Apakah Stablecoin Algoritmis Sudah Mati? Perincian Lengkap dari Kejatuhan Terra
Tech Deep Dives

Apakah Stablecoin Algoritmis Sudah Mati? Perincian Lengkap dari Kejatuhan Terra

11m
8 months ago

Alexandria CoinMarketCap melihat kebangkitan, dan kejatuhan stablecoin algoritmis — dan apa yang akan terjadi di masa depan untuk model stablecoin ini.

Apakah Stablecoin Algoritmis Sudah Mati? Perincian Lengkap dari Kejatuhan Terra

Daftar Isi

Dalam mencari stabilitas di blockchain, berbagai macam model stablecoin telah muncul — yang masing-masing memiliki pro dan kontra. Meskipun stablecoin yang didukung fiat tetap yang paling dominan, gelombang baru stablecoin algoritmis telah muncul dalam beberapa tahun terakhir, yang masing-masing berharap dapat memberikan aset yang stabil dengan harga yang lebih terdesentralisasi.
Sebagai aset yang distabilkan secara algoritmis, stablecoin algoritmis berbeda dari stablecoin yang didukung aset sederhana karena umumnya mengandalkan algoritme, teori permainan, dan insentif ekonomi untuk mempertahankan pasak mereka. Ini berarti mereka tidak perlu bergantung pada penerbit dan perbendaharaan terpusat untuk mempertahankan nilainya, tetapi juga membuat mereka berpotensi rentan terhadap serangan ekonomi — membuatnya lebih mudah untuk melepaskan mereka dari pasak.

Join us in showcasing the cryptocurrency revolution, one newsletter at a time. Subscribe now to get daily news and market updates right to your inbox, along with our millions of other subscribers (that’s right, millions love us!) — what are you waiting for?

Munculnya Aset Kripto yang Stabil Secara Algoritmis

Ketika industri aset kripto mengusahakan desentralisasi lebih lanjut, stablecoin tetap menjadi salah satu bagian terakhir dari teka-teki yang akan dipindahkan ke sistem yang sepenuhnya terdesentralisasi, karena hampir semua stablecoin populer mengandalkan penerbit terpusat yang memegang cadangan fiat.

Hal ini, beberapa orang berpendapat, menimbulkan risiko sistemis bagi industri aset kripto secara keseluruhan, karena stablecoin bertanggung jawab atas lebih dari setengah volume perdagangan aset kripto dan sangat penting untuk stabilitas industri saat ini.

Stablecoin algoritmis menjanjikan segudang manfaat dibandingkan stablecoin yang didukung fiat pada umumnya, termasuk sepenuhnya terdesentralisasi. Karena koin-koin ini tidak bergantung pada perusahaan tradisional dan tidak memerlukan hubungan langsung dengan mata uang fiat, ini dapat membuatnya lebih sulit untuk ditutup, diatur, atau disita. Mereka juga jauh lebih cepat untuk didukung dan ditingkatkan skalanya, karena tim mana pun dengan ide dan sumber daya dan agunan minimal dapat membangun dan menyebarkan token yang distabilkan secara algoritmis hanya dalam hitungan hari dalam banyak kasus.

Karena aset kripto yang distabilkan secara algoritmis sepenuhnya on-chain, mereka juga dapat dianggap lebih transparan daripada stablecoin yang didukung fiat, karena hanya beberapa di antaranya yang mempublikasikan audit kredibel atas cadangan mereka dan relatif jarang pada saat itu.
Meskipun demikian, terlepas dari manfaat yang jelas ini, stablecoin algoritmis baru mulai menarik perhatian dengan dirilisnya TerraUSD (UST) — stablecoin yang dipatok dolar untuk blockchain Terra. Hal ini, dikombinasikan dengan platform tabungan terdesentralisasi yang dikenal sebagai Anchor Protocol (yang menyediakan APY tetap 20%) terbukti sangat populer dan melihat serapannya meledak antara Maret 2021 hingga Mei 2022.
Sekarang ada daftar stablecoin algoritmis yang terus bertambah, dengan beberapa sekarang tersedia di platform smart contract yang paling populer, meskipun sebagian besar masih relatif tidak jelas dan kurang diadopsi.

