Apa Itu Koin Privasi?
Crypto Basics

Apa Itu Koin Privasi?

9 months ago

Seberapa privatkah koin privasi? Apakah mereka legal? Kami menjawab itu, dan lebih banyak lagi, dalam pendalaman koin privasi ini.

Apa Itu Koin Privasi?

Daftar Konten

Bitcoin diperkenalkan sebagai sistem moneter alternatif untuk mata uang nasional yang dikontrol pemerintah. Sayangnya, karena sifatnya yang pseudonim, beberapa pendukung kripto percaya bahwa ia tidak memiliki fitur privasi yang diperlukan untuk melindungi penggunanya secara memadai, terutama di negara-negara otoriter yang melarang atau menekan penggunaan mata uang kripto.
Faktanya, Bitcoin menawarkan lebih sedikit privasi daripada mata uang fiat dalam beberapa aspek karena ini adalah blockchain publik, yang berarti siapa pun yang memiliki sumber daya yang cukup untuk melakukan analisis chain berpotensi mengungkap identitas sebenarnya di balik sebuah alamat publik.
Koin privasi yang agak kontroversial seperti Monero dan Dash menjadi terkenal untuk mengatasi masalah ini dengan memberi pengguna kemampuan untuk mengirim dan menerima nilai secara anonim. Lebih banyak koin privasi telah tumbuh di jalur mereka.
Hari ini, kita memiliki begitu banyak koin yang berfokus pada privasi di pasar kripto sehingga menjadi sulit untuk memilih mana yang sesuai dengan kebutuhan kita. Harus dikatakan bahwa koin privasi semakin menjadi target regulator anti pencucian uang (AML) global karena kemampuannya untuk memudahkan pencucian uang (ML) dan pendanaan terorisme (TF), dan telah dihapuskan oleh banyak bursa sebagai akibatnya. Harap berhati-hati saat berurusan dengan koin privasi dan pastikan Anda mengikuti hukum setempat.

Artikel ini akan mengulas koin privasi top dan berbicara tentang fitur pembedanya.

Join us in showcasing the cryptocurrency revolution, one newsletter at a time. Subscribe now to get daily news and market updates right to your inbox, along with our millions of other subscribers (that’s right, millions love us!) — what are you waiting for?

Apa Itu Koin Privasi?

Koin privasi adalah kelas cryptocurrency yang menggerakkan transaksi blockchain privat dan anonim dengan mengaburkan asal dan tujuannya. Beberapa teknik yang digunakan termasuk menyembunyikan saldo dan alamat dompet asli pengguna, dan mencampur beberapa transaksi satu sama lain untuk menghindari analisis chain.
Dalam semangat transparansi, Bitcoin dan blockchain nonprivasi lain memungkinkan siapa saja untuk melihat alamat publik dan transaksi di jaringan mereka, yang membuatnya relatif mudah untuk melacak setoran dan penarikan seseorang.

Namun, koin privasi menangani dua aspek berbeda; anonimitas dan ketidakterlacakan. Anonimitas menyembunyikan identitas di balik transaksi, sementara ketidakterlacakan membuat hampir mustahil bagi pihak ketiga untuk mengikuti jejak transaksi menggunakan layanan seperti analisis blockchain.

Strategi yang Digunakan oleh Koin Privasi

Untuk menjaga anonimitas dan ketidakterlacakan secara efektif, koin privasi menggunakan berbagai strategi berbeda, yang paling populer di antaranya adalah alamat samaran, tanda tangan cincin, CoinJoin, dan zk-SNARK.
  1. Alamat samaran memerlukan pengirim untuk menghasilkan alamat baru untuk setiap transaksi yang dikirim untuk menghindari tautan ke penerima. Monero (XMR), salah satu koin privasi teratas, menggunakan versi alamat samaran yang disebut protokol alamat samaran kunci ganda (DKSAP).
  2. CoinJoin dikenal sebagai pencampur koin yang menggabungkan transaksi dari berbagai individu menjadi satu transaksi dan kemudian menyalurkannya ke pengguna masing-masing menggunakan alamat baru.
  3. Zk-SNARKs (Argumen Pengetahuan Non-Interaktif Ringkas Tanpa Pengetahuan) memungkinkan pemegang cryptocurrency untuk membuktikan validitas transaksi tanpa membocorkan informasi pengenal yang penting seperti pihak yang terlibat dan saldo akun.

Apakah Koin Privat Legal?

Iya dan tidak. Legalitas koin privasi tergantung pada yurisdiksi individu. Misalnya, di Korea Selatan, pemerintah melarang perdagangan koin privasi di bursa kripto negara untuk mengekang pencucian uang.

Namun, yurisdiksi yang tidak melarang koin privat juga tidak mendukungnya, yang berarti operasi mereka memanfaatkan area abu-abu dalam undang-undang suatu negara.

