Apa Itu Token Liquidity Pool (LP)?
DeFi

Apa Itu Token Liquidity Pool (LP)?

3 months ago

Permulaan mekanisme token kolam likuiditas (LP).

Apa Itu Token Liquidity Pool (LP)?

Daftar Isi

Sebagian besar bursa terdesentralisasi (DEX) modern termasuk dalam kategori platform perdagangan tertentu yang dikenal sebagai “pembuat pasar otomatis” atau AMM. Ini adalah platform yang menggunakan pembobotan aset dalam kolam likuiditas terdesentralisasi untuk menentukan nilainya — biasanya menggunakan formula produk konstan untuk melakukannya.

Aset yang tersedia di kolam likuiditas ini digunakan untuk melayani pedagang, yang menarik aset dari satu sisi kolam (membeli) dan menambahkan aset ke sisi lain (menjual) dalam satu gerakan. Misalnya, dalam kolam likuiditas USDC/BUSD, pengguna dapat menarik 1.000 BUSD dari kolam dan menambahkan 1.000 USDC sebagai imbalannya.

Tidak seperti bursa terpusat (CEX) tradisional, yang sering menggunakan pembuat pasar terpusat untuk menyediakan banyak kedalaman buku pesanan mereka, AMM memungkinkan siapa saja untuk menjadi penyedia likuiditas — hanya dengan menyumbangkan aset ke satu atau lebih kolam likuiditas. Dengan demikian, mereka meningkatkan likuiditas di kolam tersebut (yaitu kedalaman kolam) dan menerima bagian dari setiap biaya transaksi yang dihasilkannya sebagai imbalan.

Untuk melacak siapa yang berkontribusi pada kolam likuiditas dan berapa nilai kontribusi mereka, DEX memberi pengguna jumlah token LP yang setara. Token LP ini mewakili bagian setiap pengguna di kolam likuiditas dan dapat dikembalikan ke platform untuk mengambil token yang mendasarinya. Mereka juga dapat digunakan untuk berbagai tujuan lain — banyak di antaranya membuka aliran pendapatan tambahan untuk penyedia likuiditas.

Join us in showcasing the cryptocurrency revolution, one newsletter at a time. Subscribe now to get daily news and market updates right to your inbox, along with our millions of other subscribers (that’s right, millions love us!) — what are you waiting for?

Di Mana Anda Dapat Menyediakan Likuiditas?

Ketika kebanyakan orang berpikir tentang likuiditas, mereka berpikir tentang jenis likuiditas yang digunakan untuk memfasilitasi pertukaran di bursa yang terdesentralisasi. Lagi pula, sebagian besar penyedia likuiditas hanya menyumbangkan likuiditas ke AMM, dan sebagian besar dari semua likuiditas aset kripto yang ada digunakan untuk memberi daya pada platform ini.

Tetapi DEX bukan satu-satunya tempat individu dapat menyumbangkan likuiditas. Karena lanskap keuangan terdesentralisasi (DeFi) telah berkembang dalam kompleksitas dan variasi, berbagai layanan yang sebelumnya terpusat sekarang memiliki rekannya yang terdesentralisasi — banyak di antaranya memungkinkan pengguna untuk menyumbangkan likuiditas untuk membantu operasi.

Berikut adalah beberapa jenis platform lain yang biasanya dapat dipilih pengguna untuk menyediakan likuiditas:

  • Protokol peminjaman terbuka: Protokol peminjaman terdesentralisasi seperti Compound dan Aave telah mengalami pertumbuhan dramatis dalam beberapa tahun terakhir, dan secara konsisten menempati peringkat di antara protokol DeFi paling populer pada blockchain yang didukung. Ini terutama didukung oleh kolam likuiditas yang disumbangkan pengguna, yang digunakan untuk mendanai pinjaman yang beragunan. Dalam kebanyakan kasus, penyedia likuiditas mendapatkan sebagian kecil proporsional dari suku bunga yang dibayarkan oleh peminjam, dan dalam beberapa kasus juga mendapatkan imbalan tambahan dalam bentuk token tata kelola.
  • DAO: Karena organisasi otonom terdesentralisasi semakin populer, demikian juga kebutuhan mereka akan akses ke modal instan — yang kemudian dapat digunakan untuk mendanai akuisisi DAO, membayar operasi, dan banyak lagi. Karena itu, sejumlah besar DAO sekarang memiliki perbendaharaan yang didanai komunitas, yang diisi oleh anggota komunitas. Dalam banyak kasus, mereka yang menyediakan likuiditas ke perbendaharaan dapat menarik dana mereka kapan pun mereka mau dan akan mendapatkan imbalan untuk periode saat mereka berkontribusi.
  • Protokol asuransi terdesentralisasi: Karena DeFi semakin populer, demikian juga kebutuhan pengguna untuk melindungi diri mereka dari peretasan, pencurian, dan kejadian tak terduga lainnya. Berbagai platform asuransi DeFi baru sekarang memungkinkan pengguna untuk mengambil rencana pertanggungan terhadap peristiwa tertentu, dan biasanya memanfaatkan likuiditas yang dikumpulkan dari hal yang disebut "penjamin asuransi". Dana ini dapat digunakan untuk membayar klaim pertanggungan yang berhasil dan penyedia likuiditas mendapatkan bagian yang adil dari premi asuransi (dan kemungkinan imbalan token tata kelola tambahan).
  • Jembatan terdesentralisasi: Semakin banyak jembatan lintas jaringan memungkinkan pengguna untuk menyumbangkan likuiditas ke kolam-kolam pada satu atau lebih jaringan untuk membantu memudahkan transfer token yang mulus dan cepat di seluruh jaringan. Sebagai imbalan atas kontribusi likuiditas, LP biasanya menerima sebagian kecil dari 'biaya lintas jaringan' — yaitu, biaya yang dibayarkan pengguna jembatan untuk memindahkan aset mereka dari satu jaringan ke jaringan lainnya, biasanya sekitar 0,05% hingga 0,1% dari ukuran transfer.