Kejatuhan Stablecoin Algoritmis

Tidak seperti stablecoin yang didukung fiat pada umumnya, yang umumnya dapat ditukarkan pada tingkat 1:1 untuk fiat benaran yang disimpan dalam cadangan, stablecoin algoritmis tidak secara langsung didukung oleh aset yang stabil harganya.

Sebaliknya, mereka dapat sangat bervariasi dalam mekanisme yang mereka gunakan untuk mencapai stabilitas. Meskipun ini dapat bekerja dengan relatif baik dalam beberapa kasus, di lain waktu itu adalah bom waktu yang berdetik hanya menunggu untuk meledak.

Karena sebagian besar stablecoin algoritmis mengandalkan mekanisme arbitrase untuk menjaga stabilitas, mereka umumnya mengandalkan token sekunder yang volatil di beberapa titik dalam kaskade pemetaan ulang mereka. Jika token sekunder ini menjadi sangat tidak diinginkan atau memiliki tekanan jual yang kuat, hal ini dapat menyebabkan seluruh sistem menjadi tidak stabil.

Hal ini membuat banyak stablecoin algoritmis sangat rentan terhadap peristiwa 'black swan' atau manipulasi pasar yang disengaja, yang keduanya dapat menjatuhkan stablecoin dari pasak, dan dalam beberapa kasus meruntuhkannya sepenuhnya.

Kasus TerraUSD

TerraUSD (UST) adalah stablecoin algoritmis yang dirancang untuk mempertahankan pasaknya melalui aktivitas arbitrase on-chain.

Melalui dompet Terra Station, pengguna dapat menukar 1 UST dengan LUNA senilai $1 kapan saja. Secara teoretis, jika UST turun di bawah patokan $1, pengguna cukup menukarnya dengan LUNA senilai $1, yang kemudian dapat mereka jual seharga $1. Sementara itu, suplai UST akan berkontraksi dan permintaan token di bursa sekunder akan meningkat karena pengguna ingin memanfaatkan peluang arbitrase — mendorong nilai UST kembali ke $1.

Namun, sistem ini diuji pada Mei 2021, ketika TerraUSD mengalami salah satu penyimpangan terburuk dari pasaknya dalam sejarah singkatnya — setelah jatuh dari $1 menjadi $0,96 selama periode 1 minggu. Meskipun UST pada akhirnya kembali ke pasaknya, peristiwa ini memicu kekhawatiran bahwa model ekonominya tidak dapat bertahan dalam jangka panjang, terutama jika kapitalisasi pasar UST melebihi LUNA atau jika terjadi likuidasi yang cukup besar — yang berpotensi menyebabkan kehancuran yang tak terkendali.

Untuk mengatasi kekhawatiran dan menyediakan dukungan untuk harga UST, sebuah lembaga nirlaba yang dikenal sebagai Luna Foundation Guard (LFG) mengakumulasi $3,5 miliar dalam bentuk cadangan dari berbagai aset volatil (termasuk BTC dan AVAX). Tetapi dana ini tidak cukup untuk menghentikan serangkaian likuidasi yang dahsyat, yang pada bulan Mei 2022, membuat harga UST jatuh dari $1 menjadi serendah $0,044. Sementara itu, LUNA melihat nilainya jatuh dari lebih dari $80 menjadi hanya sepersekian sen sementara suplai yang beredar bertambah secara eksponensial.
Peristiwa ini juga membuat mekanisme arbitrase goyah, karena batas kapasitas harian dan selip yang meningkat secara bertahap membuatnya mustahil untuk benar-benar menukar 1 UST dengan LUNA senilai $1. Belum lagi fakta bahwa biasanya ada selisih yang signifikan antara harga oracle dan nilai tukar sebenarnya.
Peristiwa ini bergema di seluruh DeFi dan alam stablecoin yang lebih luas, mengganggu banyak protokol berbasis Terra, dan bahkan menyebabkan runtuhnya USDX — stablecoin buatan Kava Labs yang sebagian beragunan UST. Stablecoin ini jatuh ke nilai terendah sepanjang masa di $0,45 dan masih diperdagangkan secara signifikan di bawah soft peg-nya. Demikian juga, stablecoin algoritmis Deus Finance DEI sekarang telah lepas dari pasaknya selama lebih dari seminggu.
Pada tahap akhir keruntuhan UST, tuduhan juga muncul bahwa Do Kwon berada di balik stablecoin algoritmis lain yang sebelumnya gagal yang dikenal sebagai Basis Cash, yang runtuh terlupakan dalam beberapa minggu setelah peluncuran.