Misalnya, pemerintah Amerika Serikat telah mengambil rute yang berbeda, berusaha mengembangkan alat untuk menghapus selubung pada transaksi yang dilakukan di jaringan privat.

Transaksi privat tidak selalu mempromosikan kegiatan jahat seperti pencucian uang dan pendanaan terorisme. Beberapa pengguna hanya menghargai privasi keuangan mereka dan menggunakan hak-hak dasar mereka, namun jumlah lembaga pemerintah yang menekan mata uang digital yang tidak dapat dilacak terus meningkat. Menariknya, banyak individu terkenal seperti Naval Ravikant, Elon Musk, dan Edward Snowden terus menganjurkan aplikasi-aplikasi berfokus privasi.
Penting untuk memperhatikan tindakan dan panduan apa yang dibawa oleh regulator global seperti Financial Action Task Force (FATF) ke koin privasi. Meskipun koin privasi belum dilarang, mereka mempersulit negara dan bursa yang tunduk pada persyaratan berbagi informasi karena peraturan seperti Aturan Perjalanan FATF.
Rancangan panduan FATF baru, yang akan diumumkan pada Juni 2021 setelah konsultasi publik, akan menampilkan rekomendasi AML/CFT baru bagi mereka yang berurusan dengan mata uang anonimitas yang ditingkatkan (AEC), sebagaimana FATF menyebut koin privasi,

Mengapa Koin Privat Dihapus di Beberapa Bursa?

Penghapusan koin privasi terkait dengan pandangan suatu negara atau kewajiban AML/CFT dan bagaimana negara itu mengatur transaksi privat sebagai tanggapannya. Sementara transaksi cryptocurrency yang berfokus pada privasi dapat menghindari regulator, pengawas keuangan memiliki kekuasaan atas bursa terpusat.

Ketika regulator melarang cryptocurrency tertentu di dalam perbatasannya, bursa perlu menghentikan perdagangan sesegera mungkin atau berisiko ditutup. Dalam kasus seperti itu, beberapa pasar kripto dapat memilih untuk menghentikan perdagangan sementara yang lain akan sepenuhnya menarik koin dari platform mereka.

Koin privasi menghadapi pengawasan yang meningkat dari regulator dalam beberapa bulan terakhir, yang telah memaksa beberapa bursa untuk menghapusnya untuk menghindari komplikasi peraturan.

Sehubungan dengan peristiwa ini, koin privasi top seperti Dash (DASH), Monero (XMR), dan Zcash (ZEC) telah dihapus dari daftar oleh beberapa platform perdagangan terkemuka termasuk Bittrex, CoinCheck, Coinbase UK, dan ShapeShift (sementara sebaliknya, Gemini sebenarnya menambahkan Zcash pada September 2020).

Alasan di balik penghapusan dari daftar adalah persyaratan Aturan Perjalanan 16 Rekomendasi Standar FATF yang memberikan tekanan luar biasa pada regulator negara untuk memastikan bursa mereka, atau penyedia layanan aset virtual (VASP), berbagi informasi pengenal pengguna satu sama lain saat mengirimkan dana. Regulator memaksa kepatuhan dengan mewajibkan VASP mereka untuk memenuhi kewajiban ini saat mengajukan izin operasi atau pendaftaran.

Terlepas dari semua tindakan ini, beberapa laporan menunjukkan bahwa penjahat masih lebih memilih Bitcoin, meskipun fitur privasinya kurang.

Dash

Dash adalah cryptocurrency anonim yang dimulai sebagai hasil fork dari Bitcoin pada tahun 2014. Koin privasi perintis ini kemudian disebut XCoin, kemudian diubah menjadi DarkCoin, lalu akhirnya Dash. Dash berisi karakteristik anonimitas elektif seperti PrivateSend, yang menggunakan strategi CoinJoin untuk menutupi input transaksi nyata.
Dash Core Group (DCG), yang memelihara pengembangan cryptocurrency ini, menjelaskan bahwa Dash berfokus pada kegunaan dan perlindungan pengguna. Sebagai hasil fork dari Bitcoin artinya Dash tidak anonim secara bawaan. Selain itu, CEO DashPay, Ryan Taylor, berpikir bahwa Dash bukanlah cryptocurrency dengan anonimitas yang ditingkatkan (AEC).

Sebagai fork dari Bitcoin, detail transaksi seperti saldo dompet dan alamat tersedia untuk umum di blockchain-nya kecuali jika pengguna menggunakan opsi PrivateSend.

Dash VS Bitcoin

Perbedaan utama antara Dash dan Bitcoin terletak pada algoritme konsensus mereka. Misalnya, sementara keduanya dijalankan secara asli menggunakan proof-of-work (PoW), Dash memiliki lapisan tambahan yang menampung masternode yang didukung oleh mekanisme proof-of-stake (PoS).

