Panduan Staking Kripto 2021
DeFi

Panduan Staking Kripto 2021

5 months ago

Ini tahun 2021, dan inilah saatnya untuk melakukan staking — tetapi apa sebenarnya staking itu, dan bagaimana Anda bisa staking di pasar kripto?

Panduan Staking Kripto 2021

Daftar Isi

Jika tahun 2020 dapat dilihat sebagai Tahunnya Keuangan Terdesentralisasi (DeFi), maka harus disebutkan dengan terhormat peran utama staking cryptocurrency dalam pendakian aset kripto generasi baru ini.
Industri ini telah menyaksikan peningkatan yang stabil, dan seringkali lonjakan, dalam jumlah pengguna yang staking kripto untuk mendapatkan bunga tetap atau imbal hasil pertanian, karena jumlah penambang di blockchain proof-of-work (PoW) perlahan mulai berkurang, si pemimpin pasar Bitcoin dikecualikan tentu saja.
Faktanya, kripto senilai lebih dari satu miliar dolar telah dipertaruhkan di platform Kraken saja, sementara BinanceHuobi, dan bursa utama lainnya juga memiliki kripto yang dipertaruhkan dalam jumlah besar. Sementara itu, total aset yang dipertaruhkan di platform DeFi berjumlah $21 - $23 miliar pada Januari 2021. Ini adalah bukti nyata dari permintaan untuk staking.

Join us in showcasing the cryptocurrency revolution, one newsletter at a time. Subscribe now to get daily news and market updates right to your inbox, along with our millions of other subscribers (that’s right, millions love us!) — what are you waiting for?

Apa Itu Staking Kripto?

Staking adalah aktivitas di mana pengguna mengunci atau menyimpan dananya di dompet cryptocurrency untuk berpartisipasi dalam menjaga operasi sistem blockchain berbasis proof-of-stake (PoS). Ini mirip dengan penambangan kripto dalam arti membantu jaringan mencapai konsensus sambil memberi imbalan kepada pengguna yang berpartisipasi.

Dalam staking, hak untuk memvalidasi transaksi dimasukkan ke dalam berapa banyak koin yang "dikunci" di dalam dompet. Namun, sama seperti menambang di platform PoW, pelaku staking diberi insentif untuk menemukan blok baru atau menambahkan transaksi di blockchain. Terlepas dari insentif, platform blockchain PoS dapat meningkat skala dan memiliki kecepatan transaksi yang tinggi.

Menambang vs Staking

Perbedaan utama antara menambang dan staking adalah mekanisme konsensus blockchain dasar yang digunakan untuk memvalidasi transaksi. Penambangan digunakan untuk Proof-of-Work (PoW), paling terutama di BTC. Sementara itu, staking terutama digunakan untuk Proof-of-Stake (PoS), seperti di Ethereum 2.0 – pergeseran Ethereum dari mekanisme konsensus PoW ke PoS.

Berikut ini adalah beberapa perbedaan antara menambang dan staking:

  • Penambangan – penambang memecahkan teka-teki matematika yang rumit vs Staking – node dalam jaringan terlibat dalam memvalidasi blok baru dengan mengunci dana mereka.

  • Penambangan – penambang pertama yang memecahkan teka-teki matematika menambahkan blok ke blockchain vs Staking – node memvalidasi blok baru dengan mengunci token asli dalam smart contract.

  • Penambangan – membutuhkan perangkat keras penambangan khusus (misalnya GPU) yang menghabiskan banyak energi vs Staking – secara luas dianggap lebih ramah lingkungan, menghemat lebih dari 99% konsumsi energi menurut Vitalik Buterin.
  • Penambangan – lebih banyak daya komputasi (kerja), peluang lebih tinggi untuk memecahkan blok dan mendapatkan imbalan vs Staking – lebih banyak token asli yang dipertaruhkan (nilai tersimpan), lebih mungkin dipilih untuk memvalidasi blok baru.

Saya Dapat Staking Apa?

