Apa Itu Perdagangan Orang Dalam dan Mengapa Itu Ilegal?
Trading

Apa Itu Perdagangan Orang Dalam dan Mengapa Itu Ilegal?

8 months ago

Sejarah penuh dengan contoh di mana tokoh masyarakat dipenjara karena perdagangan orang dalam. Tapi apa itu dan mengapa itu ilegal? Baca lebih lanjut untuk mengetahuinya!

Apa Itu Perdagangan Orang Dalam dan Mengapa Itu Ilegal?

Daftar Isi

Perdagangan orang dalam mengacu pada tindakan membeli dan menjual saham perusahaan publik, atau sekuritasnya, terutama berdasarkan fakta nonpublik yang terkait dengan perusahaan yang bersangkutan. Di banyak negara, beberapa bentuk perdagangan yang didasarkan pada fakta orang dalam dianggap ilegal. Namun demikian, ada beberapa bentuk perdagangan orang dalam lain yang dianggap legal.

Join us in showcasing the cryptocurrency revolution, one newsletter at a time. Subscribe now to get daily news and market updates right to your inbox, along with our millions of other subscribers (that’s right, millions love us!) — what are you waiting for?

Apa Itu Perdagangan Orang Dalam?

Kecuali seseorang tahu cara mengen mengidentifikasi tren pasar, dan bahkan saat itu, ada batas untuk memprediksi bagaimana kinerja saham perusahaan. Satu-satunya cara untuk benar-benar yakin adalah ketika seseorang memiliki informasi pribadi, dari seseorang di dalam perusahaan, yang tidak dipublikasikan ke publik. Ketika informasi pribadi ini digunakan untuk memperdagangkan aset di pasar, fenomena ini disebut perdagangan orang dalam.

Siapa yang Termasuk Orang Dalam?

Untuk memahami implikasi hukum menjadi orang dalam dan terlibat dalam perdagangan orang dalam, Anda perlu memahami siapa orang dalam itu. Ada dua cara seseorang dapat diklasifikasikan sebagai orang dalam.

Pertama, dan lebih dikenal luas, adalah ketika seseorang memiliki akses ke informasi sensitif non-publik tentang sebuah perusahaan. Dengan demikian, mereka menjadi orang dalam. Apakah mereka diberitahu informasi ini tentang orang lain atau ditemukan sendiri, mereka akan disebut sebagai orang dalam.

Kedua, ketika seseorang memiliki lebih dari 10% saham perusahaan. Dengan demikian, direktur perusahaan dan eksekutif tingkat tinggi lainnya dari suatu perusahaan menjadi orang dalam.

Pihak Mana yang Terlibat dalam Perdagangan Orang Dalam?

Seperti halnya transaksi lainnya, insider trading membutuhkan lebih dari satu pihak karena merupakan transaksi informasi. Partai-partai ini dapat dibagi menjadi tiga, namun terkadang mereka tumpang tindih:

  • Ada perusahaan yang informasinya telah dikompromikan. Sekuritas atau data mereka atau aset lainnya adalah yang diperdagangkan oleh orang dalam.
  • Ada orang dalam, yang merupakan orang yang menyimpan informasi rahasia yang dapat mereka gunakan untuk kepentingan mereka. Mereka juga yang mengungkapkan informasi rahasia yang mereka miliki.
  • Ada orang yang kepada siapa informasi itu diungkapkan. Dalam kasus perdagangan, informasi ini digunakan untuk berinvestasi, dan karena itu kategori ketiga ini biasanya adalah investor. Mereka tertarik dengan informasi rahasia yang dimiliki orang dalam.

Terkadang, orang dalam yang menyimpan informasi tersebut menggunakannya sendiri untuk keuntungan mereka sendiri, sehingga orang kedua dan ketiga bisa jadi adalah individu yang sama.

