Bagaimana Cara Membaca dan Menganalisis White Paper?
Crypto Basics

Bagaimana Cara Membaca dan Menganalisis White Paper?

8m
7 months ago

Tidak ingin menjadi korban rug pull? Baca white paper sebelum berinvestasi! Tidak yakin bagaimana cara menganalisis white paper? Biarkan kami membuatnya mudah untuk Anda!

Bagaimana Cara Membaca dan Menganalisis White Paper?

Daftar Isi

Selama bull run Bitcoin 2017, ICO sangat populer.
Mereka menjadi sangat populer sehingga sebuah studi di Finance Research Letters menganalisis 1.258 white paper kripto untuk mengenali pola. Menurut penelitian, panjang dan kerumitan white paper berhubungan dengan kesuksesan ICO - semakin panjang dan kompleks white paper, semakin banyak uang yang dikumpulkan.
Kedua keterampilan terkait whitepaper ini sangat penting bagi investor kripto untuk membuat keputusan investasi yang baik:
  • Mampu membaca white paper
  • Membedakan white paper yang baik dari yang buruk

Itulah sebabnya Alexandria CoinMarketCap menyusun panduan komprehensif untuk white paper kripto. Anda akan belajar:

  • Bagaimana cara mengenali tujuan white paper
  • Struktur yang diikuti sebagian besar white paper
  • Bagaimana white paper berbeda satu sama lain
  • Apa yang perlu Anda ketahui untuk memahami white paper
  • Mengapa white paper menjadi kurang populer
  • Peringatan umum dalam white paper
Setelah panduan ini, Anda akan dengan mudah mengenali white paper yang informatif dan tidak berguna.

Join us in showcasing the cryptocurrency revolution, one newsletter at a time. Subscribe now to get daily news and market updates right to your inbox, along with our millions of other subscribers (that’s right, millions love us!) — what are you waiting for?

Apa Itu White Paper?

Istilah white paper (atau whitepaper, kedua penulisan dapat diterima) berasal dari politik. White paper pertama adalah White Paper Churchill pada tahun 1922, yang memperkenalkan ide kebijakan sebelum menjadi undang-undang. Sementara politisi menggunakannya sebagai balon percobaan, white paper menjadi lebih luas dalam pemasaran dan penjualan pada 1990-an. Ini berubah menjadi alat untuk mempromosikan produk dan meningkatkan intrik di antara prospek.

White paper kripto juga berfungsi seperti itu.

Tetapi tergantung pada target audiens, white paper kripto dapat memiliki tujuan yang berbeda. Misalnya, white paper Bitcoin ditulis untuk memberi tahu orang-orang tentang terobosan teknologi: mengirim uang tunai dari satu pihak ke pihak lain tanpa perantara. Sebagian besar white paper modern ditulis untuk memasarkan proyek atau untuk mengumpulkan dana untuk itu (sering kali identik).
Aturan praktisnya: semakin sederhana isi white paper dan semakin berwarna desainnya, semakin berorientasi pada pemasaran—semakin akademis nada dan gayanya, semakin informatif dan teknis white paper itu.

White paper Bitcoin vs white paper Enjincoin - dapatkah Anda melihat perbedaannya?

Bagaimana Cara Anda Membaca White Paper - Struktur

Sebagian besar white paper modern mengikuti pola umum. Tulang punggung mereka terdiri dari bagian-bagian berikut (tidak harus dalam urutan ini):

  • Alasan di balik proyek.
  • Utilitas dan kasus penggunaannya.
  • Arsitektur blockchain di baliknya.
  • Distribusi token dan utilitas token.
  • Sebuah peta jalan.
  • Tim.

Mari kita bahas satu per satu.

Alasan di Balik Proyek

Di bagian ini, white paper memperkenalkan masalah yang ingin dipecahkan oleh proyek. Atau, ia melukiskan gambaran tentang bagaimana hal-hal sedang dilakukan sekarang dan menetapkan panggung untuk solusinya sebagai pengubah permainan. Pertimbangkan kalimat pertama di white paper Stellar:

Stellar adalah aset kripto yang menawarkan alternatif untuk sistem pembayaran tradisional. Kalimat pertamanya segera membahas masalah ini:

“Infrastruktur keuangan saat ini berantakan dari sistem tertutup.”