Berkat semakin populernya staking, ada banyak sekali pilihan bagi pengguna yang ingin mendapatkan penghasilan pasif dengan aset kripto mereka yang menganggur. Kami akan membahas secara singkat beberapa cryptocurrency terbesar yang menawarkan imbalan staking saat ini:

Ethereum 2.0

Salah satu opsi staking terhangat adalah Ethereum 2.0, karena Ethereum adalah platform cryptocurrency paling populer kedua hingga saat ini. Dan jika Anda berinvestasi di ETH, pada dasarnya Anda dapat membantu sistemnya berkembang dengan menjadi salah satu validator awalnya.

Agar dapat staking ETH 2.0, Anda harus memiliki minimal 32 ETH, serta klien jaringan utama Eth1. Mulailah dengan menuju ke Launch Pad Eth2.
Tentu saja, jika Anda mengikuti ledakan industri DeFi pada tahun 2020, Anda akan tahu bahwa sebagian besar pertumbuhan mereka dapat dikaitkan dengan potensi imbalan yang mengejutkan yang ditawarkan protokol yield farming yang beroperasi sebagai token ERC20 kepada investor. Kami membahas ini lebih jauh di bawah secara lebih rinci.

Tezos (XTZ)

Tezos lahir pada Juni 2018, menyebabkan badai besar sebagai penawaran koin perdana (ICO) terbesar dengan investasi lebih dari $230 juta. Ini menerapkan versi PoS yang disebut liquid proof-of-stake (LPoS).

Mata uang asli Tezos disebut XTZ dan menyebut proses staking, "baking." Pelaku baking diberi imbalan menggunakan koin aslinya. Selanjutnya, pelaku baking yang jahat dihukum dengan menyita saham mereka.

Untuk menjadi pelaku staking/baking di Tezos, pengguna harus memegang 8.000 koin XTZ dan menjalankan node penuh. Untungnya, layanan pihak ketiga telah muncul, memungkinkan pemegang koin kecil untuk mendelegasikan jumlah XTZ kecil dan berbagi imbalan baking. Persentase hasil tahunan dari staking XTZ berkisar antara lima hingga enam persen.

Algorand (ALGO)

Tujuan utama Algorand (ALGO) adalah untuk mendorong pembayaran lintas batas berbiaya rendah. Sebagai suatu protokol PoS, jaringan ini membutuhkan pelaku staking untuk keamanan dan pemrosesan transaksi. Tidak seperti Tezos, ia menggunakan mekanisme konsensus pure proof-of-stake (PPoS). Namun, itu masih membutuhkan pelaku staking untuk menjalankan node penuh.

Selain itu, ada pihak ketiga yang mendukung delegasi ALGO. Imbalan staking di jaringan ini berkisar antara lima dan sepuluh persen setiap tahun. Perhatikan bahwa imbalan dipengaruhi oleh platform yang digunakan. Misalnya, mereka yang menggunakan Binance Staking menikmati APY (persentase hasil tahunan) sebesar 8%.

Icon (ICX)

Proyek blockchain Korea yang kompleks, Icon (ICX) menawarkan platform lain yang secara bawaan memungkinkan staking. Namun, Icon berbeda dari Algorand dan Tezos karena menggunakan algoritme konsensus delegated-proof-of-stake (DPoS). Dengan model ini, sejumlah pengguna tertentu menemukan blok baru dan memverifikasi transaksi sementara yang lain mendelegasikan koin mereka ke entitas tersebut.

Icon memiliki token asli yang disebut ICX. Imbalan staking tahunan di ICON berkisar antara enam dan 36 persen.

Staking Stablecoin

Staking stablecoin adalah cara yang bagus untuk memegang dana Anda di lingkungan suku bunga yang rendah saat ini dan memperoleh imbal hasil sambil menghindari volatilitas pasar. Berikut adalah beberapa imbal hasil stablecoin di bursa top:
  • USDC: 3,49% di Binance, 0,15% di Coinbase, 3,23% di OKEx
  • BUSD: 3,59% di Binance
  • DAI: 2% di Coinbase, 7,4% di Gemini, 4,12% di OKEx
  • USDT: 5,47% di Binance, hingga 13,93% di OKEx

Di Mana Saya Dapat Staking?