Jenis Perdagangan Orang Dalam

Seperti yang telah disebutkan di awal, insider trading dapat berupa kepatuhan dan ketidakpatuhan terhadap hukum. Ini dikenal sebagai dua jenis perdagangan orang dalam, meskipun jenis yang lebih umum dikenal adalah jenis ilegal.

Perdagangan orang dalam yang sah adalah ketika jenis orang dalam kedua (seseorang yang memiliki lebih dari 10% saham perusahaan) berdagang. Jadi, jenis perdagangan ini cukup umum dan terjadi setiap minggu di pasar saham. Selama direktur dan/atau eksekutif perusahaan melaporkan perdagangan mereka ke Securities and Exchange Commission, aktivitas mereka adalah sah. Laporan ini mencakup pengungkapan saham mereka, transaksi mereka, dan setiap perubahan kepemilikan saham.

Ketika seorang CEO dari perusahaan atau perusahaan mana pun membeli kembali saham perusahaannya, atau ketika pekerja lain dari perusahaan yang sama memperoleh saham di perusahaan tempat mereka bekerja, itu dianggap perdagangan orang dalam yang sah. Pembelian saham oleh seorang CEO seringkali berdampak pada fluktuasi harga saham itu sendiri.

Warren Buffett memperdagangkan saham perusahaan dalam payung Berkshire Hathaway adalah contoh perdagangan orang dalam yang sah.

Perdagangan Orang Dalam yang Ilegal

Ketika sepotong informasi penting mengenai perusahaan belum dipublikasikan, perdagangan orang dalam dianggap melanggar hukum dan membawa hukuman berat, termasuk denda yang besar dan penjara. Setiap data yang mungkin memiliki pengaruh signifikan terhadap nilai saham perusahaan dianggap sebagai informasi yang signifikan.

Jelas, memiliki akses ke pengetahuan tersebut dapat mempengaruhi pilihan investor untuk membeli atau menjual saham, memberi mereka keuntungan atas masyarakat umum, yang tidak adil menurut aturan Komisi Sekuritas dan Bursa, dan karena itu ilegal.

Perdagangan ImClone Martha Stewart pada tahun 2001 adalah contoh yang sangat baik dari perdagangan orang dalam yang ilegal.

Mengapa Perdagangan Informasi Orang Dalam Itu Ilegal?

Sebagaimana didefinisikan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS, jenis perdagangan orang dalam yang ilegal adalah “membeli atau menjual sekuritas, yang melanggar kewajiban fidusia atau hubungan kepercayaan dan kepercayaan lainnya, berdasarkan informasi material nonpublik tentang keamanan."

Jelas sekali, perdagangan orang dalam itu ilegal karena memberikan keuntungan yang sangat tidak adil bagi sebagian orang dibandingkan dengan yang lain. Hal ini memungkinkan "orang dalam" untuk dapat mempengaruhi nilai saham perusahaan, secara artifisial.

Jelas, alasan perdagangan orang dalam dianggap melanggar hukum atau ilegal adalah karena hal itu memberi keuntungan secara tidak adil kepada orang dalam di pasar saham. Ini juga menempatkan kepentingan orang dalam di atas kepentingan orang-orang yang kepadanya mereka berutang kewajiban fidusia tertentu dan membiarkan orang dalam memengaruhi nilai harga saham perusahaan.

Bagaimana Perdagangan Orang Dalam Memengaruhi Mata Uang Kripto

Karena nilai Bitcoin dan Ethereum telah meningkat secara dramatis dalam beberapa bulan terakhir, pasar aset kripto yang terdesentralisasi telah melihat munculnya pedagang baru yang luar biasa, terutama pedagang pasar saham dan forex, yang telah pindah ke pasar aset kripto dengan harapan mendapat untung.
Seiring dengan masuknya pedagang baru, beberapa metode perdagangan harian konvensional yang digunakan di pasar saham, seperti taktik breakout dan scalping, juga telah bermigrasi bersama mereka ke pasar kripto. Secara umum, ini tidak terlalu mengkhawatirkan. Namun, satu strategi pasar saham tertentu yang telah populer di kalangan pedagang harian adalah "front running", juga dikenal sebagai 'tailgating'.