Sekarang sudah menjadi konsensus umum bahwa stablecoin UST berada di luar titik pemulihan, dan akan turun sebagai salah satu kesalahan langkah terbesar dalam sejarah aset kripto — bahkan menarik perhatian dari anggota parlemen AS karena potensinya untuk kerusakan ekonomi. UST sejauh ini merupakan proyek stablecoin terbesar yang gagal dan akan berfungsi sebagai cetak biru untuk hal yang tidak boleh dilakukan dalam inisiatif masa depan.

Saga Terra: Analisis Pascakejadian

Terra menunjukkan kerapuhan beberapa ekonomi berbasis blockchain dan berfungsi sebagai kisah peringatan bagi pengembang yang ingin mengatasi peluang / masalah stablecoin algoritmis serta pengguna yang memilih untuk menggunakan koin-koin ini daripada opsi yang didukung fiat yang lebih tradisional.

Sekarang, lebih dari seminggu setelah keruntuhannya, jelas bahwa Terra seperti yang pernah dikenal berada di luar titik pemulihan, dan apa yang muncul dari puing-puing akan dibangun di atas beberapa kompromi.

Meskipun ada laporan awal bahwa perusahaan investasi GAM yang berbasis di Zurich telah mengorganisasi paket penyelamatan senilai $3 miliar untuk Terra, hal ini kemudian terbukti palsu.

“Tidak ada kebenaran dalam cerita ini dan GAM tidak mengeluarkan siaran pers. GAM memiliki kontrol ketat pada penyebaran siaran pers, dan kami sedang menyelidiki sumber cerita ini dan bagaimana hal itu diterbitkan“, kata GAM dalam siaran persbaru-baru ini.
Sebagai gantinya, platform ini perlu menyelesaikan hard fork, pada dasarnya memisahkan blockchain baru dari chain Terra asli di satu blok spesifik, mengganti nama chain lama [yang runtuh] sebagai Terra Classic sementara chain baru akan berlanjut sebagai chain utama (hanya disebut Terra). Hal ini mirip dengan apa yang terjadi pada Ethereum pada bulan Juli 2016 setelah Peretasan DAO yang terkenal memecah belah komunitas Ethereum dan menyebabkan fork yang menghasilkan dua chain — Ethereum Classic (Ethereum asli) dan Ethereum.

Menurut twit baru-baru ini, pendiri Terra Do Kwon dan mayoritas validator jaringan yakin bahwa chain Terra 2.0 yang baru akan dapat mempertahankan dukungan ekosistem dan komunitas pengembangan yang lebih luas, sambil menyediakan rute yang layak untuk pemulihan.

Saat ini tidak jelas apakah chain baru ini akan mempertahankan fungsi burn dan mint LUNA — yang digunakan untuk memberi daya pada stablecoin UST-nya.

Proposal LUNA Go Forward dirancang untuk memberi insentif kepada para pengembang dan membuat sebanyak mungkin anggota komunitas menjadi utuh. Ini akan mencakup airdrop token LUNA baru untuk para pelaku staking Luna Classic, pemegang Luna Classic, sisa pemegang UST, dan pengembang aplikasi. Sebagian besar LUNA baru yang disediakan akan dicadangkan untuk program penyelarasan pengembang dan pertambangan.