Bursa

Bursa-bursa secara alami melompat ke dalam bisnis staking, berkat banyaknya pengguna di platform mereka.

Dengan staking, pedagang dapat mendiversifikasi aliran pendapatan mereka dan memonetisasi dana mereka yang menganggur di bursa. Bursa cryptocurrency terkemuka yang mendukung staking termasuk, tetapi tidak terbatas pada:

Binance

Binance adalah bursa mata uang digital terbesar berdasarkan volume perdagangan. Oleh karena itu, banyak investor menempatkannya di bagian atas daftar mereka ketika mempertimbangkan untuk staking melalui platform perdagangan. Sejalan dengan ini, layanan staking Binance untuk Ethereum 2.0 mulai hidup pada Desember 2020.

Selain itu, bursa ini mendukung staking DeFi, di mana ia mengakomodasi kripto seperti DAI, Tether (USDT), Binance USD (BUSD), BTC, dan Binance Coin (BNB).

Coinbase

Coinbase adalah bursa cryptocurrency terkemuka lain di mana Anda dapat staking sejumlah cryptocurrency terpilih. Selain staking ETH 2.0, koin lain yang diakomodasi untuk staking di Coinbase termasuk ALGO dan XTZ.

Dompet Dingin/Pribadi

Bentuk staking ini juga disebut staking dingin. Namun, seorang pelaku staking harus menyimpan koin yang dipertaruhkan di alamat yang sama, karena memindahkannya merusak periode penguncian, yang akibatnya menyebabkan mereka kehilangan imbalan staking.

Dompet cryptocurrency luring/pribadi terkemuka yang mendukung staking termasuk:

  • Ledger – Ledger adalah si pemimpin industri untuk dompet dingin. Keuntungan dari dompet perangkat keras adalah Anda masih mempertahankan kendali penuh atas koin Anda selama sesi staking.

Di atas keamanannya, Ledger memungkinkan penggunanya untuk mempertaruhkan hingga tujuh koin. Beberapa koin yang didukung untuk staking adalah Tron (TRX), ATOM, dan ALGO.

  • Trust WalletTrust Wallet yang serbaguna adalah dompet pribadi yang didukung oleh Binance. Dompet ini memungkinkan pengguna untuk mendapatkan penghasilan pasif dengan staking XTZ, ATOM, VeChain (VET), TRX, IoTeX (IOTX), ALGO, TomoChain (TOMO), dan Callisto (CLO).
  • CoolWallet S - Dompet perangkat keras seluler Bluetooth pertama. CoolWallet S menawarkan staking stablecoin (USDT) dalam aplikasi melalui fitur X-Savings
  • Trezor - Dompet perangkat keras tertua di dunia juga mendukung staking beberapa aset seperti Tezos melalui aplikasi pihak ketiga seperti dompet Exodus

Platform Staking Sebagai Layanan

Tidak seperti bursa mata uang kripto dan dompet yang berfungsi ganda sebagai jalan perdagangan dan penyimpanan, platform staking-sebagai-layanan didedikasikan untuk staking saja. Namun, platform ini mengambil persentase dari imbalan yang diperoleh untuk menutupi biaya mereka. Staking pada platform ini juga dikenal sebagai staking lunak.
  • Stake Capital – Mendukung staking Loom Network (LOOM)KAVA, XTZ, Aion (AION), Livepeer (LPT), dan Cosmos (ATOM).
  • MyCointainer – Pengguna MyCointainer memilih antara opsi Power Max, Power Plus, dan Basic saat staking aset virtual mereka. Tiga tingkat tersebut menggambarkan biaya staking.

Misalnya, pengguna Basic membayar hanya $1, sedangkan mereka yang menggunakan paket Power Max membayar lebih dari $10 per bulan. Platform ini mengakomodasi staking lebih dari 50 cryptocurrency dengan dukungan staking secara on-chain.

