you waiting for?

Apa Itu APY dalam Yield Farming?

Petani imbal hasil, dan sebagian besar protokol dan platform, menghitung perkiraan laba dalam hal persentase hasil tahunan (APY). APY adalah tingkat laba yang diperoleh selama satu tahun atas investasi tertentu. Bunga majemuk, yang dihitung secara teratur dan diterapkan pada jumlah tersebut, diperhitungkan dalam APY.
Sejak musim panas DeFi tahun 2020, petani imbal hasil telah mengejar ribuan persen APY yang membuka mata. Namun, protokol dan koin ini mungkin sangat berisiko dan rentan terhadap rug pull. Selanjutnya, imbal hasil diperoleh dalam bentuk token protokol, dan tunduk pada perubahan harga yang sangat fluktuatif.

Sepuluh Protokol Yield Farming Paling Populer

Petani imbal hasil akan sering menggunakan berbagai platform DeFi yang berbeda untuk mengoptimalkan laba dana taruhan mereka. Platform ini menawarkan variasi pinjam meminjam berinsentif dari kumpulan likuiditas. Berikut adalah tujuh protokol yield farming paling populer:

Aave adalah protokol pinjam meminjam terdesentralisasi nonkustodian bersumber terbuka untuk menciptakan pasar uang, di mana pengguna dapat meminjam aset dan mendapatkan bunga majemuk untuk memberi pinjaman dalam bentuk token AAVE (sebelumnya LEND). Aave memiliki TVL tertinggi yang dikunci di antara semua protokol DeFi, mencapai lebih dari $21 miliar pada Agustus 2021. Pengguna dapat memperoleh hingga 15% APR untuk memberi pinjaman di AAVE.
Compound adalah pasar uang untuk memberi dan mengambil pinjaman aset, di mana suku bunga majemuk yang disesuaikan secara algoritmis serta token tata kelola COMP dapat diperoleh. Itu diaudit dan ditinjau untuk memastikan tingkat standar keamanan tertinggi. Total suplai lebih dari $16 miliar per Agustus 2021 dan APY berkisar dari 0,21% hingga 3%.
Curve Finance adalah DEX yang memungkinkan pengguna dan protokol terdesentralisasi lainnya menukar stablecoin dengan biaya rendah dan selip rendah menggunakan algoritme pembuatan pasar yang unik. Ini adalah DEX terbesar dalam hal TVL, dengan lebih dari $9,7 miliar terkunci. APY dasar bisa mencapai 10%, sedangkan imbalan APY bisa lebih dari 40%. Kumpulan stablecoin umumnya lebih aman karena tidak kehilangan nilai pasaknya.
Uniswap adalah DEX dan AMM yang sangat populer yang memungkinkan pengguna untuk menukar hampir semua pasangan token ERC20 tanpa perantara. Penyedia likuiditas harus mempertaruhkan kedua sisi kolam likuiditas dalam rasio 50/50, dan sebagai imbalannya mendapatkan proporsi biaya transaksi serta token tata kelola UNI. Ada dua versi yang hidup – Uniswap V2 dan V3. Versi terbaru, Uniswap V3, adalah ekosistem protokol yang berkembang dengan lebih dari 200 integrasi. TVL-nya adalah $5 miliar untuk V2 dan lebih dari $2 miliar untuk V3 per Agustus 2021.
Instadapp adalah platform paling canggih di dunia untuk memanfaatkan potensi DeFi. Pengguna dapat mengelola dan membangun portofolio DeFi mereka dan pengembang dapat membangun infrastruktur DeFi menggunakan platform mereka. Pada Agustus 2021, lebih dari $9,4 miliar terkunci di Instadapp.
SushiSwap adalah hasil fork dari Uniswap, yang menyebabkan gelombang besar di komunitas selama proses migrasi likuiditas mereka. Sekarang ini adalah ekosistem DeFi, dengan AMM multi-chain, pasar pinjaman dan leverage, Dapps mini onchain, dan launchpad. TVL di platform ini adalah $3,55 miliar per Agustus 2021.
PancakeSwap adalah DEX yang dibangun di jaringan Binance Smart Chain (BSC) untuk menukar token BEP20. PancakeSwap menggunakan model pembuat pasar otomatis (AMM) di mana pengguna berdagang terhadap kolam likuiditas. Ini memiliki TVL tertinggi di antara protokol BSC, dengan lebih dari $4,9 miliar terkunci pada Agustus 2021. Ini sangat berfokus pada fitur gamifikasi, dengan lotre, pertempuran tim, dan koleksi NFT. APY bisa mencapai lebih dari 400%.
Venus Protocol adalah sistem pasar uang berbasis algoritmis yang bertujuan untuk menghadirkan sistem berbasis pinjaman dan kredit di Binance Smart Chain. Pengguna menyuplai agunan ke jaringan dan mendapatkan APY untuk memberi pinjaman, sementara peminjam membayar bunga. Venus berbeda dengan kemampuannya untuk menggunakan suplai agunan pasar tidak hanya untuk meminjam aset lain tetapi juga untuk mencetak stablecoin sintetis dengan posisi agunan berlebih yang melindungi protokol. Stablecoin sintetis ini didukung oleh sekeranjang mata uang kripto. TVL-nya lebih dari $3,3 miliar per Agustus 2021.
Balancer adalah manajer portofolio otomatis dan platform perdagangan. Protokol likuiditasnya membedakan dirinya melalui staking fleksibel. Itu tidak mengharuskan pemberi pinjaman untuk menambahkan likuiditas secara merata ke dua kolam. Sebagai gantinya, penyedia likuiditas dapat membuat kumpulan likuiditas yang disesuaikan dengan berbagai rasio token. Lebih dari $1,8 miliar terkunci pada Agustus 2021.
Yearn.finance adalah protokol agregasi terdesentralisasi otomatis yang memungkinkan petani imbal hasil menggunakan berbagai protokol pinjaman seperti Aave dan Compound untuk hasil tertinggi. Yearn.finance secara algoritmis mencari layanan yield farming yang paling menguntungkan dan menggunakan 'rebase' untuk memaksimalkan keuntungan mereka. Yearn.finance membuat gelombang pada tahun 2020 ketika token tata kelola YFI naik ke nilai lebih dari $40.000 pada satu tahap. Pengguna dapat memperoleh hingga 80% APY di Yearn, dan $3,4 miliar terkunci dalam protokol.