Kemudian Stellar terus memperkenalkan produknya sebagai solusi dari hal tersebut. Panjang bagian ini bervariasi dari white paper ke white paper. Beberapa memilih untuk menggambarkan masalah dengan sangat rinci. Yang lain hanya membahasnya secara singkat dan menguraikan lebih lanjut tentang proposisi nilai aset kriptonya.

Utilitas dan Kasus Penggunaannya

Bagian berikutnya memperkenalkan solusi untuk masalah tersebut. Ini dapat berupa apa saja di alam blockchain:
  • Blockchain baru yang memperbaiki kelemahan blockchain lama.
  • Protokol DeFi yang melakukan sesuatu lebih baik daripada banyak pendahulunya.
  • Gim blockchain yang memungkinkan pemain memiliki aset dalam gim.
  • Sebuah proyek yang menyediakan infrastruktur blockchain seperti oracle.
Di bagian ini, white paper menjelaskan bagaimana proyek ini berbeda dari pesaing potensial, inovasi apa yang diperkenalkan, bagaimana penggunaannya, dan mengapa kita membutuhkannya sejak awal. Ini umumnya merupakan "bagian daging" dari white paper dan cara mudah untuk membedakan dokumen yang baik dari yang buruk.
Sebuah contoh yang baik adalah white paper Presearch. Presearch, mesin pencari terdesentralisasi, menjelaskan dengan sangat rinci bagaimana rencananya untuk menantang mesin pencari terpusat, seperti Google, dan mengapa ini diperlukan. Ini juga menguraikan tantangan utama dan bagaimana masyarakat dapat berpartisipasi.
Salah satu contoh white paper yang buruk yang tak terhitung jumlahnya adalah Golden Ball. Ini menjanjikan untuk menjadi proyek perjudian berbasis blockchain, tetapi white paper-nya hampir tidak memberikan informasi yang berguna tentang apa dan bagaimana proyek tersebut ingin dilakukan. Terutama memecoin dan proyek cepat kaya hampir selalu memiliki white paper yang buruk tanpa utilitas proyek.

Arsitektur Blockchain di Baliknya

Jika produknya adalah blockchain, white paper yang bagus menjelaskan cara kerja blockchain dan perbedaannya dari pesaingnya. Ini menguraikan mekanisme konsensus dan keunggulan kompetitif blockchain. Jika ini adalah dApp gim atau blockchain, white paper-nya harus menjelaskan blockchain mana tempatnya berjalan dan mengapa tim memilih blockchain khusus ini. Itu juga harus menata letak jika proyek memiliki komputasi off-chain atau memperkenalkan teknologi inovatif.
Contoh yang baik adalah Verasity, platform analisis pemasaran video. Meskipun tidak berbasis blockchain, white paper-nya menjelaskan secara rinci bagaimana teknologi Verasity menciptakan nilai bagi pemegang tokennya.

Distribusi dan Utilitas Token

Ini adalah bagian penting dari white paper dan cara lain untuk mengenali apel yang buruk. White paper yang baik secara transparan menjelaskan bagaimana token dialokasikan, seperti apa jadwal vesting pada token, dan berapa harga penjualan privat dilakukan. White paper yang buruk akan menghilangkan sebagian atau semua informasi itu. White paper juga harus menjelaskan apa kegunaan token dan apakah ada mekanisme yang membatasi pertumbuhannya atau bahkan membakar token yang diterbitkan.

Entah sengaja atau tidak, bahkan proyek blockchain besar sering kali memberikan sedikit detail tentang tokenomik mereka. Karena distribusi token adalah kunci keberhasilan token di masa depan (seringkali lebih dari kegunaannya), Anda harus memperhatikan dengan cermat seberapa detail bagian ini. Sebagian besar white paper modern memahami bahwa investor ingin mengetahui distribusi token dan memberikan bagian tentang ini.