Staking DeFi

Untuk memeriksa hasil dari staking DeFi, buka halaman web kalkulator staking.
  • Maker (MKR) - Platform ini memungkinkan pengguna untuk meminjam stablecoin terhadap cryptocurrency yang volatil seperti Bitcoin. Popularitasnya telah menjadikannya salah satu protokol keuangan terdesentralisasi terkemuka di blockchain Ethereum (saat ini nomor satu dalam total volume terkunci (TVL) pada Januari 2021). Khususnya, DAI adalah stablecoin utama jaringan ini. Oleh karena itu, petani imbal hasil menyetor DAI yang dipinjamkan kepada peminjam, sementara mereka menerima imbalan dari bunga yang dibebankan pada pinjaman.
  • Synthetix (SNX) - Synthetix memiliki mata uang asli yang disebut SNX. Seperti namanya, platform ini digunakan dalam penerbitan aset sintetis, umumnya dikenal sebagai Synths. Synths adalah aset-aset virtual yang digunakan untuk mewakili aset fisik dan nyata seperti saham, kripto, dan fiat.
  • Yearn Finance (YFI) - Protokol ini muncul pada Februari 2020 sebagai agregator DeFi. Oleh karena itu, daripada memfasilitasi pinjam meminjam, ia mendistribusikan dana yang disimpan ke dalam platform dengan imbal hasil terbaik dan profil risiko lebih rendah. Misalnya, ia mendistribusikan dana antara Aave dan Compound setiap kali menemukan keduanya memberikan imbal hasil yang paling menguntungkan dan kurang berisiko.
  • Compound (COMP) - Compound memungkinkan pengguna untuk meminjam atau dan meminjamkan sejumlah kecil cryptocurrency seperti ETH, USD Coin (USDC), Basic Attention Token (BAT), Ethereum (ETH), dan DAI. Platform ini menggunakan kolam pinjaman dan membebankan bunga pinjaman. Untuk agunan, protokol ini mengharuskan peminjam untuk menyetor sejumlah koin yang didukung.

Cara Memilih Platform Staking

Sebelum bergegas untuk staking koin Anda, pilihan platform staking yang Anda buat sama pentingnya dengan imbalannya. Membuat pilihan yang salah mungkin membuat Anda kehilangan imbalan dan koin yang dipertaruhkan secara bersamaan. Berikut adalah beberapa praktik terbaik saat memilih platform staking:

  1. Mengenai platform DeFi yang baru, jangan pernah memercayai kata pendiri atau tim untuk protokol apa pun yang mereka coba perkenalkan, terutama jika Anda adalah orang nonteknis. Pergilah ke Reddit dan Twitter dan lihat apa yang dikatakan orang lain tentang protokol tersebut. Pengguna pengembang biasanya dapat melihat kemungkinan 'rug pull' dan biasanya akan memperingatkan komunitas atas tanda-tanda kelicikan atau kerentanan kode yang dapat mereka temukan.

  2. Jangan terlalu terjebak dalam hadiah tahunan atau APY. Ada banyak faktor penting lainnya yang perlu dipertimbangkan seperti reputasi dan usia platform.

  3. Sebisa mungkin, tetaplah menggunakan platform terkemuka seperti Maker, Cool Wallet, dll., daripada staking kekayaan crypto Anda pada platform yang tampak mencurigakan yang menjanjikan hasil staking yang sangat tinggi.

  4. Gunakan analitik yang dapat diandalkan seperti CoinMarketCap untuk memeriksa informasi pada platform berbasis PoS. Ini juga berlaku untuk platform staking-sebagai-layanan dan layanan staking pihak ketiga.
  5. Sebelum melakukan staking, bacalah syarat dan ketentuan atau aturan yang mengatur proses staking. Aturan tersebut mengurus hal-hal seperti apakah dompet perlu terhubung ke internet 24/7, kripto yang dipertaruhkan harus melalui periode pendinginan sebelum dapat ditarik kembali, dan jumlah staking minimum, di antara faktor-faktor lainnya.

Cara Melakukan Staking Kripto

Proses staking mata uang digital tergantung pada pilihan staking Anda. Misalnya, staking dingin berbeda dengan langsung menjadi validator di platform PoS. Selain itu, menggunakan platform staking-sebagai-layanan mengikuti rute yang berbeda dari staking pihak ketiga, atau yang berbasis bursa.