Akibatnya, Dash dapat dipandang sebagai koin privasi terbaik dalam hal kemudahan penggunaan karena kecepatan transaksinya yang lebih tinggi dan biaya transaksi yang rendah. Khususnya, Dash menggunakan fitur InstantSend, yang merupakan mekanisme nyaman yang memungkinkan transaksi hampir instan.

Bitcoin tertinggal dalam hal privasi dibandingkan dengan Dash karena Dash secara eksplisit memungkinkan penggunanya untuk memilih apakah akan membuka transaksi mereka untuk pengawasan publik atau tidak.

Dash VS Monero

Meskipun kedua cryptocurrency tersebut memiliki fungsi privasi, mereka memiliki perbedaan mendasar dalam desainnya. Dash menggunakan sistem dua tingkat yang menggabungkan PoW dengan PoS. Selain itu, fitur anonimitasnya bersifat opsional melalui fungsi PrivateSend.

Di sisi lain, transaksi di jaringan Monero anonim secara asli. Perhatikan bahwa Dash menggunakan CoinJoin sementara Monero menggunakan serangkaian strategi peningkatan privasi, termasuk tanda tangan cincin, RingCT, dll., sehingga lebih tidak dapat dilacak daripada Dash.

Monero mengalahkan Dash dalam hal privasi, tetapi DASH jauh lebih cepat dan lebih murah untuk digunakan daripada XRM.

Dash Vs Zcash

Dash menggunakan algoritme hashing X11 sementara Zcash menggunakan mekanisme zk-SNARKs dan algoritme Equihash. Mereka memiliki beberapa kesamaan, termasuk sebagai hasil fork dari Bitcoin, batas ukuran blok 2MB, dan waktu konfirmasi blok 2,5 menit.
Dalam hal privasi, Zcash mengalahkan Dash karena transaksi Dash dapat dilacak ketika seseorang memiliki akses ke masternodes.

Monero

Monero (XMR) dianggap oleh banyak orang sebagai cryptocurrency anonim terbaik di pasar karena menggunakan serangkaian fitur privasi yang kuat seperti RingCT, alamat samaran, dan tanda tangan Ring untuk mempromosikan anonimitas yang komprehensif.

Faktanya, privasi Monero sangat luar biasa sehingga Layanan Pendapatan Internal Amerika Serikat (IRS) harus memberikan hadiah sekitar $625 ribu untuk siapa saja yang dapat memecahkan teknologi anonimitasnya. Namun, seorang karyawan Chainalysis mengklaim bahwa "Monero diciptakan dengan cerdas", tetapi tidak sempurna.

Monero Vs Bitcoin

Selain beroperasi pada algoritme konsensus PoW, keduanya memiliki perbedaan besar karena Bitcoin hanyalah cryptocurrency pseudonim sementara Monero adalah salah satu koin paling privat yang ada.
Saat penambangan, Bitcoin sebagian besar membutuhkan ASIC (application-specific integrated circuits) sementara Monero melarang penggunaan ASIC, yang meninggalkan penambang dengan alat penambangan CPU sebagai satu-satunya pilihan. Selain itu, cryptocurrency terkemuka ini menggunakan algoritme hashing SHA-256, sedangkan protokol bertenaga XMR menggunakan RandomX.
Terlebih lagi, jaringan Bitcoin memiliki ukuran blok tetap, sementara Monero menggabungkan ukuran blok yang fleksibel, yang terbaik untuk peningkatan volume transaksi sesekali. Terlepas dari semua itu, lebih banyak penjahat masih lebih memilih BTC daripada XMR, karena Bitcoin lebih mudah untuk ditukar dan menawarkan lebih banyak jalur kripto-ke-fiat, menurut sebuah penelitian.

Zcash

Diluncurkan pada tahun 2016, Zcash adalah koin privasi top lainnya yang memiliki akar yang sama dengan Dash, yang merupakan fork dari Bitcoin. Dipimpin oleh Electric Coin Company, kripto ini menggunakan mekanisme PoW yang intensif energi untuk mengonfirmasi transaksi.
Zcash juga menawarkan pilihan untuk menyembunyikan transaksi melalui mekanisme privasi dan tidak dapat dilacak yang disebut transaksi terlindung dan zk-SNARKS.

Zcash VS Monero

Pertama, Zcash menggunakan fitur zk-SNARKs, sementara Monero menggabungkan alamat samaran, transaksi rahasia cincin, dan transaksi cincin. Zcash mempromosikan privasi opsional sementara setiap transaksi yang dilakukan di Monero adalah anonim secara bawaan.

Di Zcash, pengguna dapat menikmati fleksibilitas dalam memilih transaksi mana yang ingin mereka sembunyikan, dan mana yang ingin mereka publikasikan.