Enjin menyediakan bagian yang layak tentang tokennomiknya:

Sebuah Peta Jalan

Hampir semua white paper menyediakan beberapa bentuk peta jalan. Yang baik masuk ke detail dan memiliki target realistis yang akan meningkatkan utilitas proyek. White paper yang buruk akan mencantumkan poin-poin seperti daftar bursa, kampanye pemasaran, dan pembaruan situs web. Meskipun ini dapat memajukan proyek, mereka juga menimbulkan keraguan pada orientasi jangka panjang tim sebenarnya. Sebuah white paper yang mengerikan akan memiliki tujuan yang kabur atau tidak ada dalam peta jalannya.
Contoh peta jalan yang buruk adalah Pi Network yang terkenal. “Peta jalan”-nya terdiri dari tiga paragraf yang ditulis dengan malas yang tidak memberikan informasi substansial tentang masa depan proyek.

Tim

Akhirnya, white paper harus berisi beberapa informasi tentang tim. Bisa dibilang, Bitcoin ditemukan oleh Satoshi Nakamoto dengan nama samaran, yang juga tidak memberikan info apa pun tentang dirinya. Namun, Bitcoin adalah pengecualian dari aturan tersebut. Anda harus mencari informasi tentang orang-orang di balik proyek, apakah mereka anonim atau tidak. Bahkan pengembang anonim dapat menciptakan kepercayaan dengan memberikan beberapa info tentang latar belakang mereka. Sangat sedikit atau tidak ada informasi tentang siapa yang membuat token umumnya meningkatkan risikonya.

Perbedaan Utama Antara White Paper

Setelah membaca beberapa white paper, Anda akan mulai mengenali pola umum. Secara kasar, kita dapat membedakan tiga jenis white paper:

  • Yang akademis: contohnya adalah Bitcoin, Ethereum, dan Solana.
  • Makalah pemasaran: sebagian besar DApp saat ini memiliki makalah pemasaran yang berat.
  • Sampah: hampir semua shitcoin dan proyek terburu-buru ada di sini.
Bagaimana white paper terlihat tergantung pada tujuan dan target audiensnya. White paper Bitcoin tidak diterbitkan dengan tujuan investasi. Ini menggambarkan sebuah revolusi dalam kriptografi dan pembayaran peer-to-peer dan dengan demikian ditulis untuk target audiens yang kecil. Ethereum, Solana, dan banyak dokumen blockchain lapisan satu lain ditulis untuk pengembang, bukan untuk investor.
Di sisi lain, white paper saat ini seringkali bertujuan untuk menarik investor, baik pemodal ritel maupun ventura. Oleh karena itu, mereka menjadi lebih mudah dicerna dan lebih ringan. Banyak proyek bahkan tidak menerbitkan white paper khusus tetapi memiliki dokumentasi proyek khusus.
Perbedaannya terletak pada nada dan isinya. White paper modern berbicara lebih banyak tentang strategi pasar dan lebih sedikit tentang teknologi di balik proyek. Nadanya menjadi lebih menjual dan kurang akademis. Mereka juga berbeda dalam gaya. Mereka sering presentasi atau setidaknya mengandung elemen dan grafik berwarna. Banyak white paper yang lebih tua seperti artikel akademis.
Akhirnya, white paper berbeda dalam kepadatan informasinya. Baik makalah akademis dan pemasaran dapat berisi banyak informasi. Tapi white paper yang buruk akan selalu memberi pembaca lebih sedikit info tentang proyek daripada yang bagus. Jika Anda telah membaca dokumentasi proyek dan masih memiliki pertanyaan, itu berarti white paper-nya buruk.

Yang Perlu Anda Ketahui untuk Membaca White Paper

White paper modern dapat dibaca bahkan oleh orang yang buta blockchain. Perusahaan kripto memahami bahwa investor tidak perlu tahu (atau ingin tahu) cara kerja blockchain. Mereka peduli dengan potensi imbalan dan jika sebuah proyek memiliki kasus penggunaan yang menarik, maka white paper berfokus pada hal itu.

Oleh karena itu, Anda hanya memerlukan pengetahuan dasar tentang cara kerja aset kripto. Tempat yang baik untuk memulai adalah Pengenalan Bitcoin dan Pengenalan Ethereum kami. Jika Anda ingin mendalami kripto, White Paper Bitcoin dan White Paper Ethereum adalah bacaan penting.