Mengapa Orang Menyediakan Likuiditas?

Penyediaan likuiditas menjadi aktivitas yang sangat populer di alam DeFi dan beberapa bursa terdesentralisasi paling populer dapat memiliki puluhan ribu penyedia likuiditas saja. Secara keseluruhan, kemungkinan ada lebih dari 100.000 penyedia likuiditas DeFi unik yang berbeda secara global.

Secara umum, sebagian besar penyedia likuiditas mencari satu hal – yaitu keuntungan. Bergantung pada kolam yang mereka sumbangkan dan platform tempat mereka berpartisipasi, ada kemungkinan untuk menghasilkan uang di mana saja dari hampir tanpa hasil hingga lebih dari 100% APY. Memang, menurut data dari APY.vision, kolam yang paling menguntungkan telah menghasilkan lebih dari 1.000% APY untuk peserta sejak awal, sementara kolam yang kurang populer dapat memberikan hasil yang mengalahkan bank.

Secara keseluruhan, sebagian besar orang menyediakan likuiditas dengan harapan mereka akan mendapatkan imbal hasil yang adil dari setoran mereka — baik ini dalam bentuk biaya likuiditas, hasil farming, atau hadiah token tata kelola. Dalam sebagian kecil kasus, pengguna hanya dapat menyediakan likuiditas untuk membantu mendukung proyek favorit mereka, karena peningkatan likuiditas membantu mempertahankan token proyek terhadap pergerakan harga liar sambil memungkinkan pengguna baru untuk mendapatkan eksposur ke koin/token baru tanpa mengalami selip berlebih.

Apa yang Dapat Anda Lakukan Dengan Token LP?

Seperti yang kami singgung secara singkat, token LP terutama digunakan untuk mewakili saham individu dalam kolam likuiditas tertentu. Dengan demikian, mereka dapat ditahan sampai individu perlu mengambil kembali aset yang disimpan bersama dengan akumulasi keuntungan (atau kerugian aktual), di mana mereka dapat mengembalikannya ke platform, yang akan membakarnya dan mengembalikan aset mereka.

Tetapi itu belum semua kegunaan mereka. Di sini, kita melihat beberapa kegunaan lain untuk token LP.

  • Mentransfer antar individu: Token LP mewakili kepemilikan token dasar yang terkunci di kolam likuiditas terkait. Oleh karena itu, siapa pun yang memegang token LP ini dapat dianggap sebagai pemilik token ini. Karena itu, token LP dapat dengan mudah ditransfer antar individu, memungkinkan penerima untuk mengklaim token kapan pun mereka memilih dan mendapatkan keuntungan apa pun yang mereka hasilkan. Dalam beberapa kasus, pengiriman token LP ke penerima dapat lebih hemat gas daripada token yang mendasarinya — terutama jika penerima berencana untuk berkontribusi ke kolam yang sama setelah menerima dana itu.
  • Digunakan untuk yield farming (atau penambangan likuiditas): Yield farming tidak diragukan lagi merupakan penggunaan token LP yang paling populer. Ini memerlukan token LP yang ditaruh di satu atau lebih ladang yield farm untuk mendapatkan sumber hasil tambahan dalam bentuk token sekunder. SushiSwap, misalnya, memungkinkan pengguna untuk staking token LP SushiSwap mereka untuk mendapatkan hadiah tambahan dalam bentuk SUSHI.
  • Ambil pinjaman terhadapnya: Semakin banyak protokol pinjaman terdesentralisasi mulai memungkinkan pengguna untuk menggunakan token LP mereka sebagai agunan untuk pinjaman. Ini memungkinkan pengguna untuk terus mendapatkan hadiah pada token LP mereka, sambil dapat memeras modal dari kepemilikan mereka tanpa perlu menjual token LP yang mendasarinya. Abracadabra.money dan 1Pool Finance adalah dua platform yang menawarkan fungsi ini. Karena itu, pengguna perlu mempertimbangkan biaya peluang untuk melakukan ini karena mereka tidak lagi dapat menggunakan token LP ini untuk yield farming.
  • Bakar mereka: Dalam beberapa kasus, pemilik proyek yang telah menyediakan likuiditas untuk token mereka dapat memilih untuk 'membakar' token LP mereka yang terkait. Ini memerlukan pengiriman token LP mereka secara manual ke 'alamat pembakaran' yang dikenal, menjadikannya tidak dapat dipulihkan. Keputusan ini memastikan bahwa token akan selalu memiliki setidaknya beberapa likuiditas, dan biasanya digunakan sebagai pertahanan terhadap 'rug pull'.