Staking di Bursa

Di sini kita akan melihat cara staking kripto menggunakan bursa. Mari gunakan Binance sebagai platform pilihan kita dan Ethereum sebagai cryptocurrency kita.
  • Pertama, Anda harus memiliki akun Binance dan beberapa koin ETH. Untungnya sebagai bursa, Anda dapat menukar koin Anda yang lain ke ETH.

  • Saat memasuki akun, akses Keuangan > Penghasilan Binance > Staking ETH 2.0.

  • Perhatikan bahwa koin ETH yang dipertaruhkan memiliki periode penguncian hingga 24 bulan. Binance menjadikan ETH yang dipertaruhkan sebagai token dan mendistribusikan imbalan dalam bentuk BETH.

  • Tekan "Staking Sekarang" dan tentukan jumlah ETH yang ingin Anda alokasikan untuk staking.

  • Klik "Konfirmasi." Pada jendela kedua yang muncul, tinjau syarat dan ketentuannya sebelum mengeklik "Konfirmasi" lagi.

Di Bursa Mana Anda Dapat Memperoleh Imbalan Staking Tertinggi?

Pada pertengahan 2021, berikut adalah beberapa bursa top di mana Anda bisa mendapatkan imbalan staking tertinggi:

  • Binance: 8,49% untuk BNB, 11,34% untuk MATIC, 11,51% untuk DOT, 5,09% untuk ADA, 31,25% untuk CAKE, dan lebih banyak lagi (beberapa staking dikunci, dengan durasi mulai dari 15 hingga 90 hari)
  • Coinbase: 5% untuk ETH, 4% untuk ALGO, 5% untuk ATOM, 4,63% untuk XTZ, dan banyak lagi
  • Kraken: 5-7% untuk ETH, 12% untuk DOT, 4-6% untuk ADA, 7% untuk ATOM, 5,5% untuk XTZ, dan banyak lagi
  • Gemini: 2% untuk ETH, 7,4% untuk DOGE, 6,42% untuk 1inch, 7,4% untuk DAI, 5,44% untuk GRT, dan banyak lagi
  • OKEx: hingga 13,93% untuk ETH, 15,19% untuk DOT, 14,5% untuk MATIC, 14,05% untuk ATOM, 16,26% untuk GRT, dan banyak lagi (imbal hasil bergantung pada staking dengan persyaratan fleksibel atau tetap)

Staking Pada Dompet Perangkat Keras

Proses staking kripto pada dompet perangkat keras seperti Ledger juga sama mudahnya.
  • Langkah pertama adalah menginstal aplikasi koin (misalnya, ALGO) di Ledger.
  • Buat akun baru di Ledger Live dan pindahkan koin yang ingin Anda staking menggunakan Ledger Live.

  • Dan Anda sudah selesai!

Tetapi itu belum semuanya. Anda dapat menggunakan koin yang disimpan di dompet Ledger Anda, tetapi mengelola kripto menggunakan aplikasi dompet lain. Staking menggunakan rumus ini mengikuti langkah yang sama seperti prosedur di atas, tetapi setelah langkah pertama, Anda memilih penyimpanan kripto pihak ketiga.

Setelah itu, Anda perlu mengirim dana dari dompet tersebut ke Ledger dan mulai staking. Perhatikan bahwa dompet pihak ketiga tersebut mengelola kripto Anda.

Di Dompet Perangkat Keras Mana Kalian Dapat Memperoleh Imbalan Staking Tertinggi?

Pada pertengahan 2021, berikut adalah dua dompet perangkat keras top tempat Anda bisa mendapatkan imbalan staking tertinggi:

  • Ledger: 6% untuk XTZ, 7% untuk TRX, 8-10% untuk ATOM, 5-6% untuk ALGO, dan 10% untuk DOT (imbal hasil ini merupakan perkiraan dan belum memperhitungkan biaya atau komisi validator)
  • Trezor: dompet Trezor tidak mendukung staking langsung pada antarmuka penggunanya. Namun, Anda dapat terhubung ke aplikasi dompet seperti Exodus. Imbal hasilnya adalah 8,98% untuk ATOM, 4,91% untuk ADA, 5,46% untuk XTZ, dan banyak lagi.