Alasan mengapa tailgating itu buruk adalah karena para pelaku front run ini mengeksploitasi bursa aset kripto dengan merendam sejumlah besar uang, hingga ratusan juta dolar, dari jaringan transaksi pedagang Ethereum.

Apa Arti Front Running?

Ketika seorang pedagang mengambil keuntungan penuh dari "tip" dari orang dalam atau informasi rahasia tentang transaksi yang akan datang yang akan berdampak signifikan pada harga aset kripto tertentu, itu dikenal sebagai front running.

Pada dasarnya, pedagang membeli atau menjual aset kripto berdasarkan data dan informasi yang tidak publik sebelumnya yang mereka antisipasi akan memengaruhi harga. Dengan demikian, pedagang memiliki keunggulan, tidak hanya atas pedagang lain, tetapi atas pasar secara keseluruhan karena informasi yang mereka gunakan untuk mendasarkan keputusan mereka tidak bersifat publik. Inilah sebabnya mengapa front running adalah bentuk manipulasi pasar dan memenuhi syarat sebagai Perdagangan Orang Dalam.

Dalam bursa saham tradisional, front running mengacu pada tindakan berlomba ke depan antrian ketika seorang pedagang menyadari transaksi besar akan datang. Dari situlah kata front running berasal.

Jadi Bagaimana Front Running Terjadi di Bursa Aset Kripto?

Di dunia aset kripto, konsep front running mirip dengan pasar saham. Pendekatannya, di sisi lain, berbeda. Bot, yang merupakan program komputer, digunakan untuk mengotomatiskan perdagangan di industri aset kripto untuk mempermudah perdagangan. Bot front running, dalam skenario tailgating, secara otomatis menyatukan dan menilai informasi pasar dan melakukan front running untuk investor.

Pengguna yang menggunakan teknik front running menggunakan bot untuk melewati antrian dan membebankan biaya transaksi yang lebih besar untuk melakukan pemesanan, dan pedagang yang memulai transaksi tidak memiliki pilihan selain membayar harga yang tidak mereka harapkan, sehingga menghadapi kerugian di tangan pelaku front run yang mengantongi untung.

Misalnya, jika seorang pedagang mata uang kripto yang terdepan mengetahui bahwa seseorang (kebanyakan klien/pengguna perusahaan/bursa mereka) akan memperoleh aset kripto senilai $15 juta, bot front run mungkin mengeksekusi perintah "beli" tepat sebelum itu, sehingga ketika aset kripto senilai $15 juta dibeli, bot akan langsung melakukan perintah “jual”, yang memungkinkan pelaku front run untuk memperoleh keuntungan besar.

Bagaimana Front Running Dapat Dihindari?

Daya tarik front running adalah margin keuntungan yang besar ketika transaksi besar dilakukan. Daripada melakukan banyak transaksi besar sekaligus, pengguna dapat membagi transaksi mereka, sehingga mengurangi daya tarik bursa untuk bot front running karena penurunan nilai yang mungkin dapat ditambang.

Sebagai alternatif, investor dapat memanfaatkan EVM Maine Telos, chain Lapisan 1 yang sepenuhnya kompatibel dengan EVM yang dapat mengatasi masalah seperti front running dalam pasar aset kripto, di antara masalah lain seperti harga gas yang tinggi, dan kecepatan transaksi yang buruk yang menimpa jaringan Ethereum secara teratur.

Contoh Perdagangan Orang Dalam

Perdagangan orang dalam telah memengaruhi pasar saham, di masa lalu, beberapa kali.

