Proof-of-Work vs Proof-of-Stake
Crypto Basics

Proof-of-Work vs Proof-of-Stake

1 year ago

Proof-of-work dan proof-of-stake adalah dua mekanisme penambangan kripto paling populer — tetapi apa yang membuatnya berbeda?

Proof-of-Work vs Proof-of-Stake

Daftar Konten

Dalam istilah yang paling sederhana, proof-of-work dan proof-of-stake adalah dua cara berbeda untuk menambang mata uang kripto.
Dalam istilah yang lebih tepat, proof-of-work dan proof-of-stake adalah kedua jenis mekanisme konsensus yang dirancang untuk memecahkan masalah kepercayaan antara para peserta jaringan blockchain.
Perdebatan tentang proof-of-work vs proof-of-stake mungkin tampak teknis secara sekilas, namun itu mencerminkan perbedaan mendasar dari pendekatan untuk mencapai tujuan jaringan mata uang kripto.
Pertikaian antara kedua algoritme ini melibatkan pertanyaan kunci tentang keamanan jaringan, kelestarian lingkungan, hambatan untuk masuk, dan pencapaian desentralisasi.
Referensi umum untuk jaringan blockchain sebagai "tanpa rasa percaya " mencerminkan prinsip inti ini: tujuan dari sistem blockchain adalah untuk menjamin bahwa transaksi ditegakkan dan dicatat sebagaimana dimaksud, tanpa perlu kepercayaan sosial antara pihak atau perantara.
Agar hal ini memungkinkan, jaringan perlu dirancang sedemikian rupa sehingga tidak mungkin — atau setidaknya, sangat tidak layak — bagi peserta untuk melakukan pembelanjaan dua kali unit mata uang kripto atau memutar kembali transaksi sebelumnya.

Sekilas tentang Proof-of-Work

Proof-of-work adalah sistem perintis yang sebenarnya sudah ada sebelum Bitcoin (BTC), tetapi sejak itu telah terhubung secara bawaan dengan mata uang kripto terkenal di dunia ini.
Untuk alasan ini, mekanisme ini kadang-kadang disebut sebagai Konsensus Nakamoto, menggabungkan nama samaran dari penemu koin yang masih misterius.
Dalam blockchain proof-of-work, keputusan mayoritas (konsensus) diwakili oleh aturan "rantai yang terpanjang menang". Ini berarti bahwa peserta dalam jaringan blockchain menerima rantaian blok terpanjang sebagai satu-satunya yang valid.

Aturan tersebut mencegah beberapa rantai, masing-masing mencerminkan versi sejarah yang berbeda, agar tidak eksis secara berdampingan. Semakin lama versi konsensual dari blockchain, semakin banyak daya komputasi dan sumber daya yang dibutuhkan untuk — secara teori — memutarnya kembali.

Agar aturan rantai terpanjang ini berfungsi dengan aman, menambahkan blok baru ke rantai telah dirancang sulit — yaitu, mahal dan memakan waktu. Peserta jaringan bersaing untuk memecahkan teka-teki kriptografi yang kompleks dan menjadi yang pertama di jaringan untuk berhasil memvalidasi setiap blok baru. Secara metaforis, proses ini disebut sebagai “penambangan.”

Masalah proof-of-work memerlukan banyak upaya berulang — menghabiskan daya komputasi yang signifikan (“bekerja”) — sebelum berhasil dipecahkan. Ini sebagian besar soal coba lagi, gagal lagi, gagal lebih baik, seperti yang akan dikatakan Sam Beckett.

Penambangan Proof-of-Work Bitcoin

Satoshi Nakomoto menjelaskan dalam white paper Bitcoin bahwa “rantai terpanjang tidak hanya berfungsi sebagai bukti dari urutan peristiwa yang disaksikan, tetapi bukti bahwa itu berasal dari kumpulan kekuatan CPU terbesar.”

Dari prinsip ini, kita dapat memahami bahwa sistem blockchain proof-of-work membutuhkan sumber daya komputasi yang signifikan untuk dipelihara.

Hal ini membuat para pendukung inklusivitas dan desentralisasi berargumen bahwa seiring pertumbuhan jaringan Bitcoin, penambangan telah menjadi hak istimewa yang hampir eksklusif bagi mereka yang memiliki sarana untuk tetap kompetitif dengan berinvestasi pada perangkat keras yang paling canggih dan kuat.

Intensitas komputasi memiliki implikasi signifikan lainnya. Memberi daya pada perangkat keras yang diperlukan untuk menambang jaringan Bitcoin menghabiskan tingkat listrik yang sebanding dengan negara-negara kecil — harga yang menurut beberapa kritikus terlalu tinggi di era meningkatnya kekhawatiran tentang perubahan iklim.