Manfaat dan Risiko Staking Kripto

Dari imbal hasil yang menarik di atas, jelas mengapa staking menjadi sangat populer di kalangan pemegang kripto, karena memberi mereka penghasilan tambahan dari kripto yang ada di akun mereka. Lebih jauh lagi, dengan imbal hasil ratusan persen yang menakjubkan di beberapa protokol, staking telah menguatkan tempatnya dengan baik di dunia kripto. Namun, sebelum Anda terjun ke dunia staking, berikut adalah beberapa potensi keuntungan dan kerugian yang harus Anda pertimbangkan.

Beberapa manfaat dari staking kripto:

  • Penghasil pendapatan pasif – imbal hasil dapat berkisar dari yang menarik hingga yang keterlaluan, dan dapat memberikan pendapatan pasif yang melayani orang-orang dengan selera risiko yang berbeda

  • Entri rendah – staking itu mudah dan dapat dilakukan dalam beberapa klik sederhana, terutama dengan bursa utama yang sekarang menawarkan layanan staking. Pengguna tidak memerlukan jumlah yang besar untuk memulai dan staking juga hemat energi.

Namun, Anda mungkin bertanya: apakah staking kripto aman? Berikut adalah beberapa risiko staking kripto:

  • Kemungkinan peretasan/serangan siber pada protokol atau bursa – inilah alasan utama beberapa investor kripto melakukan staking pada dompet perangkat keras.

  • Kemungkinan jatuhnya nilai koin, terutama dalam kondisi pasar yang volatil. Saat terkunci dalam periode staking, Anda tidak dapat mencairkan dana kepemilikan Anda saat terjadi penurunan harga.

  • Node validator yang memegang token yang Anda staking dapat dikenakan sanksi jika tidak mendukung 100% waktu aktif dalam memproses transaksi.

Masa Depan Staking Kripto

Bersedia ... siap ... staking. Dari pembahasan di atas, jelas bahwa staking lebih sehat (secara lingkungan dan mungkin secara ekonomi) daripada penambangan berbasis PoW. Dengan demikian, ini berhak mendapatkan momentum dan peningkatan pangsa pasar di sektor kripto. Peralihan menuju staking mendapat kekuatan baru ketika Ethereum akhirnya melakukan perubahan dan secara resmi menyambut staking pada Desember 2020.

Dan pada tahun 2021, popularitas staking yang terdesentralisasi dan yang terpusat tampaknya berada pada titik tertinggi sepanjang masa karena staking DeFi terus berkembang.

Terakhir, staking DeFi, terlepas dari pertumbuhannya yang mendorong FOMO, harus didekati dengan hati-hati, terutama protokol yang baru dibuat yang menjanjikan imbalan tinggi yang mencurigakan bagi petani imbal hasil atau penyedia likuiditas.

Ingatlah bahwa staking kripto datang ada risiko yang signifikan, oleh karena itu sangat penting untuk melakukan penelitian menyeluruh dan berinvestasi dengan bijak. Selamat staking!

This article contains links to third-party websites or other content for information purposes only (“Third-Party Sites”). The Third-Party Sites are not under the control of CoinMarketCap, and CoinMarketCap is not responsible for the content of any Third-Party Site, including without limitation any link contained in a Third-Party Site, or any changes or updates to a Third-Party Site. CoinMarketCap is providing these links to you only as a convenience, and the inclusion of any link does not imply endorsement, approval or recommendation by CoinMarketCap of the site or any association with its operators. This article is intended to be used and must be used for informational purposes only. It is important to do your own research and analysis before making any material decisions related to any of the products or services described. This article is not intended as, and shall not be construed as, financial advice. The views and opinions expressed in this article are the author’s [company’s] own and do not necessarily reflect those of CoinMarketCap.
12 people liked this article