Martha Stewart

Sumber: NBC News

Food and Medication Administration (FDA) menyatakan pada Desember 2001 bahwa mereka tidak akan mengizinkan Erbitux, obat kanker potensial yang dikembangkan oleh perusahaan farmasi ImClone. Karena telah diprediksi bahwa obat ini akan disahkan, itu adalah bagian penting dari strategi bisnis jangka panjang ImClone. Akibatnya, saham perusahaan itu anjlok. Sementara banyak pemegang saham kehilangan uang akibat keruntuhan, anggota keluarga dan teman-teman Samuel Waksal lainnya, CEO Erbitux, tidak terpengaruh.

Komisi Sekuritas dan Bursa kemudian mengungkapkan, bahwa sebelum keputusan FDA diumumkan, sejumlah eksekutif telah menjual saham mereka atas perintah Waksal, dan bahwa Waksal juga telah berusaha untuk menjual saham pribadinya.

Selain itu, Martha Stewart, yang adalah seorang wanita pengusaha ritel Amerika, telah menjual sekitar 4.000 saham dari perusahaan yang sama hanya beberapa hari sebelum pengumuman. Saham tersebut masih dijual pada level yang kuat pada saat itu, dan Stewart mendapat untung sekitar $250.000 dari transaksi tersebut. Pada bulan-bulan berikutnya, saham anjlok dari lebih dari $60 menjadi hanya sedikit di atas $10.

Stewart mengklaim bahwa dia memiliki pesanan jual yang sudah ada sebelumnya dengan pialang sahamnya, tetapi kemudian ditemukan bahwa pialangnya, Peter Bacanovic, telah memperingatkannya bahwa saham ImClone kemungkinan akan jatuh. Stewart kemudian mengundurkan diri sebagai CEO Martha Stewart Living Omnimedia, perusahaannya sendiri. Pada tahun 2003, Waksal ditangkap dan dijatuhi hukuman hampir tujuh tahun penjara serta denda $4,3 juta. Stewart dan pialang sahamnya dihukum karena perdagangan orang dalam pada tahun 2004. Stewart menghadapi denda $30.000 dan dijatuhi hukuman minimal hanya lima bulan penjara.

Ivan Boesky

Sumber: Britannica

Ivan Boesky adalah seorang pedagang pasar saham Amerika yang menjadi terkenal di tahun 1980-an sebagai akibat dari partisipasinya dalam kontroversi perdagangan orang dalam. Banyak pejabat perusahaan lain dari bank investasi terkemuka AS juga terlibat dalam penipuan ini, dan mereka memberi Boesky informasi tentang rencana pengambilalihan perusahaan. Ivan F. Boesky & Company adalah pialang saham Boesky, dan dia telah menghasilkan banyak uang dari perjudian pengambilalihan perusahaan sejak 1975 ketika dia pertama kali meluncurkannya.

Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) mulai menyelidiki Boesky pada tahun 1987 ketika sejumlah mitra perusahaan Boesky menggugatnya karena memalsukan dokumen hukum yang mendefinisikan asosiasi mereka. Belakangan, diketahui bahwa dia menarik penilaian investasinya dari informasi yang diperoleh dari orang dalam bisnis.

Boesky telah menyuap pekerja di kantor merger dan akuisisi (M&A) lembaga keuangan Drexel Burnham Lambert untuk mendapatkan informasi yang akan membantunya melakukan pembelian. Getty Oil, Gulf Oil, Nabisco, Texaco, dan Chevron termasuk di antara banyak perusahaan yang diuntungkan oleh Boesky sepanjang tahun 1980-an.

Boesky akhirnya menjadi informan untuk Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC), memberikan bukti kepada SEC yang mengarah pada gugatan terhadap pemodal, Michael Milken. Pada tahun 1986, Boesky dinyatakan bersalah melakukan perdagangan orang dalam dan dijatuhi hukuman 3,5 tahun penjara dan denda $100 juta. Terlepas dari kenyataan bahwa ia dibebaskan setelah hanya dua tahun, SEC telah secara permanen melarang Boesky berurusan dengan sekuritas.