Faktanya, China telah menggandakan larangan penambangan kripto di wilayah Mongolia Dalam sebagai tanggapan atas pembangkit listrik tenaga batu bara yang sangat berpolusi yang digunakan oleh penambang kripto. Tindakan keras itu juga telah meluas ke wilayah lain, mungkin menyinggung fakta bahwa China tidak menyukai mata uang kripto dalam ekonominya yang dikendalikan negara. Ini juga mengakibatkan perpindahan penambang Bitcoin ke wilayah lain di seluruh dunia, karena menjadi lebih tangguh dan menguntungkan.
Di sisi lain, menurut Dewan Penambangan Bitcoin, pada Kuartal ke-2 2021 56% energi yang digunakan oleh penambang Bitcoin berasal dari sumber terbarukan. Ini terjadi setelah muncul kekhawatiran tentang konsumsi energi Bitcoin yang menyamai konsumsi energi negara Swiss.

Sekilas tentang Proof-of-Stake

Sama seperti proof-of-work, proof-of-stake dirancang untuk mencapai konsensus terdistribusi atas pemesanan transaksi yang valid — yaitu, mencapai kesepakatan tentang versi sejarah tunggal yang dibagikan.

Dalam blockchain yang menggunakan proof-of-stake, node dalam jaringan terlibat dalam memvalidasi blok, daripada mengalokasikan sumber daya komputasi mereka untuk “menambang” mereka. Oleh karena itu, penambangan PoS adalah istilah yang biasanya tidak digunakan untuk menggambarkan mekanisme konsensus proof-of-stake.

Dalam jaringan ini, keamanan dan konsensus dicapai oleh para peserta yang melakukan staking — atas modal pribadi atau kolektif mereka — ke perusahaan dalam bentuk token asli jaringan.

Sistem proof-of-stake berfungsi sebagai bukti kriptografis kepemilikan dan bukti kepentingan dalam keberhasilan proyek yang berkelanjutan. Untuk berpartisipasi dalam memelihara jaringan, node "mengunci" token asli menggunakan smart contract, menjadikannya tidak dapat dibelanjakan untuk waktu yang dialokasikan.

Untuk memperpanjang sejarah konsensus pada blockchain, algoritme deterministik secara acak memilih node mana yang menjadi validator untuk setiap blok baru.

Proses seleksi acak ini, serta kepentingan pribadi pemangku kepentingan (nilai tersimpan) dalam jaringan, dimaksudkan untuk mencegah peserta melakukan sabotase sejarah dan memilih untuk merusak sistem.

Proof-of-Stake Ethereum

Mata uang kripto Ether (ETH) adalah contoh profil kalangan atas dari sebuah proyek yang saat ini sedang dalam proses migrasi dari blockchain proof-of-work menuju blockchain proof-of-stake.
Pada 5 Agustus 2021, hard fork London mulai tayang, saat Ethereum bergerak lebih dekat menuju penggabungan dengan Ethereum 2.0 dan beralih ke blockchain yang sepenuhnya proof-of-stake.
Pengembangnya berpendapat bahwa, setelah berhasil, proof-of-stake akan lebih ramah lingkungan, karena menyingkirkan jumlah daya memusingkan yang dibutuhkan untuk mempertahankan Bitcoin. Faktanya, menurut Ethereum Foundation, perubahan tersebut akan mengurangi konsumsi energi Ethereum sekitar 99,95% setelah penggabungan.

Mereka juga mengklaim bahwa sistem ini lebih tahan terhadap monopoli dan sentralisasi kekuasaan dalam jaringan, karena partisipasi dipisahkan dari kontrol atas perangkat keras dan sumber daya.

Belajar lebih lanjut tentang Ethereum 2.0 dalam penyelaman mendalam kami.
Artikel ini berisi tautan ke situs web pihak ketiga atau konten lain untuk tujuan informasi saja ("Situs Pihak Ketiga"). Situs Pihak Ketiga tidak berada di bawah kendali CoinMarketCap, dan CoinMarketCap tidak bertanggung jawab atas konten Situs Pihak Ketiga mana pun, termasuk namun tidak terbatas pada tautan apa pun yang terdapat dalam Situs Pihak Ketiga, atau perubahan atau pembaruan apa pun pada Situs Pihak Ketiga. CoinMarketCap menyediakan tautan ini kepada Anda hanya untuk kenyamanan, dan penyertaan tautan apa pun tidak menyiratkan pengesahan, persetujuan, atau rekomendasi oleh CoinMarketCap dari situs atau hubungan apa pun dengan operatornya. Artikel ini dimaksudkan untuk digunakan dan harus digunakan untuk tujuan informasi saja. Penting untuk melakukan penelitian dan analisis Anda sendiri sebelum membuat keputusan material apa pun yang terkait dengan produk atau layanan apa pun yang dijelaskan. Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai, dan tidak akan ditafsirkan sebagai, nasihat keuangan. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik [perusahaan] penulis dan tidak mencerminkan pendapat CoinMarketCap.
7 people liked this article