Apa Saja Risiko yang Terkait?

Ketika dilakukan dengan benar dan menggunakan strategi penghindaran risiko, penyediaan likuiditas dapat memberikan aliran pendapatan yang relatif menguntungkan dan andal bagi peserta.

Tapi itu bukan tanpa risiko yang wajar. Yang utama di antara ini adalah risiko peretasan. Ketika protokol DeFi tumbuh dalam penyerapan dan TVL mereka membengkak, mereka semakin menjadi sasaran peretas yang akan mencoba mengeksploitasi protokol untuk kabur dengan dana pengguna.

Sayangnya, ini relatif biasa pada tahun 2022, dan hampir tidak ada sebulan berlalu tanpa setidaknya satu protokol DeFi kehilangan puluhan juta dolar dalam peretasan. Meskipun sekarang ada berbagai pilihan asuransi terdesentralisasi yang tersedia dalam banyak kasus, ini adalah pilihan, dan beberapa penyedia likuiditas mengambil rencana sebelum terlambat.

Kerugian tidak permanen (IL) adalah risiko lain yang sering diabaikan. Ini hanyalah kerugian yang dapat dihadapi pengguna jika nilai likuiditas mereka turun di bawah nilai yang seharusnya dibandingkan dengan jika pengguna hanya memegang token mereka tanpa menyediakannya sebagai likuiditas. IL sering kali dapat diimbangi jika imbal hasil dari pendapatan biaya transaksi cukup memadai, tetapi ini tidak selalu terjadi, dan banyak penyedia likuiditas gagal mempertimbangkan hal ini saat menghitung hasil mereka.
Terakhir, ada risiko token runtuh. Ini dapat terjadi ketika satu token (atau keduanya) dalam kolam likuiditas terdesentralisasi kehilangan sebagian besar nilainya, yang dapat menyebabkan kerugian dramatis bagi penyedia likuiditas — karena formula produk konstan yang digunakan oleh sebagian besar pembuat pasar otomatis. Ini paling sering terjadi ketika setidaknya satu sisi kolam likuiditas adalah token yang sangat fluktuatif, yang mengalami penurunan nilai secara tiba-tiba. Untungnya, ini relatif jarang dan sebagian besar penyedia likuiditas tidak akan pernah mengalami peristiwa keruntuhan token yang menyeluruh.

Bacaan Lebih Lanjut:

  • Kerugian tidak permanen: Baca secara mendalam tentang cara kerja kerugian tidak permanen dan pelajari cara meminimalkan dampaknya.
  • Yield farm: Pelajari lebih lanjut tentang yield farming dan jelajahi beberapa ladang yield farm paling populer.
  • Pembuat pasar otomatis: Cari tahu lebih lanjut tentang Pembuat Pasar Otomatis — jenis DEX paling populer saat ini.
Artikel ini berisi tautan ke situs web pihak ketiga atau konten lain untuk tujuan informasi saja ("Situs Pihak Ketiga"). Situs Pihak Ketiga tidak berada di bawah kendali CoinMarketCap, dan CoinMarketCap tidak bertanggung jawab atas konten Situs Pihak Ketiga mana pun, termasuk namun tidak terbatas pada tautan apa pun yang terdapat dalam Situs Pihak Ketiga, atau perubahan atau pembaruan apa pun pada Situs Pihak Ketiga. CoinMarketCap menyediakan tautan ini kepada Anda hanya untuk kenyamanan, dan penyertaan tautan apa pun tidak menyiratkan pengesahan, persetujuan, atau rekomendasi oleh CoinMarketCap dari situs atau hubungan apa pun dengan operatornya. Artikel ini dimaksudkan untuk digunakan dan harus digunakan untuk tujuan informasi saja. Penting untuk melakukan penelitian dan analisis Anda sendiri sebelum membuat keputusan material apa pun yang terkait dengan produk atau layanan apa pun yang dijelaskan. Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai, dan tidak akan ditafsirkan sebagai, nasihat keuangan. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik [perusahaan] penulis dan tidak mencerminkan pendapat CoinMarketCap.
10 people liked this article