Albert H. Wiggin

Sumber: Blog Earn2Trade

Setelah Crash Wall Street tahun 1929, ditemukan bahwa Albert H. Wiggin, CEO terkenal dari Chase National Bank, telah menjual hampir 40.000 saham dari bisnisnya sendiri. Wiggin menetapkan posisi yang memberinya kepentingan pribadi dalam mendorong perusahaannya ke liang kubur dengan menggunakan perusahaan yang dikendalikan oleh keluarganya untuk menutupi perdagangan.

Tidak ada batasan formal terhadap short selling saham perusahaan Anda sendiri pada saat itu, dan oleh karena itu Wiggin secara sah mendapat untung hampir $4 juta dalam peristiwa krisis 1929, ketika banyak pemodal melikuidasi kepemilikan mereka di saham Chase National Bank pada saat yang sama.

Wiggin telah menerima $100.000 setahun untuk pensiun seumur hidup dari bank di samping keuntungan yang dia hasilkan melalui short-selling saham perusahaannya sendiri. Akibat kehebohan publik dan media, dia akhirnya menolak pensiun. Undang-undang Sekuritas dan Bursa tahun 1934 diberlakukan sebagian sebagai tanggapan terhadap korupsi yang meluas yang muncul setelah bencana. Wiggin bukan satu-satunya sosok koruptor saat itu. Tujuan dari UU SEC tahun 1934 adalah untuk meningkatkan transparansi pasar keuangan dan mengurangi kasus penipuan dan manipulasi. Bahkan, telah disarankan bahwa perancang Undang-undang itu dijuluki Bagian 16, yang menangani ketentuan berbeda yang ditujukan untuk mencegah dan menuntut kasus perdagangan orang dalam, bagian anti-Wiggin.

R. Foster Winans

Sumber: Esquire Classic

R. Foster Winans adalah salah satu kolumnis Wall Street Journal. Dia menghasilkan kolom "Heard on the Street". Dia akan menampilkan saham tertentu di setiap kolom, dan saham yang tercakup dalam tulisan itu sering naik atau turun, menurut penilaian Winans.

Winans membuat kesepakatan dengan sekelompok pialang untuk merilis informasi kolomnya, khususnya saham yang akan diungkapkannya. Sebelum tulisan itu dicetak, pialang saham akan membeli kepemilikan sahamnya. Setelah pialang menghasilkan keuntungan mereka sendiri, mereka dilaporkan menyerahkan sebagian dari kemenangan mereka kepada Winans sebagai imbalan atas informasinya.

SEC akhirnya menyusul Winans. Argumennya diperumit oleh fakta bahwa karya itu adalah pandangan subjektif Winans daripada pengetahuan orang dalam yang sebenarnya. SEC akhirnya memutuskan Winans bersalah berdasarkan pernyataan bahwa informasi mengenai sekuritas di kolom itu adalah milik The Wall Street Journal, bukan oleh Winans sendiri.

Contoh Perdagangan Orang Dalam di Kripto

Pasar saham bukan satu-satunya platform perdagangan yang diganggu dengan perdagangan orang dalam yang ilegal. Contoh serupa dari front running telah dicatat dalam perdagangan kripto juga.

Nate Chastain

Sumber: Blockworks

Pada bulan September 2021, seorang pria Brooklyn berusia 31 tahun bernama Nate Chastain diserang oleh gerombolan internet yang marah dengan karakter kartun piksel dan avatar monyet yang mengklaim bahwa dia telah menggunakan teknik yang tidak etis untuk memperoleh seni digital dengan harga murah dan menjualnya dengan harga tinggi. Chastain, seorang eksekutif top dari bursa token non-fungible (atau NFT) terbesar di dunia, dituduh berlari di depan pasar yang sama yang dia awasi di bidang seni digital yang dilindungi di blockchain. Dia keluar dari pekerjaan yang stabil dan menghadapi kemungkinan masalah hukum pada Kamis malam di minggu yang sama ketika kontroversi ini pecah.
Zuwu, pengguna Twitter dan OpenSea, melihat bahwa data blockchain, yang menunjukkan semua transaksi, mengungkapkan bahwa dompet yang ditautkan dengan avatar Chastain telah membeli berbagai NFT sesaat sebelum diiklankan di halaman utama OpenSea dan kemudian menjualnya dengan kenaikan harga yang biasanya diikuti. Twit Zuwu menjadi viral tepat setelah dikirim, di dunia penggemar NFT di Twitter, di mana Chastain terkenal sebagai pemain yang aktif dan baik hati. OpenSea hampir mengonfirmasi pelanggaran Chastain beberapa jam setelahnya, menyebutnya sangat mengecewakan. Chastain tampaknya telah mengundurkan diri pada hari Kamis, mengubah akun Twitter-nya menjadi “Past: @opensea.”