Yield Farming untuk Bitcoin

Sejauh pertanian kripto berjalan, sebagian besar pengguna akan bertanya apakah ada yield farming untuk Bitcoin? Meskipun tidak ada protokol yield farming DeFi untuk Bitcoin, wrapped Bitcoin (WBTC) secara efektif membawa Bitcoin ke dalam blockchain Ethereum dan aplikasi DeFi. Dengan mempelajari cara membungkus bitcoin, pemegang Bitcoin dapat memperoleh beberapa persen imbal hasil sambil meminjamkannya pada protokol seperti Compound.

Peringkat Yield Farming CoinMarketCap

Ingin menemukan kumpulan yield farming terbaik di berbagai protokol DeFi? Tidak perlu ke mana-mana! Peringkat Yield Farming DeFi CoinMarketCap melacak kumpulan likuiditas di seluruh protokol DeFi seperti Venus, Curve, Sushi, Synthetix, Yearn, PancakeSwap, dan lainnya. Petani imbal hasil dapat melihat pasangan kripto, total nilai terkunci (TVL), jenis hadiah, kerugian tidak permanen, dan APY.

Risiko Yield Farming

Pertanian imbal hasil bisa sangat kompleks dan membawa risiko keuangan yang signifikan baik bagi peminjam maupun pemberi pinjaman. Biasanya dikenakan biaya gas Ethereum yang tinggi, dan hanya bermanfaat jika ribuan dolar tersedia sebagai modal. Pengguna juga menghadapi risiko lebih lanjut dari kerugian tidak permanen dan selip harga saat pasar bergejolak. CoinMarketCap memiliki halaman peringkat yield farming, yang merupakan kalkulator kerugian tidak permanen, untuk membantu Anda menemukan risiko Anda — CoinMarketCap juga memiliki halaman yang melacak harga token yield farming terkemuka.

Namun yang paling menonjol, yield farming rentan terhadap peretasan dan penipuan karena kemungkinan kerentanan dalam smart contract protokol. Bug pengodean ini dapat terjadi karena persaingan yang ketat antara protokol, di mana waktu sangat penting dan kontrak serta fitur baru sering kali tidak diaudit atau bahkan disalin dari pendahulu atau pesaingnya.

Contoh kerentanan yang mengakibatkan kerugian finansial yang parah termasuk protokol Yam (yang mengumpulkan lebih dari $400 juta dalam beberapa hari sebelum bug kritis terungkap) dan Harvest.Finance, yang pada Oktober 2020 kehilangan lebih dari $20 juta dalam peretasan likuiditas.

Protokol DeFi tidak memiliki izin dan bergantung pada beberapa aplikasi agar dapat berfungsi dengan mulus. Jika salah satu dari aplikasi yang mendasari ini dieksploitasi atau tidak berfungsi sebagaimana mestinya, hal itu dapat berdampak pada seluruh ekosistem aplikasi ini dan mengakibatkan hilangnya dana investor secara permanen.

Telah ada peningkatan protokol berisiko yang mengeluarkan hal yang disebut token meme dengan nama berdasarkan hewan dan buah, menawarkan laba APY dalam ribuan. Disarankan untuk berhati-hati dengan protokol ini, karena kode mereka sebagian besar tidak diaudit dan labanya sesuai dengan risiko likuidasi mendadak karena volatilitas harga. Banyak dari kolam likuiditas ini adalah penipuan berbelit-belit yang menghasilkan “rug pull”, di mana pengembang menarik semua likuiditas dari kolam dan melarikan diri dengan dananya.

Karena blockchain pada dasarnya tidak dapat diubah, paling sering kerugian DeFi bersifat permanen dan tidak dapat dibatalkan. Oleh karena itu, disarankan agar pengguna benar-benar memahami risiko yield farming dan melakukan penelitian mereka sendiri.

Artikel ini berisi tautan ke situs web pihak ketiga atau konten lain untuk tujuan informasi saja ("Situs Pihak Ketiga"). Situs Pihak Ketiga tidak berada di bawah kendali CoinMarketCap, dan CoinMarketCap tidak bertanggung jawab atas konten Situs Pihak Ketiga mana pun, termasuk namun tidak terbatas pada tautan apa pun yang terdapat dalam Situs Pihak Ketiga, atau perubahan atau pembaruan apa pun pada Situs Pihak Ketiga. CoinMarketCap menyediakan tautan ini kepada Anda hanya untuk kenyamanan, dan penyertaan tautan apa pun tidak menyiratkan pengesahan, persetujuan, atau rekomendasi oleh CoinMarketCap dari situs atau hubungan apa pun dengan operatornya. Artikel ini dimaksudkan untuk digunakan dan harus digunakan untuk tujuan informasi saja. Penting untuk melakukan penelitian dan analisis Anda sendiri sebelum membuat keputusan material apa pun yang terkait dengan produk atau layanan apa pun yang dijelaskan. Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai, dan tidak akan ditafsirkan sebagai, nasihat keuangan. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik [perusahaan] penulis dan tidak mencerminkan pendapat CoinMarketCap.
33 people liked this article