Distribusi token lengkap diuraikan sebagai berikut:

  • Kumpulan komunitas: 25%
  • Dikendalikan oleh tata kelola sesuai staking
  • 10% diperuntukkan bagi pengembang
  • Pemegang LUNA sebelum serangan: 35%
  • Semua Luna terikat / tidak terikat, minus TFL saat snapshot "sebelum serangan"; derivatif staking termasuk
  • Untuk dompet dengan <1 Juta Luna: 1 tahun jadwal cliff, 2 tahun vesting setelahnya
  • Untuk dompet dengan >1 Juta Luna: 1 tahun jadwal cliff, 4 tahun vesting setelahnya
  • Pemegang aUST sebelum serangan: 10%
  • 500 Ribu batasan whale - mencakup hingga 99,7% dari semua pemegang tetapi hanya 26,72% dari aUST
  • 15% dibuka pada saat genesis; 85% vesting selama 2 tahun setelahnya dengan jadwal cliff 6 bulan
  • Pemegang LUNA pasca serangan: 10%
  • Derivatif staking termasuk
  • 15% dibuka pada saat genesis; 85% vesting selama 2 tahun setelahnya dengan jadwal cliff 6 bulan
  • Pemegang UST pasca-serangan: 20%
  • 15% dibuka pada saat genesis; 85% vesting selama 2 tahun setelahnya dengan jadwal cliff 6 bulan

Terlepas dari kurangnya transparansi selama kejatuhan LUNA/UST yang asli, sekarang tampak bahwa Luna Foundation Guard membakar sebagian besar cadangannya dalam upaya untuk mempertahankan pasak UST. Menurut pembaruan terkininya, lembaga nirlaba ini mengeluarkan lebih dari 80.000 BTC, 26 juta USDT, dan 23,5 juta USDC dalam strateginya yang gagal untuk memulihkan pasak. Cadangannya sekarang hanya merupakan sebagian kecil dari yang ada seminggu yang lalu.

Pada catatan yang lebih suram, kini telah terjadi lebih dari selusin kasus bunuh diri yang dilaporkan sebagai akibat dari keruntuhan Terra, dan ratusan ribu investor telah ditinggalkan dengan hancur. Meskipun demikian, aset kripto LUNA dan UST asli masih dapat diperdagangkan di berbagai platform bursa, meskipun sebagian besar platform perdagangan derivatif telah menutup kontrak berjangka untuk aset-aset ini.

Sebagai buntut dari kejatuhan Terra, pendiri Do Kwon telah mengalami lebih dari beberapa ancaman hukum, dan Layanan Pajak Korea Selatan menghajar dia dan Terraform Labs dengan tagihan pajak $78,4 juta karena diduga menghindari pajak. Berita itu muncul bersamaan dengan laporan bahwa tiga anggota staf hukum Terraform Labs meninggalkan perusahaan — mungkin karena kekacauan hukum yang berpotensi melibatkan perusahaan.

Keadaan terus berubah dari buruk menjadi lebih buruk bagi Kwon, yang meskipun memiliki pengikut yang cukup besar di media sosial, kini secara teratur diremehkan oleh para tokoh industri dan komunitas LUNA yang lebih luas.

Bagaimana Keadaan Stablecoin Algoritmis Lainnya?

Meskipun TerraUSD sejauh ini adalah aset kripto yang paling terkenal distabilkan secara algoritmis, itu sebenarnya bagian dari sektor yang lebih besar yang dibentuk dari berbagai macam kecil proyek serupa secara ideologis. Proyek-proyek ini semua berusaha untuk menyediakan unit nilai yang stabil, tanpa menggunakan agunan fiat.

Meskipun beberapa orang percaya bahwa solusi ini secara inheren rapuh dan hanya bencana yang menunggu untuk terjadi, beberapa stablecoin algoritmis telah terbukti sangat tangguh.

Salah satu yang paling menonjol adalah NeutrinoUSD (USDN), stablecoin berbasis Waves yang dijamin oleh token WAVES. Seperti UST, USDN memiliki suplai yang dapat disesuaikan yang dapat ditambah atau dikurangi berdasarkan permintaan. Untuk mencetak USDN, pengguna perlu mengunci token WAVES yang nilainya jauh lebih besar daripada USDN yang ingin mereka terima dan harus mengembalikan USDN mereka untuk mengambil WAVES yang dijaminkan.