Pengembang Monero, di sisi lain, percaya bahwa menjadikan privasi opsional akan melemahkan kumpulan anonimitas jaringan privat.

Zcash VS Bitcoin

Zcash adalah tiruan dari Bitcoin tetapi dengan fitur tambahan seperti privasi opsional. Perbedaan lain antara Zcash dan Bitcoin terlihat dalam distribusi hadiah penambangan.
Misalnya, ketika penambang Bitcoin membawa pulang semua hadiahnya, Zcash menggunakan pendekatan yang berbeda. Untuk menjelaskan, 10% persen dari insentif pertambangan digunakan untuk Electric Coin Company dan dibagikan di antara pemegang saham perusahaan, yang dimaksudkan untuk mendanai pengembangan di masa depan. Namun, pemotongan setengah pada November 2020 menghilangkan "Imbalan Pendiri." Sekarang, penambang menerima 80% dari hadiah blok, dengan 20% sisanya diberikan kepada Dana Hibah Utama, ECC, dan Zcash Foundation yang baru.

Beam

Beam adalah cryptocurrency privat yang menggunakan blockchain anonimitas baru yang disebut Mimblewimble. Selain privasi, teknologi ini meningkatkan skalabilitas protokol PoW dengan menawarkan solusi data ringkas yang lebih cepat untuk diunduh, serta lebih mudah untuk diverifikasi dan disinkronkan.
Beam juga menyediakan transaksi yang tidak dapat dilacak melalui alamat yang tidak dapat diidentifikasi. Beam juga menutupi lalu lintas jaringannya menggunakan mekanisme Dandelion. Dari kejauhan, transaksi kecil yang membentuk satu blok disajikan sebagai satu transaksi besar.

Grin

Diluncurkan pada Januari 2019, Grin, yang berbagi blockchain Mimblewimble yang sama dengan Beam, adalah salah satu koin privasi top yang tahan sensor dan dapat meningkat skala. Grin membedakan dirinya dengan menjadi independen dari pendiri anonimnya. Dengan demikian, insentif pengembang terutama berasal dari donasi.
Khususnya, platform ini memiliki aturan penambangan yang menarik meskipun kontroversial; penambang menerima tingkat hadiah yang sama tanpa batas waktu, yang menyiratkan bahwa penambang yang bergabung dengan jaringan pada Desember 2030 akan menerima jumlah hadiah per blok yang sama dengan penambang pertama pada Januari 2019.
Jaringan ini menggunakan standar transaksi seragam yang disebut Slatepack untuk meningkatkan pengalaman pengembang dan pengguna serta memberikan privasi, keamanan, kompatibilitas, dan penanganan file yang ditingkatkan.

Kesimpulan

Pada intinya, kriptografi adalah seperangkat praktik dan teknik yang dirancang untuk memungkinkan komunikasi yang aman di tengah kehadiran orang luar. Oleh karena itu, cryptocurrency privasi adalah bagian sentral dari ekosistem crypto, terlepas dari kenyataan bahwa sifatnya yang tidak dapat dilacak menimbulkan kontroversi mengenai transaksi kriminal.

Sayangnya, bahkan setelah laporan menunjukkan bahwa hanya sebagian kecil dari kripto yang digunakan dalam pencucian uang, pendanaan terorisme, dan kegiatan terlarang lainnya, pemerintah di seluruh dunia terus memberi mereka sikap dingin.

Sementara Monero tetap memiliki fitur privasi terkuat, Zcash dan Dash menyediakan opsi untuk melakukan transaksi publik. Beam dan Grin paling cocok untuk pengguna yang menghargai skalabilitas seperti halnya privasi.

Artikel ini berisi tautan ke situs web pihak ketiga atau konten lain untuk tujuan informasi saja ("Situs Pihak Ketiga"). Situs Pihak Ketiga tidak berada di bawah kendali CoinMarketCap, dan CoinMarketCap tidak bertanggung jawab atas konten Situs Pihak Ketiga mana pun, termasuk namun tidak terbatas pada tautan apa pun yang terdapat dalam Situs Pihak Ketiga, atau perubahan atau pembaruan apa pun pada Situs Pihak Ketiga. CoinMarketCap menyediakan tautan ini kepada Anda hanya untuk kenyamanan, dan penyertaan tautan apa pun tidak menyiratkan pengesahan, persetujuan, atau rekomendasi oleh CoinMarketCap dari situs atau hubungan apa pun dengan operatornya. Artikel ini dimaksudkan untuk digunakan dan harus digunakan untuk tujuan informasi saja. Penting untuk melakukan penelitian dan analisis Anda sendiri sebelum membuat keputusan material apa pun yang terkait dengan produk atau layanan apa pun yang dijelaskan. Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai, dan tidak akan ditafsirkan sebagai, nasihat keuangan. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik [perusahaan] penulis dan tidak mencerminkan pendapat CoinMarketCap.