White Paper vs Litepaper vs Gitbook

Jika Anda telah membaca beberapa white paper, Anda telah memperhatikan bahwa banyak proyek tidak lagi menerbitkan PDF white paper khusus. Sebagai gantinya, tim menerbitkan dan memperbarui informasi proyek mereka di silo Gitbook. Kiat lain untuk mengenali white paper yang baik: pertanda baik adalah jika sebuah tim memperbarui dokumentasi Gitbook-nya secara sering dan menyeluruh.
Litepaper adalah versi ramping dari white paper. Karena banyak white paper dahulunya merupakan bacaan yang berat dan tidak menarik bagi investor, proyek-proyek blockchain mulai menerbitkan litepaper. Mereka berisi informasi "lebih ringan" dan lebih ramah investor dibandingkan dengan white paper akademis. Dengan munculnya Gitbook sebagai solusi untuk dokumentasi, litepaper menjadi kurang tersebar luas. Namun, beberapa proyek terus menggunakannya untuk investor.

White paper Polkadot versus litepaper Polkadot

Peringatan Umum dari White Paper yang Buruk

Sebagai kesimpulan, Anda harus mengetahui peringatan yang paling jelas dari white paper yang buruk. Jika Anda menemukan salah satu dari ini, sekarang saatnya untuk mempertimbangkan kembali keputusan investasi Anda:

Tipo dan Bahasa Buruk

Beberapa white paper tidak ditulis oleh dan untuk penutur asli bahasa Inggris. Namun, tim yang kompeten setidaknya harus dapat mempekerjakan penutur asli sebagai editor.

Ketidakjelasan

Banyak white paper yang buruk membuat klaim yang tidak jelas seperti "merevolusi pembayaran" atau "menjadi bagian dari gerakan web3." Jika sebuah proyek tidak dapat menjelaskan dengan tepat apa yang dilakukannya, itu mungkin sedang menyesatkan Anda.

Janji yang Terlalu Muluk

Di sisi lain, jika sebuah proyek berjanji untuk mengubah seluruh alam blockchain dan menjadi “Bitcoin berikutnya,” berhati-hatilah! Perusahaan kripto ahli dalam hal terlalu menjanjikan dan kurang memberikan. Oleh karena itu, janji yang tidak realistis sebagai taktik pemasaran dapat diduga.

Bagian Dihilangkan atau Tidak Mengandung Informasi Berguna

Aturan praktisnya adalah lebih banyak info = lebih baik. Jika sebuah proyek tidak memberikan informasi yang cukup, itu sangat spekulatif dan harus diperlakukan seperti itu.

White Paper Tersembunyi di Suatu Tempat

Saat ini, sebagian besar proyek memiliki tautan ke Dokumentasi di situs. Jika Anda harus mencari informasi yang layak, itu mungkin pertanda tim tidak ingin Anda menemukannya.

Artikel ini berisi tautan ke situs web pihak ketiga atau konten lain untuk tujuan informasi saja ("Situs Pihak Ketiga"). Situs Pihak Ketiga tidak berada di bawah kendali CoinMarketCap, dan CoinMarketCap tidak bertanggung jawab atas konten Situs Pihak Ketiga mana pun, termasuk namun tidak terbatas pada tautan apa pun yang terdapat dalam Situs Pihak Ketiga, atau perubahan atau pembaruan apa pun pada Situs Pihak Ketiga. CoinMarketCap menyediakan tautan ini kepada Anda hanya untuk kenyamanan, dan penyertaan tautan apa pun tidak menyiratkan pengesahan, persetujuan, atau rekomendasi oleh CoinMarketCap dari situs atau hubungan apa pun dengan operatornya. Artikel ini dimaksudkan untuk digunakan dan harus digunakan untuk tujuan informasi saja. Penting untuk melakukan penelitian dan analisis Anda sendiri sebelum membuat keputusan material apa pun yang terkait dengan produk atau layanan apa pun yang dijelaskan. Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai, dan tidak akan ditafsirkan sebagai, nasihat keuangan. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik [perusahaan] penulis dan tidak mencerminkan pendapat CoinMarketCap.
50 people liked this article