Chastain mengundurkan diri sebagai Kepala Produk di OpenSea.io, yang merupakan galeri daring/rumah lelang untuk NFT, pada hari Kamis yang sama. OpenSea, sejauh ini merupakan partisipan terbesar di pasar, telah melihat penjualan NFT bertema seni melonjak tahun ini, mencapai $1 miliar dalam aktivitas perdagangan. OpenSea adalah tempat yang tepat jika seseorang ingin membayar $18.000 atau lebih untuk gambar monyet yang tampak bosan untuk digunakan sebagai avatar di Twitter. Namun, masalah yang meningkat pesat seputar dugaan perilaku Chastain membuat hubungan tegang antara seniman kripto dan jaringan yang berfungsi sebagai pusatnya.

Tidak ada lembaga penegak hukum yang menuduh Chastain melakukan kesalahan, dan dia tidak melakukan upaya publik untuk menjelaskan apa yang terjadi. Namun, setidaknya dia mungkin berada dalam masalah hukum. Sementara SEC belum memutuskan apakah NFT memenuhi syarat sebagai sekuritas di bawah Undang-Undang 1933, Gensler mungkin mencoba berargumen bahwa ini sama dengan penipuan sekuritas dan memulai tindakan perdata terhadapnya. Bahkan jika SEC memutuskan untuk tidak melanjutkan masalah ini, otoritas federal lain mungkin tertarik untuk menyelidiki kasus Chastain.

Kesimpulan

Sementara perdagangan orang dalam merupakan ancaman nyata bagi pasar saham, itu kurang jelas bagi bursa aset kripto saat masih ada. Mungkin itu disebabkan oleh usia kripto yang baru-baru ini secara umum, atau mungkin itu karena keamanan dan desentralisasi yang ditawarkan oleh blockchain. Bagaimanapun, perdagangan orang dalam dapat mengganggu pasar mana pun yang memungkinkan perdagangan.

Artikel ini berisi tautan ke situs web pihak ketiga atau konten lain untuk tujuan informasi saja ("Situs Pihak Ketiga"). Situs Pihak Ketiga tidak berada di bawah kendali CoinMarketCap, dan CoinMarketCap tidak bertanggung jawab atas konten Situs Pihak Ketiga mana pun, termasuk namun tidak terbatas pada tautan apa pun yang terdapat dalam Situs Pihak Ketiga, atau perubahan atau pembaruan apa pun pada Situs Pihak Ketiga. CoinMarketCap menyediakan tautan ini kepada Anda hanya untuk kenyamanan, dan penyertaan tautan apa pun tidak menyiratkan pengesahan, persetujuan, atau rekomendasi oleh CoinMarketCap dari situs atau hubungan apa pun dengan operatornya. Artikel ini dimaksudkan untuk digunakan dan harus digunakan untuk tujuan informasi saja. Penting untuk melakukan penelitian dan analisis Anda sendiri sebelum membuat keputusan material apa pun yang terkait dengan produk atau layanan apa pun yang dijelaskan. Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai, dan tidak akan ditafsirkan sebagai, nasihat keuangan. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik [perusahaan] penulis dan tidak mencerminkan pendapat CoinMarketCap.
5 people liked this article