Pada bulan lalu, token ini telah menyimpang dari pasaknya secara signifikan pada dua kesempatan, turun di bawah 80 sen kedua kali, sebelum pulih dengan tajam, menunjukkan bahwa mekanisme restorasi pasaknya mampu bersaing dengan penyimpangan yang signifikan.

Usaha stablecoin algoritmis lainnya yang bisa dibilang lebih berani telah jatuh secara spektakuler. Ini termasuk banyak yang disebut token rebase, yang menambah atau mengurangi suplai berdasarkan penyimpangan positif atau negatif dari pasak untuk membantu menstabilkan nilainya. Sejauh ini yang paling terkenal adalah Ampleforth, yang berusaha menggunakan mekanisme rebase untuk mempertahankan harga AMPL pada daya beli USD 2019.

Sejak diluncurkan lebih dari setahun yang lalu, harga AMPL sama sekali tidak stabil dan telah menyentuh setinggi $4,04 dan serendah $0,29 dalam waktu ini. Berbagai token rebase lain dengan suplai elastis juga gagal mengambil momentum atau mempertahankan pasak mereka juga.

Masa Depan Model Stablecoin Algoritmis

Kegagalan baru-baru ini seputar TerraUSD tidak hanya meningkatkan pengawasan pada ekosistem stablecoin tetapi juga pada lanskap aset kripto secara keseluruhan, mendorong anggota parlemen untuk meningkatkan pengawasan regulasi terhadap industri ini. Konsekuensi dari hal ini bisa sangat signifikan.

Ini adalah perkembangan yang disambut baik bagi mereka yang percaya bahwa regulasi akan meningkatkan keamanan dan kepercayaan pada stablecoin, dan karenanya bermanfaat bagi ekosistem aset kripto secara keseluruhan. Tetapi yang lain percaya bahwa hal ini membuka pintu untuk tindakan keras regulasi, yang dapat mengurangi persaingan dan meningkatkan sentralisasi di alam ini.

Apa pun masalahnya, seperti yang terjadi saat ini, segmen khusus stablecoin algoritmis masih berisi beberapa kandidat yang berpotensi layak, yang sebagian besar telah mengalami setidaknya satu penyimpangan signifikan dari pasak mereka. Karena itu, industri ini masih jauh dari kata mati. Bahkan ada tanda-tanda awal bahwa Terra yang sekarang banyak difitnah dan stablecoin UST yang terkait, sedang bersiap-siap untuk bangkit kembali.

Tetapi dengan apa yang baru-baru ini dirilis oleh TRON yang disebut stablecoin 30% APY berbunga "bebas risiko" yang dikenal sebagai USDD sekarang naik daun, beberapa orang percaya bahwa pengulangan ada di depan mata dan jelas tertulis untuk semua aset kripto yang stabil secara algoritmis — yang mungkin tidak dapat dijalankan apa pun konfigurasinya.
Artikel ini berisi tautan ke situs web pihak ketiga atau konten lain untuk tujuan informasi saja ("Situs Pihak Ketiga"). Situs Pihak Ketiga tidak berada di bawah kendali CoinMarketCap, dan CoinMarketCap tidak bertanggung jawab atas konten Situs Pihak Ketiga mana pun, termasuk namun tidak terbatas pada tautan apa pun yang terdapat dalam Situs Pihak Ketiga, atau perubahan atau pembaruan apa pun pada Situs Pihak Ketiga. CoinMarketCap menyediakan tautan ini kepada Anda hanya untuk kenyamanan, dan penyertaan tautan apa pun tidak menyiratkan pengesahan, persetujuan, atau rekomendasi oleh CoinMarketCap dari situs atau hubungan apa pun dengan operatornya. Artikel ini dimaksudkan untuk digunakan dan harus digunakan untuk tujuan informasi saja. Penting untuk melakukan penelitian dan analisis Anda sendiri sebelum membuat keputusan material apa pun yang terkait dengan produk atau layanan apa pun yang dijelaskan. Artikel ini tidak dimaksudkan sebagai, dan tidak akan ditafsirkan sebagai, nasihat keuangan. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik [perusahaan] penulis dan tidak mencerminkan pendapat CoinMarketCap.
15 people liked this article